HADITS KE 188 : ANJURAN UNTUK TIDAK MENOLAK PEMBERIAN APABILA SUDAH HAKNYA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 188

وَعَنْ سَالِمِ بْنِ عَبْدِ اَللَّهِ بْنِ عُمَرَ, عَنْ أَبِيهِ; ( أَنَّ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ يُعْطِي عُمَرَ اَلْعَطَاءَ, فَيَقُولُ: أَعْطِهِ أَفْقَرَ مِنِّي, فَيَقُولُ: “خُذْهُ فَتَمَوَّلْهُ, أَوْ تَصَدَّقْ بِهِ, وَمَا جَاءَكَ مِنْ هَذَا اَلْمَالِ, وَأَنْتَ غَيْرُ مُشْرِفٍ وَلَا سَائِلٍ فَخُذْهُ, وَمَا لَا فَلَا تُتْبِعْهُ نَفْسَكَ” )  رَوَاهُ مُسْلِمٌ

Dari Salim Ibnu Abdullah Ibnu Umar, dari ayahnya Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam pernah memberikan sesuatu kepada Umar Ibnu Khattab. Lalu ia berkata: Berikanlah pada orang yang lebih membutuhkan daripada diriku.” Beliau bersabda: “Ambillah, lalu simpanlah atau bersedekahlah dengannya. Dan apa yang datang kepadamu dari harta semacam ini, padahal engkau tidak membutuhkannya dan tidak meminta, maka ambillah. Jika tidak demikian, maka jangan turuti nafsumu.” Riwayat Muslim.

MAKNA HADIST

Rasulullah (s.a.w) pernah memberikan sesuatu kepada Umar ibn al-Khathab, namun Umar al-Faruq mengajukan permintaan kepada Nabi (s.a.w) supaya baginda memberikannya kepada orang yang lebih memerlukannya. Baginda tidak mau menerima penolakannya untuk tujuan mengajarkannya etika yang baik terhadap seorang pemimpin dan memberitahu kepadanya bahawa pemberian tersebut bukanlah zakat, melainkan ia adalah hak yang semestinya diterima oleh Umar bin al-Khathab sebagai imbalan di atas jerih payahnya ketika bekerja. Nabi (s.a.w) menyuruhnya supaya menerima pemberian tersebut dan memasukkannya ke dalam harta miliknya. Setelah itu dia boleh menyedekahkannya. Dengan demikian, maka jelaslah hukum syar’i yang umum dalam sabda Rasulullah (s.a.w): “Dan apa yang datang kepadamu daripada jenis harta ini, sedangkan kamu tidak mengharapkannya dan tidak pula memintanya, maka terimalah ia.” Dengan arti kata lain, barang siapa yang diberikan suatu pemberian daripada harta yang halal, sedangkan dia tidak memintanya dan tidak pula mengharapkannya, maka apa yang lebih baik adalah menerimanya, dan hukumnya sunat. Akan tetapi, jika harta itu harta yang haram atau harta yang halal, tetapi orang yang berkenaan mempunyai keinginan untuk menerimannya dan tamak untuk mendapatkannya, maka janganlah dia memperturutkan kehendaknya, melainkan hendaklah dia memalingkan dirinya daripada pemberian tersebut dan tidak menerimannya. Ini merupakan sikap orang yang terhormat dan beretika.

FIQH HADIST

  1. Seorang pemimpin dianjurkan memberi hadiah kepada sebahagian
    rakyatnya apabila itu dipandang perlu, sekalipun ada orang lain yang lebih
    memerlukannya.
  2. Adalah tidak sopan apabila menolak pemberian seorang pemimpin, lebih-
    lebih lagi Rasulullah (s.a.w), kerana Allah (s.w.t) berfirman:
    وما ءاتكم الرسول فخذوه
    “Apa yang diberikan Rasul kepada kamu, maka terimalah.” (Surah al-Hasyr: 7)
  3. Menjelaskan keutamaan Umar (r.a) dan kezuhudannya serta usahanya
    yang lebih mementingkan orang lain daripada dirinya sendiri.
  4. Barang siapa yang datang kepadanya suatu harta tanpa diminta, maka dia
    tidak boleh menolaknya. Dia boleh menjadikannya sebagai harta miliknya
    dan boleh pula menyedekahkannya kepada orang lain.
  5. Amil dianjurkan menerima upah di atas apa yang telah dikerjakannya dan
    tidak boleh menolaknya. Riwayat Muslim turut menjelaskan bahawa hadis
    ini berkaitan dengan masalah upah amil.
  6. Menahan diri daripada perkara yang diharamkan dan syubhat serta
    mengekang keinginan hawa nafsu.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s