HADITS KE 58 : ANJURAN MENEMPUH JALAN YANG BERBEDA ANTARA PULANG DAN PERGI SHALAT ‘ID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADLHA

HADITS KE 58 :

وَعَنْ جَابِرٍ رضي الله عنه قَالَ: ( كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِذَا كَانَ يَوْمُ الْعِيدِ خَالَفَ الطَّرِيقَ ) أَخْرَجَهُ الْبُخَارِيُّ. وَلِأَبِي دَاوُدَ: عَنِ ابْنِ عُمَرَ, نَحْوُهُ

Jabir Radliyallaahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam pada hari raya biasanya mengambil jalan yang berlainan. Dikeluarkan oleh Bukhari. Abu Dawud juga meriwayatkan hadits serupa dari Ibnu Umar.

MAKNA HADITS :

Sholat hari raya merupakan salah satu syiar agama Islam. Pada hari itu, seluruh
kaum muslimin berkumpul, meskipun status mereka berlainan antara satu sama
lain, untuk meramaikan hari raya yang dipenuhi kegembiraan sebagai tanda syukur kepada Allah (s.w.t) di atas segala nikmat yang telah Dia limpahkan. Antara
nikmat Allah itu adalah kaum muslimin berjaya melaksanakan ibadah puasa dan
sholat sunnah Ramadhan serta mereka berjaya melaksanakan manasik haji di Baitul Haram.

Oleh itu, Nabi (s.a.w) ingin menyemarakkan lagi syiar ini secara meluas dan salah satu caranya adalah disunahkan menempuh jalan yang berlainan antara berangkat dan pulang dimana seseorang hendaklah pulang dengan tidak menempuh jalan yang dilaluinya ketika dia berangkat menuju tempat sholat agar para malaikat yang berada pada kedua jalan tersebut menyaksikannya dan turut mendo’akannya. Di samping itu, diharapkan syiar Islam kelihatan semarak di pelataran jalan-jalan dan dipenuhi oleh orang banyak sambil bertakbir dan berzikir serta memakai pakaian baru. Suasana ini tentu penuh dengan kegembiraan dan nampaklah keagungan Islam dalam bentuk kemeriahan yang luar biasa itu.

FIQH HADITS :

Disunatkan berangkat menuju tempat sholat hari raya dengan menempuh suatu
jalan dan pulang dengan menempuh jalan yang berlainan. Ini berlaku bagi imam
dan makmum, Hikmah menempuh jalan yang berlainan adalah supaya kedua jalan yang dilaluinya turut bersaksi dengan kebaikan untuknya (kelak di akhirat); begitu pula penduduk yang tinggal di sekitar jalan itu, baik jin ataupun manusia yang berada di sekitarnya. Selain itu, ia bertujuan menyemarakkan lagi syiar Islam di kedua jalan tersebut agar orang kafir menjadi gentar melihat kaum muslimin dan semoga keberkahan memenuhi kedua jalan tersebut.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s