HADITS KE 297 : ANJURAN SHALAT MALAM

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 297 :

وَعَنْ اِبْنِ عُمَرَ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( صَلَاةُ اللَّيْلِ مَثْنَى مَثْنَى , فَإِذَا خَشِيَ أَحَدُكُمْ الصُّبْحِ صَلَّى رَكْعَةً وَاحِدَةً , تُوتِرُ لَهُ مَا قَدْ صَلَّى ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

وَلِلْخَمْسَةِ – وَصَحَّحَهُ اِبْنِ حِبَّانَ – : ( صَلَاةُ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ مَثْنَى مَثْنَى” ) وَقَالَ النَّسَائِيُّ : “هَذَا خَطَأٌ”

Dari Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sholat malam itu dua-dua, maka bila seorang di antara kamu takut telah datang waktu Shubuh hendaknya ia sholat satu rakaat untuk mengganjilkan sholat yang telah ia lakukan.” Muttafaq Alaihi.

Dalam Riwayat Imam Lima yang dinilai shahih oleh Ibnu Hibban adalah lafadz: “Sholat malam dan siang itu dua dua.” Nasa’i menyatakan bahwa ini salah.

MAKNA HADITS :

Sholat tahajjud pada waktu malam hari mempunyai keutamaan yang luar biasa. Ini telah disebut dalam firman Allah (s.w.t):

إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلًا (6)

“Sesungguhnya bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusyuk) dan bacaan di waktu itu lebih berkesan.” (Surah al Muzzammil: 6).

Sholat tahajud dilakukan dua rakaat-dua rakaat, dengan perkataan lain bahwa seseorang hendaklah mengucapkan salam pada setiap dua rakaat. Ini untuk memberikan peluang baginya untuk beristirahat sesudah salam dan untuk menunaikan keperluannya apabila ada urusan penting lain yang datang secara tiba-tiba.

Waktu sholat ini panjang hingga terbit fajar. Jika seseorang merasa kawatir waktu sholat Subuh hampir tiba, maka sebaiknya dia mengerjakan sholat satu rakaat untuk mewitirkan semua rakaat genap yang telah dikerjakannya sepanjang malam. Ini merupakan satu kemudahan dalam mengerjakan ibadah. Apapun, sholat tahajud itu boleh juga dilakukan empat rakaat-empat rakaat.

FIQH HADITS :

1. Disunatkan mengerjakan sholat sunat pada waktu malam hari.

2. Apa yang lebih afdhal ketika mengerjakan sholat sunat pada waktu malam hari adalah mengucapkan salam untuk setiap dua rakaat.

3. Menentukan dua rakaat sebelum witir.

4. Waktu witir berakhir dengan terbitnya fajar.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 295-296 : ANJURAN BERBARING KE KANAN SETELAH SHALAT SUNNAH FAJAR

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 295 :

وَعَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ : ( كَانَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم إِذَا صَلَّى رَكْعَتَيْ اَلْفَجْرِ اِضْطَجَعَ عَلَى شِقِّهِ اَلْأَيْمَنِ ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ

‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bila selesai sholat dua rakaat fajar berbaring atas sisinya yang kanan. Riwayat Bukhari.

HADITS KE 296 :

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِذَا صَلَّى أَحَدُكُمْ الرَّكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلَاةِ الصُّبْحِ , فَلْيَضْطَجِعْ عَلَى جَنْبِهِ الْأَيْمَنِ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ , وَأَبُو دَاوُدَ , وَاَلتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Apabila seorang di antara kamu selesai sholat dua rakaat sebelum sholat Shubuh, hendaknya ia berbaring atas sisinya yang kanan.” Hadits riwayat Ahmad, Abu Dawud, dan Tirmidzi. Hadits shahih menurut Tirmidzi.

MAKNA HADITS :

Berbaring sesudah mengerjakan sholat sunat qabliyyah Subuh adalah disyariatkan melalui sabda Nabi (s.a.w) dan dikuatkan lagi dengan perbuatannya. Maksudnya
adalah berbaring dalam waktu sebentar pada lambung yang sebelah kanan seraya menghadap ke arah kiblat. Tujuannya supaya seseorang itu senantiasa ingat tempat pembaringannya di dalam kubur kelak. Dengan demikian, dia berusaha dan berupaya melakukan amal sholeh sebagai bekalannya. Sedangkan Mazhab Zahiri mengemukakan pendapat yang berlainan dengan mengatakan bahwa berbaring pada lambung sebelah kanan adalah wajib berlandaskan kepada makna dzahir perintah yang terdapat di dalam hadis ini. Akan tetapi, apa yang dikatakannya itu dapat disanggah dengan kenyataan bahwa Nabi (s.a.w) adakalanya tidak berbaring pada lambung sebelah kanan setelah mengerjakan sholat sunat fajar. Bukti inilah yang memalingkan hukum wajib pada perkataan perintah yang
terdapat dalam hadis ini. Imam Malik menganggap makruh berbuat demikian apabila diniatkan sebagai sunat, tetapi beliau membolehkan apabila diniatkan sebagai istirahat. Apa yang dikatakannya ini berpegang kepada apa yang biasa dilakukan oleh masyarakat Madinah dan perbuatan yang dilakukan oleh Ibn Umar (r.a) yang menurut satu riwayat beliau sering melempari orang yang berbaring pada lambung setelah mengerjakan sholat sunat fajar dengan batu kerikil.

FIQH HADITS :

Orang yang sholat pada waktu malam hari disyariatkan berbaring pada lambung yang sebelah kanan untuk mengistirahatkan tubuh dari keletihan setelah lama berdiri ketika mengerjakan qiyamul lail supaya ketika mengerjakan sholat Subuh, tubuh menjadi segar kembali dan penuh semangat.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

M094. HUKUM MEMVIRALKAN BERITA BOHONG (HOAX)

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..
1. Bagaimana tanggapan para mujawwib sehubungan dampak memviralkan berita bohong?

2. Lalu bagaimana pula dengan para artis yang kadang memviralkan diri dengan keadaan dirinya menampakkan aurat /berpenampilan seksi yang mengundang syahwat dan tidak mustahil para penggemarnya pun ikut memviralkan?

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

(1). Memviralkan (menyiarkan) berita bohong (hoax) hukumnya haram.

(اسعاد الرفيق,جز ٢,صحيفۃ ١۰٥)
(و)منها(كتابۃ ما يحرم النطق به). قال في البدايۃ لاءن القلم احد اللسانين قاحفظه عما يجب حفظ اللسان منه: اي من غيبۃ وغيرها فلا يكتب به ما يحرم النطق به من جميع ما مر وغيره,وفي الخطبۃ وكاللسان في ذلك كله:اي ما ذكر من افات اللسان القلم اذ هو احد اللسانين بلا جرم اي شك بل ضرره اعظم وادوم,فليصن الاءنسان قلمه عن كتابۃ الحيل والمخادعات ومنكرات حادثات المعاملات

(2). Para artis yang memviralkan dirinya menampakkan aurat dan berpenampilan seksi itu hukumnya haram. Dan juga para penggemarnya yang memviralkan artis itu juga berdosa, karena para penggemarnya itu melakukan

الاءِعَانَۃُ عَلَی المَعۡصِيَۃِ

“membantu terhadap perbuatan ma’shiyat. sesuai dengan haditsnya nabi Muhammad SAW :

من اعان علی معصيۃ ولو بشطر كلمۃ كان شريكا له

Barangsiapa yang membantu terhadap suatu ma’siyat, walaupun hanya dengan separuh kalimat, maka orang yang membantu ma’siyat itu bersekutu dengan orang yang mengerjakan ma’siyat.

(رواءع البيان,جز ٢,صحيفۃ ١٦٧)
ينبغي علی الرجال ان يمنعوا النساء من كل ما يُوءَدِي الی الفتنۃ والاءغراء كخروجهن بملابس ضيقۃ او ذات الوان جَذابۃٍ ورفعِ اصواتِهِنٌَ وتَعَطُرِهِنٌَ اذا خرجن للاءسواق وتَبَخۡتُرِهِنٌَ في المِشۡيَۃِ وتَكَسٌُرِهِنٌَ في الكلام,
(رواءع البيان,جز ٢,صحيفۃ ١٦٧)
وذهبَ ابنُ كثيرٍ رحمهُ اللهُ الی انٌَ المَراءۃَ منهِيٌَۃُ عنۡ كلٌِ شيءٍ يُلفِتُ النَظرَ اليهَا او يُحَرِكُ شَهۡوۃَ الرِجَالِ نحۡوَهَا,ومن ذلكَ انهَا تُنهَی عنِ التَعَطٌُرِ والتَطَيٌُبِ عندَ خروجهَا منۡ بَيًتِهَا فيَشُمٌُ الرجَالُ طِيۡبَهَا.

(الباجوري,جز ١,صحيفۃ ١٤٥)
(قوله ويجب سترها)اي العورۃ لا بقيد كونِهِ عَورۃَ الصَلاَۃِ كما هو ظَاهِرُ-الی ان قال-قوله عن الناس اي الذينَ يَحرمُ عَلَيهِمۡ النَظَرُ اِلَيهِ وَاِنۡ لَزِمَهُمۡ غَضٌُ اَبۡصَارِهِمۡ,فَلُزُوۡمُ الغَضٌِ لاَ يُجَوٌِزُ الكَشۡفَ.

Wallahu a’lamu bisshowab..

D038. KEUTAMAAN MAULID NABI MUHAMMAD صلى الله عليه وسلم

PERTANYAAN :

Assalamu alaikum Ustadz..

Mohon diterangkan keutamaan Maulid Nabi Muhammad SAW.

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

“KEUTAMAAN MAULID NABI MUHAMMAD SAW”.

Di dalam kitab “An-Ni’matul Kubra ‘alal ‘Alami fi Maulidi Sayyidi Waladi Adam” halaman 5-7, karya Imam Ibnu Hajar al-Haitami* _(909-974 H. / 1503-1566 M.), cetakan “Maktabah al-Haqiqat” Istambul Turki, diterangkan tentang keutamaan-keutamaan memperingati maulid Nabi Muhammad SAW.

1. Sayyidina Abu Bakar RA. berkata:

من أنفق درهما على قراءة مولد النبي صلى الله عليه وسلم كان رفيقي في الجنة،

“Barangsiapa membelanjakan satu dirham untuk mengadakan pembacaan Maulid Nabi SAW, maka ia akan menjadi temanku di surga.

2. Berkata Sayyidina Umar RA.

من عظم مولد النبي صلى الله عليه وسلم فقد أحيا الإسلام،

“Barangsiapa mengagungkan Maulid Nabi SAW, maka sesungguhnya ia telah menghidupkan Islam.”

3. Berkata Sayyidina Utsman RA.:

من أنفق درهما على قراءة مولد النبي صلى الله عليه وسلم فكأنما شهد غزوة بدر وحنين،

“Barangsiapa membelanjakan satu dirham untuk mengadakan pembacaan Maulid Nabi SAW, maka seakan-akan ia ikut-serta menyaksikan perang Badar dan Hunain.”

4. Sayyidina Ali RA. berkata:

من عظم مولد النبي صلى الله عليه وسلم وكان سببا لقراءته لا يخرج من الدنيا إلا بالإيمان ويدخل الجنة بغير حساب،

“Barangsiapa mengagungkan Maulid Nabi SAW, dan ia menjadi sebab dilaksanakannya pembacaan maulid Nabi, maka tidaklah ia keluar dari dunia melainkan dengan keimanan dan akan dimasukkan ke dalam surga tanpa hisab.”

5. Imam Hasan Bashri RA. berkata:

وددت لو كان لي مثل جبل أحد ذهبا فأنفقته على قراءة مولد النبي صلى الله عليه وسلم،

“Aku senang sekali seandainya aku memiliki emas sebesar gunung Uhud, maka aku akan membelanjakannya untuk kepentingan memperingati maulid Nabi SAW.”

6. Imam Junaed al-Baghdadi, semoga Allah membersihkan sir (rahasia)-nya, berkata:

من حضر مولد النبي صلى الله عليه وسلم وعظم قدره فقد فاز بالإيمان،

“Barangsiapa menghadiri peringatan Maulid Nabi SAW dan mengagungkan derajat beliau, maka sesungguhnya ia akan memperoleh kebahagian dengan penuh keimanan.”

7. Imam Ma’ruf al-Karkhi, semoga Allah membersihkan sir (rahasia)-nya:

من هيأ طعاما لأجل قراءة مولد النبي صلى الله عليه و سلم و جمع اخوانا و أوقد سراجا و لبس جديدا و تبخر و تعطر تعظيما لمولد النبي صلى الله عليه و سلم حشره الله يوم القيامة مع الفرقة الأولى من النبيين و كان فى أعلى عليين،

“Barangsiapa menyediakan makanan untuk pembacaan Maulid Nabi SAW, mengumpulkan saudara-saudaranya, menyalakan lampu, memakai pakaian yang baru, memasang harum-haruman dan memakai wangi-wangian karena mengagungkan kelahiran Nabi SAW, niscaya Allah akan mengumpulkannya pada hari kiamat bersama golongan orang-orang yang pertama di kalangan para nabi dan dia akan ditempatkan di syurga yang paling atas (‘Illiyyin).”

8. Imam Fakhruddin ar-Razi berkata:

ما من شخص قرأ مولد النبي صلى الله عليه وسلم على ملح أو بر أو شيئ أخر من المأكولات الا ظهرت فيه البركة و فى كل شيئ وصل اليه من ذلك المأكول فانه يضطرب و لا يستقر حتى يغفر الله لأكله وان قرئ مولد النبي صلى الله عليه وسلم على ماء فمن شرب من ذلك الماء دخل قلبه ألف نور و رحمة و خرج منه ألف غل و علة و لا يموت ذلك القلب يوم تموت القلوب . و من قرأ مولد النبي صلى الله عليه وسلم على دراهم مسكوكة فضة كانت أو ذهبا و خلط تلك الدراهم بغيرها و قعت فيها البركة و لا يفتقر صاحبها و لا تفرغ يده ببركة النبي صلى الله عليه و سلم،

“Tidaklah seseorang yang membaca maulid Nabi saw. ke atas garam atau gandum atau makanan yang lain, melainkan akan tampak keberkatan padanya, dan setiap sesuatu yang sampai kepadanya (dimasuki) dari makanan tersebut, maka akan bergoncang dan tidak akan tetap sehingga Allah akan mengampuni orang yang memakannya.

Dan sekirannya dibacakan maulid Nabi saw. ke atas air, maka orang yang meminum seteguk dari air tersebut akan masuk ke dalam hatinya seribu cahaya dan rahmat, akan keluar daripadanya seribu sifat dengki dan penyakit dan tidak akan mati hati tersebut pada hari dimatikannya hati-hati itu.

Dan barangsiapa yang membaca maulid Nabi saw. pada suatu dirham yang ditempa dengan perak atau emas dan dicampurkan dirham tersebut dengan yang lainnya, maka akan jatuh ke atas dirham tersebut keberkahan dan pemiliknya tidak akan fakir serta tidak akan kosong tangannya dengan keberkahan Nabi saw.”

9. Imam Syafi’i, semoga Allah merahmatinya, berkata:

من جمع لمولد النبي صلى الله عليه وسلم إخوانا وهيأ طعاما وأخلى مكانا وعمل إحسانا وصار سببا لقراءته بعثه الله يوم القيامة مع الصادقين والشهداء والصالحين ويكون في جنات النعيم،

“Barangsiapa mengumpulkan saudara-saudaranya untuk mengadakan Maulid Nabi, kemudian menyediakan makanan dan tempat serta melakukan kebaikan untuk mereka, dan dia menjadi sebab atas dibacakannya Maulid Nabi SAW, maka Allah akan membangkitkan dia bersama-sama golongan shiddiqin (orang-orang yang benar), syuhada (orang-orang yang mati syahid), dan shalihin (orang-orang yang shaleh) dan dia akan dimasukkan ke dalam surga-surga Na’im.”

10. Imam Sirri Saqathi, semoga Allah membersihkan sir (bathin)-nya:

من قصد موضعا يقرأ فيه مولد النبي صلى الله عليه وسلم فقد قصد روضة من رياض الجنة لأنه ما قصد ذلك الموضع الا لمحبة النبي صلى الله عليه و سلم . وقد قال صلى الله عليه و سلم : من أحبني كان معي فى الجنة،

“Barangsiapa pergi ke suatu tempat yang dibacakan di dalamnya maulid Nabi saw, maka sesungguhnya ia telah pergi ke sebuah taman dari taman-taman syurga, karena tidaklah ia menuju ke tempat-tempat tersebut melainkan karena cintanya kepada Nabi saw. Sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda: “Barangsiapa mencintaiku, maka ia akan bersamaku di dalam syurga.”

11. Imam Jalaluddin as-Suyuthi berkata:

مامن بيت أو مسجد أو محلة قرئ فيه مولد النبي صلى الله عليه وسلم إلا حفت الملائكة ذلك البيت أو المسجد أو المحلة وصلت الملائكة على أهل ذلك المكان وعمهم الله تعالى بالرحمة والرضوان.
وأما المطوفون بالنور يعنى جبريل و ميكائيل و اسرافيل و عزرائيل عليهم الصلاة و السلام فانهم يصلون على من كان سببا لقراءة النبي صلى الله عليه و سلم. و قال أيضا: ما من مسلم قرأ فى بيته مولد النبي صلى الله عليه و سلم الا رفع الله سبحانه و تعالى القحط والوباء والحرق والغرق والأفات والبليات والبغض والحسد وعين السوء واللصوص من أهل ذلك البيت فاذا مات هون الله عليه جواب منكر ونكير ويكون فى مقعد صدق عند مليك مقتدر. فمن أراد تعظيم مولد النبي صلى الله عليه وسلم يكفيه هذا القدر. ومن لم يكن عنده تعظيم مولد النبي صلى الله عليه وسلم لو ملأت له الدنيا فى مدحه لم يحرك قلبه فى المحبة له صلى الله عليه وسلم.

“Tidak ada rumah atau masjid atau tempat yg di dalamnya dibacakan maulid Nabi SAW melainkan malaikat akan mengelilingi rumah atau masjid atau tempat itu, mereka akan memintakan ampunan untuk penghuni tempat itu, dan Allah akan melimpahkan rahmat dan keridhaan-Nya kepada mereka.”

Adapun para malaikat yang dikelilingi dengan cahaya adalah malaikat Jibril, Mika’il, Israfil, dan Izra’il as. Karena, sesungguhnya mereka memintakan ampunan kepada Allah swt untuk mereka yang menjadi sebab dibacakannya pembacaan maulid Nabi saw. Dan, dia berkata pula: Tidak ada seorang muslimpun yang dibacakan di dalam rumahnya pembacaan maulid Nabi saw melainkan Allah swt menghilangkan kelaparan, wabah penyakit, kebakaran, tenggelam, bencana, malapetaka, kebencian, hasud, keburukan makhluk, dan pencuri dari penghuni rumah itu. Dan, apabila ia meninggal, maka Allah akan memudahkan jawabannya dari pertanyaan malaikat Munkar dan Nakir dan dia akan berada di tempat duduknya yang benar di sisi penguasa yang berkuasa. Dan, barangsiapa ingin mengagungkan maulid Nabi saw, maka Allah akan mencukupkan derajat ini kepadanya. Dan, barangsiapa di sisinya tidak ada pengagungan terhadap maulid Nabi saw, seandainya penuh baginya dunia di dalam memuji kepadanya, maka Allah tidak akan menggerakkan hatinya di dalam kecintaannya terhadap Nabi saw.

Semoga bermanfa’at..

Wallahu a’lamu bisshowab..

HADITS KE 293-294 : ANJURAN MERINGANKAN SHALAT SUNNAH QABLIYAH SUBUH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 293 :

وَعَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ : ( كَانَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم يُخَفِّفُ اَلرَّكْعَتَيْنِ اَللَّتَيْنِ قَبْلَ صَلَاةِ الصُّبْحِ ، حَتَّى إِنِّي أَقُولُ : أَقَرَأَ بِأُمِّ الْكِتَابِ؟ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Aisyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam meringkaskan dua rakaat sebelum sholat Shubuh sampai aku bertanya: Apakah beliau membaca Ummul Kitab (al-Fatihah)? Muttafaq Alaihi.

HADITS KE 294 :

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ-رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُ- : ( أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَرَأَ فِي رَكْعَتَيْ الْفَجْرِ : ( قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ ) و : ( قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam dalam dua rakaat fajar membaca (Qul yaa ayyuhal kaafiruun) dan (Qul Huwallaahu Ahad). Riwayat Muslim.

MAKNA HADITS :

Jumhur ulama berpendapat, meringankan pelaksanaan dua rakaat sunat fajar karena berlandaskan kepada makna dzahir hadis Aisyah (r.a). Hikmahnya untuk mengejar keutamaan melaksanakan sholat Subuh pada permulaan waktu dan tidak menghalangi usaha imam untuk segera mengerjakan sholat Subuh agar datang memasuki masjid. Selain itu, ada hadis lain yang menegaskan bahwa seorang mukmin diringankan hisabnya kelak sesuai dengan dua rakaat fajar yang dilakukannya secara ringan. Jadi, mengerjakannya dengan ringan mengandung harapan baik supaya hisab amalnya kelak turut diringankan sekaligus mengikuti amal perbuatan Rasulullah (s.a.w).

Adapun surah yang dibaca oleh Nabi (s.a.w) ketika mengerjakan dua rakaat sholat sunat fajar ialah pada rakaat pertama Surah al-Kafirun untuk mengisyaratkan maqam tajrid dan pada rakaat kedua Surah al-Ikhlas untuk mengisyaratkan maqam tauhid. Tetapi telah dinukil dari Imam Abu Hanifah bahwa disunatkan mengerjakan kedua rakaat ini dengan panjang, yakni dalam waktu yang cukup lama.

FIQH HADITS :

Dianjurkan meringankan sholat sunat qabliyyah Subuh, begitu pula dengan bacaannya disesuaikan dengan apa yang telah disebut dalam hadis ini karena mengikuti Sunnah Nabi (s.a.w).

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 292 : SHALAT SUNNAH SEBELUM MAGHRIB

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 292 :

وَعَنْ عَبْدِ اَللَّهِ بْنِ مُغَفَّلٍ الْمُزَنِيِّ رضي الله عنه عَنْ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : ( صَلُّوا قَبْلَ الْمَغْرِبِ , صَلُّوا قَبْلَ الْمَغْرِبِ ” ثُمَّ قَالَ فِي الثَّالِثَةِ : ” لِمَنْ شَاءَ ” كَرَاهِيَةَ أَنْ يَتَّخِذَهَا النَّاسُ سُنَّةً ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ

وَفِي رِوَايَةِ اِبْنِ حِبَّانَ : ( أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم صَلَّى قَبْلَ الْمَغْرِبِ رَكْعَتَيْنِ )

وَلِمُسْلِمٍ عَنْ أَنَسٍ قَالَ : ( كُنَّا نُصَلِّي رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ غُرُوبِ الشَّمْسِ , فَكَانَ صلى الله عليه وسلم يَرَانَا , فَلَمْ يَأْمُرْنَا وَلَمْ يَنْهَانَا )

Dari Abdullah Mughoffal al-Muzanny Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sholatlah sebelum Maghrib, sholatlah sebelum Maghrib.” Kemudian beliau bersabda pada yang ketiga: “Bagi siapa yang mau,” Karena beliau takut orang-orang akan menjadikannya sunnat. Diriwayatkan oleh Bukhari.

Dalam suatu riwayat Ibnu Hibban bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam sholat sebelum Maghrib dua rakaat.

Menurut riwayat Muslim bahwa Ibnu Abbas berkata: Kami pernah sholat dua rakaat setelah matahari terbenam dan Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam melihat kami, beliau tidak memerintahkan dan tidak pula melarang kami.

MAKNA HADITS :

Sholat dua rakaat sesudah matahari tenggelam dan sebelum mengerjakan sholat Maghrib mimang disunatkan berdasarkan sabda Nabi (s.a.w), perbuatannya dan pengakuannya. Bagi sahabat yang tidak pernah menerima berita ini tentu dia tidak akan memperkatakannya, tetapi pada hakikatnya sholat ini tidak termasuk sholat sunat mu’akkad, sebab sabda Nabi (s.a.w) dalam hadis tersebut menegaskan:
“Bagi orang yang menghendakinya.”

Nabi (s.a.w) bersabda demikian kerena menekuni kedua rakaat ini memakan waktu cukup lama yang boleh mengakibatkan terlewatnya awal waktu Maghrib, padahal pahala yang dapat diperoleh di awal waktu lebih besar dimana seseorang akan memperoleh keridhaan Allah (s.w.t).

PEMBAHASAN :

Dari hadis-hadis yang telah disebut sebelum ini dapat disimpulkan bahwa jumlah keseluruhan sholat sunat sebelum dan sesudah sholat fardu ada dua puluh rakaat yang perinciannya sebagai berikut:

1. Empat rakaat sebelum sholat dzuhur dan empat rakaat lagi sesudahnya.

2. Empat rakaat sebelum sholat Asar.

3. Dua rakaat sebelum Maghrib dan dua rakaat lagi sesudahnya.

4. Dua rakaat sesudah sholat Isyak.

5. Dua rakaat sebelum sholat Subuh.

Berikut ini kami ketengahkan pendapat ulama mengenai sholat sunat rawatib ini.

Imam Ahmad berkata: “Sesungguhnya bilangan rakaat sunat rawatib itu secara keseluruhannya ada sepuluh rakaat, yaitu dua rakaat sebelum Dzuhur dan dua rakaat lagi sesudahnya, dua rakaat sesudah Maghrib, dua rakaat sesudah Isyak, dan dua rakaat sebelum Subuh.” Beliau berpendapat demikian karena berlandaskan kepada hadis Ibn Umar yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim pada hadis no. 287.

Imam al-Syafi’i berkata: “Sesungguhnya bilangan rakaat sunat rawatib itu secara keseluruhan ada enam belas rakat, yaitu empat rakaat sebelum Dzuhur dan dua rakaat sesudahnya, empat rakaat sebelum Asar, dua rakaat sesudah Maghrib, dua rakaat sesudah Isyak, dan dua rakaat sebelum Subuh.” Beliau
berpendapat demikian karena berlandaskan kepada hadis Ummu Habibah no. 290 yang diriwayatkan oleh Muslim dan al-Tirmizi dan hadis Ibn Umar no. 291 yang
diriwayatkan oleh Imam Ahmad, Abu Dawud, dan al-Tirmizi.

Imam Abu Hanifah berkata: “Sunat rawatib kesemuanya terdiri dari dua belas rakaat, yaitu empat rakaat sebelum Dzuhur dan dua rakaat sesudahnya, dua rakaat sesudah Maghrib, dua rakaat sesudah Isyak, dan dua rakaat sebelum Subuh.” Beliau berpendapat demikian karena berdasarkan kepada hadis Ummu Habibah dalam hadis no. 290.

Imam Malik berkata: “Sunat rawatib terdiri dari empat belas rakaat, yaitu Raghibah al-Fajr (dua rakaat sebelum Subuh), empat rakaat sebelum Dzuhur dan dua rakaat sesudahnya, empat rakaat sebelum Asar, dan dua rakaat sesudah Maghrib. Beliau berpendapat demikian karena berlandaskan kepada amal perbuatan Madinah.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 291 : KEUTAMAAN EMPAT RAKAAT SEBELUM ASHAR

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 291 :

وَعَنْ اِبْنِ عُمَرَ -رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( رَحِمَ اللَّهُ اِمْرَأً صَلَّى أَرْبَعًا قَبْلَ الْعَصْرِ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ , وَأَبُو دَاوُدَ وَالتِّرْمِذِيُّ وَحَسَّنَهُ , وَابْنُ خُزَيْمَةَ وَصَحَّحَهُ

Dari Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “(Semoga) Allah memberi rahmat orang yang sholat empat rakaat sebelum Ashar.” Riwayat Ahmad, Abu Dawud, dan Tirmidzi. Hadits hasan menurut Tirmidzi dan shahih menurut Ibnu Khuzaimah.

MAKNA HADITS :

Nikmat yang paling besar adalah apabila seseorang memperoleh limpahan rahmat Allah dan dido’akan oleh Nabi (s.a.w) yang do’anya tidak ditolak, hingga dengan demikian orang itu senantiasa dinaungi oleh rahmat Allah yang tidak pernah terlepas darinya walau sedikitpun. Ini diperoleh oleh orang yang senantiasa tekun mengerjakan solat empat rakaat sebelum Asar, kerana Nabi (s.a.w) pernah mendo’akan melalui sabdanya: “Semoga Allah merahmati seseorang.”

FIQH HADITS :

Anjuran untuk mengerjakan sholat sunat empat rakaat sebelum solat Asar dan tekun mengamalkannya supaya seseorang memperoleh rahmat dan ampunan Allah (s.w.t).

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 290 : FADHILAH SHALAT RAWATIB

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 290 :

وَعَنْ أُمِّ حَبِيبَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ : سَمِعْت النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ : ( مَنْ صَلَّى اِثْنَتَا عَشْرَةَ رَكْعَةً فِي يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ بُنِيَ لَهُ بِهِنَّ بَيْتٌ فِي الْجَنَّةِ ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ . وَفِي رِوَايَةٍ ” تَطَوُّعًا”

وَلِلتِّرْمِذِيِّ نَحْوُهُ , وَزَادَ : ( أَرْبَعًا قَبْلَ الظُّهْرِ وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَهَا , وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْمَغْرِبِ , وَرَكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْعِشَاءِ , وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ صَلَاةِ الْفَجْرِ )

وَلِلْخَمْسَةِ عَنْهَا : ( مَنْ حَافَظَ عَلَى أَرْبَعٍ قَبْلَ الظُّهْرِ وَأَرْبَعٍ بَعْدَهَا حَرَّمَهُ اللَّهُ عَلَى اَلنَّارِ )

Ummu Habibah Ummul Mu’minin Radliyallaahu ‘anhu berkata: Aku pernah mendengar Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Barangsiapa melakukan sholat dua belas rakaat dalam sehari semalam niscaya dibangunkan sebuah rumah baginya di surga.” Hadits riwayat Muslim. Dan dalam suatu riwayat: “Sholat sunat.”

Menurut riwayat Tirmidzi ada hadits yang serupa dengan tambahan: “Empat rakaat sebelum Dhuhur, dua rakaat setelahnya dan dua rakaat setelah maghrib, dua rakaat setelah Isya’, dan dua rakaat sebelum Shubuh.”

Menurut riwayat Imam Lima darinya (Ummu Habibah r.a): “Barangsiapa memelihara empat rakaat sebelum Dhuhur dan empat rakaat setelahnya niscaya Allah mengharamkan api neraka darinya.”

MAKNA HADITS :

Mengerjakan sholat sunat dengan istiqamah merupakan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah. Dengan cara itu, dia memperoleh kedudukan yang tinggi di sisi Allah karena seluruh anggota tubuhnya tidak bergerak
melainkan hanya untuk beribadah kepada Allah. Dia pun akhirnya sampai kepada kedudukan wali dan kekasih Allah. Inilah yang diisyaratkan dalam hadis qudsi:

وَمَا يَزَالُ عَبْدِي يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ، فَإِذَا أَحْبَبْتُهُ: كُنْتُ سَمْعَهُ الَّذِي يَسْمَعُ بِهِ، وَبَصَرَهُ الَّذِي يُبْصِرُ بِهِ، وَيَدَهُ الَّتِي يَبْطِشُ بِهَا، وَرِجْلَهُ الَّتِي يَمْشِي بِهَا، وَإِنْ سَأَلَنِي لَأُعْطِيَنَّهُ، وَلَئِنِ اسْتَعَاذَنِي لَأُعِيذَنَّهُ.

“Hamba-Ku senantiasa mendekatkan dirinya kepada-Ku dengan mengerjakan amalan-amalan sunat hingga Aku mencintainya. Jika Aku telah mencintainya, maka Akulah yang menjadi pendengarannya yang selalu dia gunakan untuk mendengar, penglihatannya yang selalu dia gunakan untuk melihat, tangannya yang selalu dia gunakan untuk memukul, dan kakinya yang selalu dia gunakan untuk berjalan. Jika dia benar-benar meminta kepada-Ku, niscaya Aku benar-benar memberinya dan jika dia benar-benar memohon perlindungan kepada-Ku, niscaya Aku benar-benar melindunginya.”

Dengan arti kata lain, seseorang itu senantiasa berada dalam suatu keadaan yang dikehendaki oleh Allah. Apapun yang diperintahkan-Nya pasti dia kerjakan, dan apapun yang dilarang-Nya pasti dia tinggalkan. Ini merupakan satu karunia yang besar karena dalam satu hadis dikisahkan tentang keutamaan sholat rawatib ini:
“Barang siapa yang mengerjakannya secara berterusan tanpa meninggalkannya, maka akan dibangunkan baginya sebuah gedung di dalam surga, dan Allah
mengharamkan tubuhnya ke atas neraka. Inilah karunia paling besar yang bakal diperoleh oleh orang yang tekun mengerjakan sholat sunat rawatib.

FIQH HADITS :

Ummahat al-Mu’minin dan sahabat yang lain memiliki semangat yang tinggi untuk senantiasa mengikuti semua amal perbuatan Nabi (s.a.w) disamping mereka turut mengutamakan sunat rawatib, karena mereka yakin bahwa barang siapa yang mengerjakannya secara terus menerus sholat sunat ini, maka ia dapat menyelamatkannya dari melakukan perbuatan yang menyebabkan dirinya memasuki neraka.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 289: PENTINGNYA DUA RAKAAT SHALAT FAJAR

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB GAMBARAN SHALAT SUNNAH

HADITS KE 289 :

وَعَنْهَا قَالَتْ : ( لَمْ يَكُنْ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم عَلَى شَيْءٍ مِنْ النَّوَافِلِ أَشَدَّ تَعَاهُدًا مِنْهُ عَلَى رَكْعَتَيْ الْفَجْرِ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

وَلِمُسْلِمٍ : ( رَكْعَتَا الْفَجْرِ خَيْرٌ مِنْ الدُّنْيَا وَمَا فِيهَا )

‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam tidak pernah memperhatikan sholat-sholat sunat melebihi perhatiannya terhadap dua rakaat fajar. Muttafaq Alaihi.

Menurut riwayat Muslim: Dua rakaat fajar itu lebih baik daripada dunia dan seisinya.

MAKNA HADITS :

Raghibah al-Fajr adalah sholat sunat dua rakaat ringkas yang dikerjakan sesudah azan sholat Subuh. Hikmah mengerjakannya secara ringkas (tidak terlalu lama) ialah memberikan waktu yang secukupnya bagi imam ketika mengerjakan sholat Subuh disamping berharap semoga hisab amal diringankan bagi mereka kelak di hari kiamat. Dalam hadis yang lain disebutkan bahwa seorang mukmin diringankan hisabnya karena dua rakaat sunat Subuh yang pernah dikerjakannya.

Rasulullah (s.a.w) tidak pernah meninggalkan keduanya, baik ketika bermukim maupun ketika bermusafir, malah baginda senantiasa mengerjakannya. Ini menunjukkan yang ia adalah sunat muakkad dan bukannya wajib karrna berlandaskan kepada hadis orang Arab badwi: “Apakah ada perkara lain yang diwajibkan selain sholat lima waktu?” Nabi (s.a.w) menjawab: “Tidak ada.” Disamping itu, Nabi (s.a.w) hanya menyebut pahala orang yang mengerjakannya tanpa menyebutkan siksaan bagi orang yang meninggalkannya.

Pahala melakukan dua rakaat raghibah al-Fajr lebih baik daripada dunia dan seluruh isinya. Ini berlandaskan pandangan yang dunia dan seluruh kesenangan yang ada di dalamnya pasti lenyap, sedangkan pahala di akhirat di sisi Allah kekal dan abadi. Setiap apa yang ada di sisi Allah pasti lebih baik dan lebih kekal.

FIQH HADITS :

Sholat sunat dua rakaat fajar merupakan sunat mu’akkad. Bagi orang yang mengerjakannya pasti memperoleh pahala yang banyak di samping ketinggian darjat. Disebutkan bahwa antara Sunnah Nabi (s.a.w) adalah membaca Surah al-Kafirun dan Surah al-Ikhlas ketika mengerjakan sholat itu atau membaca dua ayat: “قولوا امنا بالله”

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

رابطة خرجي معهد منبع العلوم بتابتا

%d blogger menyukai ini: