HADITS KE 176 : HARAM BERBICARA DALAM SHOLAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB SYARAT-SYARAT SHOLAT

HADITS KE 176:

وَعَنْ مُعَاوِيَةَ بْنِ اَلْحَكَمِ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِنَّ هَذِهِ اَلصَّلَاةَ لَا يَصْلُحُ فِيهَا شَيْءٌ مِنْ كَلَامِ اَلنَّاسِ إِنَّمَا هُوَ اَلتَّسْبِيحُ وَالتَّكْبِيرُ وَقِرَاءَةُ اَلْقُرْآنِ ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Dari Muawiyah Ibnul Hakam Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: Sesungguhnya sholat ini tidak layak di dalamnya ada suatu perkataan manusia. Ia hanyalah tasbih takbir dan bacaan al-Qur’an. Diriwayatkan oleh Muslim.

MAKNA HADITS :

Rasulullah (s.a.w) selalu berakhlak mulia, gemar memaafkan kesalahan orang jahil, berbelas kasihan, membimbing dan memberinya petunjuk ke jalan yang benar dengan cara lemah lembut. Ketika masih baru masuk Islam, para sahabat menerima ilmu dari Rasulullah (s.a.w) secara berperingkat. Mereka sering kali mengkritik apabila melihat baginda melakukan perkara-perkara yang menurut mereka berselisih antara satu sama lain. Oleh itu, mereka memprotes Mu’awiyah ibn al-Hakam ketika membaca tasymith terhadap orang yang bersin, padahal dia sedang sholat; perbuatan tersebut membatalkan sholat. Kemudian Rasulullah (s.a.w) meredakan ketegangan dan kritikan mereka melalui keputusan hukum yang baginda ajarkan kepada mereka dari satu waktu ke waktu yang lain, sebagai asas yang kuat bagi agama ini untuk memastikannya terus terpelihara sampai hari kiamat nanti.

FIQH HADITS :

1. Haram berbicara disaat dalam sholat, baik karena keperluan penting ataupun sebaliknya, baik ada kaitannya dengan kemaslahatan sholat atau sebaliknya. Jika untuk mengingatkan sesuatu atau memberi izin masuk kepada tamu dan sebagainya, maka hendaklah bertasbih bagi lelaki dan bertepuk tangan bagi perempuan. Inilah pendapat Imam Malik, Imam al-Syafi’i, Imam Abu Hanifah, dan jumhur ulama salaf dan khalaf. Sekumpulan ulama berkata: “Berbicara untuk kemaslahatan yang ada kaitannya dengan sholat diperbolehkan dan ini berdasarkan kepada hadis Dzu al-Yadain.” Hal ini berkaitan dengan orang yang berbicara dengan sengaja dan tahu hukumnya. Adapun orang yang berbicara karena lupa dan orang yang tidak tahu hukum solat kerana baru masuk Islam, maka sholatnya tidak batal selagi apa yang dibicarakan itu hanya sedikit. Inilah pendapat Imam al-Syafi’i, Imam Malik dan Imam Ahmad. Mereka berpendapat demikian kerana berlandaskan kepada hadis Dzu al-Yadain mengenai orang yang lupa hingga berbicara di dalam solatnya, dan hadis Mu’awiyah mengenai orang yang tidak tahu hukum sholat. Sedangkan Imam Abu Hanifah mengatakan sholat mereka tetap batal.

2. Diperbolehkan melakukan sedikit gerakan dalam sholat. Ini tidak membatalkan sholat dan tidak pula makruh apabila untuk suatu keperluan.

3. Menjelaskan kemuliaan akhlak Rasulullah (s.a.w), bersikap lemah lembut terhadap orang yang tidak tahu hukum agama dan berkasih sayang kepada umat Islam.

4. Anjuran untuk berakhlak sebagaimana akhlak Nabi (s.a.w) yang dalam hal ini adalah bersikap lemah lembut terhadap orang yang tidak tahu hukum agama, cara mengajar mereka dengan baik, berbelas kasihan kepada merela serta memberikan penjelasan dan uraian kepada mereka dengan kaidah yang
mudah difahami.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s