HADITS KE 143 : CARA MENGUCAPKAN SALAM KEPADA AHLI KUBUR

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

KITAB JANAZAH

HADITS KE 143 :

عَنْ ابن عباس رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَما قَالَ مَرَّ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم بِقُبُورِ الْمَدِينَةِ فَأَقْبَلَ عَلَيْهِمْ بِوَجْهِهِ فَقَالَ ‏ “‏ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ يَا أَهْلَ الْقُبُورِ يَغْفِرُ اللَّهُ لَنَا وَلَكُمْ أَنْتُمْ سَلَفُنَا وَنَحْنُ بِالأَثَرِ ‏”‏ ‏.‏ رواه الترمذي وقال حسن

Dari Ibn Abbas (r.a), beliau berkata: “Rasulullah (s.a.w) melewati kuburan

penduduk Madinah, lain baginda menghadapkan wajahnya ke arah mereka,

kemudian membaca:

السَّلامُ عَلَيْكُمْ يا أَهْلَ القُبُورِ ، يَغْفِرُ اللَّهُ لَنا وَلَكُمْ ، أَنْتُم سَلَفُنا ونحْنُ بالأَثَرِ

“Semoga keselamatan senantiasa dilimpahkan ke atas kamu, wahai para penghuni kubur. Semoga Allah mengampuni kami dan kamu. Kamu adalah orang yang mendahului kami, dan kami akan menyusul kemudian.” (Diriwayatkan oleh al-Tirmizi)

MAKNA HADITS :

Barang siapa yang tidak ingin menziarahi kubur, tetapi hanya melewatinya saja karena kuburan tersebut terletak di tengah laluan perjalanan, maka dia disunatkan
mengucapkan salam kepada para penghuninya, karena mereka mengetahui orang yang melewati kawasan perkuburan mereka dan mengucapkan salam kepadanya. Itu terjadi karena Allah telah memperlihatkan hal tersebut kepada mereka dan menjadikan mereka dapat mendengar salamnya.

Ini lebih disunatkan lagi apabila dilakukan pada hari Jum’at dan pada waktu malam harinya. Ini menunjukkan bahwa seseorang memperoleh manfaat dari
amalan orang lain sebagai karunia Allah (s.w.t). Seseorang yang mendo’akan orang lain dikehendaki memulai do’a untuk dirinya sendiri terlebih dahulu. Allah (s.w.t) berfirman:

وَاسْتَغْفِرْ لِذَنبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ…. (١٩)

…Dan mohonlah ampunan bagi dosamu dan bagi (dosa) orang mukmin….” (Surah Muhammad: 19)

FIQH HADITS :

1. Mayat mengetahui orang yang lewat berdekatan dengannya dan mengetahui ucapan salam yang ditujukan kepadanya.

2. Memohonkan ampunan kepada Allah untuk orang yang masih hidup dan orang yang telah mati.

3. Memulai berdo’a untuk diri sendiri terlebih dahulu, kemudian untuk orang lain, baik bagi mereka yang masih hidup maupun yang sudah mati.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s