HADITS KE 217 : DO’A IFTITAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB TATACARA PELAKSANAAN SHOLAT

HADITS KE 217 :

وَعَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ رضي الله عنه عَنْ رَسُولِ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( أَنَّهُ كَانَ إِذَا قَامَ إِلَى اَلصَّلَاةِ قَالَ : “وَجَّهْتُ وَجْهِي لِلَّذِي فَطَّرَ اَلسَّمَوَاتِ ” . . . إِلَى قَوْلِهِ : “مِنْ اَلْمُسْلِمِينَ اَللَّهُمَّ أَنْتَ اَلْمَلِكُ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ أَنْتَ رَبِّي وَأَنَا عَبْدُكَ . . . ) إِلَى آخِرِهِ . رَوَاهُ مُسْلِمٌ وَفِي رِوَايَةٍ لَهُ : أَنَّ ذَلِكَ فِي صَلَاةِ اَللَّيْلِ

Dari Ali bin Abu Thalib Radliyallaahu ‘anhu dari Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam: Bahwa bila beliau menjalankan sholat beliau membaca: “Aku hadapkan wajahku kepada (Allah) yang telah menciptakan langit dan bumi –hingga kalimat– dan aku termasuk orang-orang muslim Ya Allah Engkaulah raja tidak ada Tuhan selain Engkau Engkaulah Tuhanku dan aku hamba-Mu– sampai akhir. Hadits riwayat Muslim. Dalam suatu riwayat Muslim yang lain: Bahwa bacaan tersebut dalam shalat malam.

MAKNA HADITS :

Do’a iftitah dibaca oleh Nabi (s.a.w) pada rakaat pertama. Di dalamnya mengandung pujian kepada Allah sekaligus pengakuan seorang hamba akan kelalaiannya dan perbuatan zalim yang dilakukan ke atas dirinya sendiri. Ia juga memuatkan permohonan ampun, memohon petunjuk, kemuliaan akhlak dan perlindungan dari berakhlak jahat.

Do’a iftitah ini disebutkan dalam berbagai bentuk lafaz dan orang yang sholat diperbolehkan memilih salah satu darinya malah bisa juga membaca kesemua kalimat do’a iftitah yang sudah tersedia.

Do’a iftitah dibaca di antara takbiratul ihram dengan isti’adzah dengan suara tidak kuat. Barangkali bacaan dengan suara kuat yang dilakukan oleh Nabi (s.a.w) bertujuan untuk mengajarkannya kepada para sahabatnya.

Membaca do’a iftitah itu hukumnya sunat dan hanya dilakukan dalam rakaat pertama menurut pendapat jumhur ulama. Lain halnya dengan Imam Malik, dimana beliau mempunyai pendapat yang berbeda dalam masalah ini.

FIQH HADITS :

1. Boleh berdo’a waktu di dalam sholat dengan do’a-do’a yang tidak berasal dari Al-Qur’an.

2. Disyariatkan berdo’a di antara takbiratul ihram dan bacaan al-Fatihah pada rakaat pertama. Do’a ini dikenal dengan do’a iftitah. Lain halnya dengan pendapat yang masyhur di sisi Imam Malik.

3. Menjelaskan bagaimana cara beretika kepada Allah (s.w.t). Ketika mendekatkan diri kepada-Nya, tidak boleh berbuat jahat dan tidak boleh juga menisbatkan kejahatan kepada-Nya.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s