HADITS KE 196 : MENGHINDAR DARI SEGALA HAL YANG MENGANGGU KHUSYUK KETIKA SHOLAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB ANJURAN KHUSYUK DALAM SOLAT

HADITS KE 196 :

وَعَنْهُ قَالَ : ( كَانَ قِرَامٌ لِعَائِشَةَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- سَتَرَتْ بِهِ جَانِبَ بَيْتِهَا فَقَالَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم أَمِيطِي عَنَّا قِرَامَكِ هَذَا فَإِنَّهُ لَا تَزَالُ تَصَاوِيرُهُ تَعْرِضُ لِي فِي صَلَاتِي ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ

وَاتَّفَقَا عَلَى حَدِيثِهَا فِي قِصَّةِ أَنْبِجَانِيَّةِ أَبِي جَهْمٍ وَفِيهِ : ( فَإِنَّهَا أَلْهَتْنِي عَنْ صَلَاتِي )

Anas Radliyallaahu ‘anhu berkata: Adalah tirai milik ‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu menutupi samping rumahnya. Maka Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda kepadanya: Singkirkanlah tiraimu ini dari kita karena sungguh gambar-gambarnya selalu mengangguku dalam sholatku. Riwayat Bukhari.

Bukhari-Muslim juga menyepakati hadits dari ‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu tentang kisah kain anbijaniyyah (yang dihadiahkan kepada Nabi dari) Abu Jahm. Dalam hadits itu disebutkan: Ia melalaikan dalam sholatku.

MAKNA HADITS :

Amal perbuatan merupakan jasad, sedangkan rohnya adalah ikhlas dan khusyuk. Oleh karena itu, tidak ada kehidupan bagi jasad tanpa roh. Sebagaimana sudah diketahui bahwa gambar memiliki kesan negatif terhadap hati yang bersih dan jiwa yang suci, terlebih lagi hati yang mimang tidak bersih. Oleh itu, Islam tidak menyukai setiap perkara yang bisa mengganggu ketenangan orang sholat dan menyibukkan hatinya hingga tidak dapat hadir sepenuh hati dalam sholatnya. Ini meliputi makruh sholat di atas hamparan sejadah yang di dalamnya terdapat gambar dan makruh mewarnai masjid dengan warna-warni yang terlampau terang.

Apa yang paling disukai oleh Nabi (s.a.w) adalah keadaan yang sama sekali tidak mengganggu ketenangannya ketika mengerjakan sholat supaya tidak lalai ketika menghadap Allah. Sungguhpun begitu, baginda pernah mengembalikan kain khamishah pemberian Abu Jahm sebagai satu ketetapan hukum umatnya, kemudian baginda meminta Abu Jahm memberikan baju anbijaniyah miliknya supaya dia tidak berkecil hati.

FIQH HADITS :

1. Dianjurkan menyingkirkan segala sesuatu yang bisa mengganggu seseorang dalam sholatnya, baik ia ada di dalam rumah ataupun di tempat sholat.

2. Boleh memakai baju yang ada sulamannya dan boleh memakainya ketika hendak mengerjakan sholat.

3. Dianjurkan khusyuk dalam sholat dan mengerjakannya dengan sepenuh hati serta menjauhi segala sesuatu yang mengganggunya.

4. Bersegera berpaling dari perhiasan duniawi dan fitnahnya.

5. Boleh menerima hadiah dari teman-teman.

6. Jika barang pemberian dikembalikan kepada orang yang memberinya tanpa wujud permintaan sebelumnya darinya, maka dia boleh menerimanya
lagi tanpa dimakruhkan.

7. Rasulullah (s.a.w) meminta baju anbijaniyah milik Abu Jahm supaya dia tidak berkecil hati kerana baju khamishah miliknya telah dikembalikan oleh baginda.
Hal ini sekali gus menjelaskan kepadanya bahwa pengembalian baju khamishah miliknya itu kerana ada sebab-sebab tertentu.

8. Kesibukan hati dalam sholat karena memikirkan perkara lain di luar sholat tidak mempengaruhi sahnya sholat.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s