HADITS KE 158 : ZAKAT UNTUK BUAH-BUAHAN

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB ZAKAT

HADITS KE 158

وَعَنْ أَبِي مُوسَى اَلْأَشْعَرِيِّ; وَمُعَاذٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا; أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَالَ لَهُمَا: ( لَا تَأْخُذَا فِي اَلصَّدَقَةِ إِلَّا مِنْ هَذِهِ اَلْأَصْنَافِ اَلْأَرْبَعَةِ: اَلشَّعِيرِ, وَالْحِنْطَةِ, وَالزَّبِيبِ, وَالتَّمْرِ ) رَوَاهُ اَلطَّبَرَانِيُّ, وَالْحَاكِم ُ

وَلِلدَّارَقُطْنِيِّ, عَنْ مُعَاذٍ: ( فَأَمَّا اَلْقِثَّاءُ, وَالْبِطِّيخُ, وَالرُّمَّانُ, وَالْقَصَبُ, فَقَدْ عَفَا عَنْهُ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ) وَإِسْنَادُهُ ضَعِيف ٌ

Dari Abu Musa al-Asy’ary dan Mu’adz Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda kepada keduanya: “Jangan mengambil zakat kecuali dari keempat jenis ini, yakni: sya’ir, gandum, anggur kering, dan kurma.” Riwayat Thabrani dan Hakim.

Menurut Daruquthni bahwa Mu’adz Radliyallaahu ‘anhu berkata: Adapun mengenai ketimun, semangka, delima dan tebu, Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam telah membebaskan (zakat)-nya. Sanadnya lemah.

MAKNA HADIST

Mengutus tenaga pengajar ke berbagai kabilah dan daerah merupakan kebiasaan
yang dilakukan oleh Nabi (s.a.w). Dahulu baginda selalunya mengutus sahabat
pilihan untuk menyiarkan dakwah Islam dan mengajarkan hukum-hakam agama.

Baginda mengutus Abu Musa dan Mu’adz ke negeri Yaman sebagai da’i dan
Mengeluarkan zakat. Kemudian baginda membekalkan mereka berdua dengan nasihat
Uang antara lain berkaitan dengan masalah zakat menerusi sabdanya: “Janganlah
kamu mengeluarkan zakat kecuali daripada keempat jenis ini.” Barangkali jenis tanaman lain tidak dijumpai di tempat itu. Dengan demikian, batasan ini bersifat nisbi atau berdasarkan penilaian keadaan pada masa itu. Ulama memasukkan buah-buahan selainnya ke dalam kategori keempat jenis tadi apabila itu boleh dijadikan sebagai makanan asas. Ini termasuk qiyas jali sebagaimana pula ada ulama yang
memandang keumuman makna wajib zakat pada setiap hasil yang ditumbuhkan
oleh bumi hingga termasuk pula sayur-sayuran dengan berlandaskan kepada keumuman makna zahir hadis yang mengatakan: “Tanaman yang diairi oleh hujan maka zakatnya sepersepuluh.”

FIQH HADIST

1. Gandum, barli, anggur kering, dan buah kurma wajib dikeluarkan zakatnya.

2. Tembikai, jambu, delima dan tebu tidak wajib dikeluarkan zakatnya. Imam Ahmad berkata: “Zakat diwajibkan ke atas sesuatu yang ditakar, mampu bertahan lama dan dapat dikeringkan yang termasuk jenis tanaman yang biasa ditanam oleh manusia berupa biji-bijian dan buah-buahan yang mana ia dapat dijadikan sebagai makanan dasar seperti gandum, barli, jagung, padi dan gandum atau tidak dapat dijadikan sebagai makanan asas seperti
kacang, dal, hish, kamun, turmus, simsim dan jenis biji-bijian serta buah-buahan yang lain misalnya misymisy, tin, luz, fistuq dan bunduq. Jenis buah-buahan yang tidak dapat dikeringkan tidak dikenakan kewajipan zakat ke atasnya seperti khukh, epal dan jambu. Demikian pula sayur-sayuran seperti labu, timun, tembikai, terong, lobak, dan wortel. Imam al-Syafi’i dan Imam Malik berpendapat bahwa zakat diwajibkan atas segala sesuatu yang ditumbuhkan oleh bumi apabila jumlahnya telah mencapai nisab dan dapat dijadikan sebagai makanan asas dan termasuk jenis
tanaman yang biasa ditanam oleh manusia, seperti gandum, barli, jagung,
padi, dal, humush, kacang hijau, dan lain-lain. Jenis yang tidak dapat dijadikan sebagai makanan dasar seperti kammun, kurrawiyah, kuzbarah, sayur-sayuran, halabah, kacang sudan, turmus dan simsim. Semua itu tidak wajib dikeluarkan zakatnya. Ini mengikut mazhab al-Syafi’i, tetapi menurut mazhab Imam Malik justeru sebaliknya. Imam Abu Hanifah
mengatakan bahwa segala sesuatu yang ditumbuhkan oleh bumi wajib dikeluarkan zakatnya tanpa memerlukan syarat nisab dan perbedaan jenis tanaman sama ada sayur-sayuran ataupun selainnya. Tetapi Imam Abu Hanifah mengikatnya dengan syarat penanamannya sengaja dilakukan
untuk memanfaatkan lahan kosong mengikuti tradisi. Oleh itu, menurut mereka tanaman jenis kayu-kayuan, rumput lalang, rumput makanan
ternakan, daun kurma, dan biji tembikai tidak dikeluarkan zakatnya, kerana penanamannya tidak dilakukan untuk memanfaatkan tanah dan mengembangkannya menurut kebiasaan. Lain halnya apabila seseorang memanfaatkan tanah, lalu ditanaminya dengan pohon, tebu atau rumput ilalang, maka hasil yang diperolehinya wajib dikeluarkan zakatnya, karena
ini dilakukan dengan tujuan memanfaatkan lahan kosong. Imam Abu Hanifah melandaskan pendapatnya ini dengan berdalilkan kepada firman Allah (s.w.t):

ياايها الذين امنوا انفقوا من طيبات ما كسبتم ومما اخرجنالكم من الاض

Wahai orang yang beriman, nafahkanlah (di jalan Allah) sebahagian daripada
hasil usahamu yang baik-baik dan sebahagian dari apa yang Kami keluarkan dari
bumi untuk kamu…” (Surah al-Baqarah: 267)

Demikian pula firman Allah (s.w.t):

واتوا حقه يوم حصاده

“… Dan tunaikanlah zakatnya pada saat memetik hasilnya…” (Surah al-An’am: 141)

Abu Yusuf dan Imam Muhammad murid Imam Abu Hanifah mengatakan bahawa zakat diwajibkan pada jenis buah-buahan yang mampu
bertahan disimpan selama satu tahun tanpa memerlukan kepada bahasan pengawet, baik jenis yang dapat ditakar seperti kurma ataupun jenis yang tidak dapat ditakar seperti kapas. Jika barang tersebut termasuk jenis yang
ditakar, maka jumlahnya harus mencapai lima wasaq. Jika tidak termasuk jenis yang ditakar, maka menurut Abu Yusuf tidak wajib dikeluarkan zakatnya, kecuali apabila harganya mencapai nisab mengikut hitungan
minimum barang yang ditakar. Kapas tidak wajib dikeluarkan zakatnya, kecuali apabila harganya mencapai lima wasaq gandum. Menurut Imam
Muhammad, barang yang tidak ditakar tidak dikenakan zakat, kecuali apabila jumlahnya mencapai lima kali ganda jenis yang paling unggul. Dan kapas tidak wajib dikeluarkan zakatnya, kecuali apabila jumlahnya
mencapai lima qintarah. Dari sini dapat diambil satu kesimpulan bahwa buah-buahan dan sayur-sayuran tidak dikenakan zakat.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s