Arsip Kategori: 005. BAB MASAJID

HADITS KE 214 : SHOLAT TAHIYAH AL-MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 214 :

وَعَنْ أَبِي قَتَادَةَ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِذَا دَخَلَ أَحَدُكُمْ اَلْمَسْجِدَ فَلَا يَجْلِسْ حَتَّى يُصَلِّيَ رَكْعَتَيْنِ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Abu Qotadah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Jika seseorang di antara kamu memasuki masjid maka janganlah ia duduk kecuali setelah sembahyang dua rakaat. Muttafaq Alaihi.

MAKNA HADITS :

Masjid merupakan rumah Allah yang mesti dimuliakan dan dihormati. Dia menjadikannya sebagai tempat yang suci. Rasulullah (s.a.w) menganjurkan agar setiap orang yang memasukinya mengerjakan sholat sunat dua rakaat sebagai penghormatan kepada masjid selain Masjid al-Haram, karena cara menghormatinya ialah dengan cara mengerjakan tawaf mengelilingi Ka’bah ketika memasukinya bagi orang yang berhaji dan bagi orang yang sengaja hendak berthawaf. Sedangkan bagi orang yang menunggu waktu sholat atau menghadiri pengajian atau berniat i’tikaf, maka cara tahiyyat-nya (menghormatinya) adalah
mengerjakan sholat dua rakaat sama dengan keadaan ketika memasuki masjid-masjid yang lainnya.

Sholat sunat tahiyyat al-masjid atau menghormati masjid mesti dilakukan sebanyak dua rakaat yang merupakan batasan minimum rakaatnya. Jika seseorang memasuki masjid sedangkan sholat fardu telah didirikan, maka dia mestilah terus mengerjakan sholat fardu, sedangkan tahiyyah al-masjid sudah dianggap termasuk
di dalamnya jika dia telah berniat untuk mengerjakannya. Ini berlandaskan kepada hadits Rasulullah (s.a.w):

اذا أقيمت الصلاة فلا صلاة الا المكتوبة

Jika solat (fardu) telah diiqamahkan, maka tidak ada lagi solat selain solat fardu.

Kita mesti mengikuti perintah di dalam hadis ini dan jangan duduk di dalam masjid sebelum mengerjakan sholat sunat tahiyyah al-masjid.“`

FIQH HADITS :

1. Disyariatkan mengerjakan sholat sunat dua rakaat bagi orang yang memasuki masjid.

Imam al-Syafi’i berkata: “Tahiyyah al-masiid disyaratkan pada setiap
waktu hingga waktu khutbah sholat Jum’at, sekalipun dia memasukinya secara berulang kali.” Imam al-Syafi’i mentafsirkan hadis yang melarang mengerjakan sholat sunat sesudah Subuh hingga matahari terbit dan sholat sunat sesudah Asar hingga matahari terbenam hanya berlaku bagi sholat sunat yang tidak mempunyai sebab terdahulu. Beliau berkata: “Rasulullah (s.a.w) tidak pernah meninggalkan sholat sunat tahiyyah al-masjid walau dalam keadaan apa sekalipun. Baginda memerintahkan orang yang memasuki masjid dan terus
duduk dimana ketika itu baginda sedang menyampaikan khutbah untuk bangkit dari tempat duduknya dan mengerjakan sholat dua rakaat tahiyyah al-masjid. Seandainya Rasulullah (s.a.w) tidak memandang penting sholat tahiyyah al-masjid, tentu baginda tidak memerintahkan untuk mengerjakan sholat tersebut, karena waktu itu khutbah sedang disampaikan.”

Imam Malik berkata:
“Melakukan sholat tahiyyah al-masjid dalam waktu-waktu yang dilarang hukumnya makruh dan haram mengerjakannya ketika khutbah sedang disampaikan, begitu pula ketika matahari sedang terbit atau sedang tenggelam. Jika seseorang berulang kali memasuki masjid, maka mencukupi baginya mengerjakan sholat tahiyyah al-masjid yang pertama apabila dia segera memasuki masjid, tetapi jika masuk lagi ke dalam masjid dalam waktu yang lama, maka disunatkan baginya mengulangi lagi sholat sunat tahiyyah al-masjid itu.”

Imam Abu Hanifah berkata: “Melakukan sholat sunat tahiyyah al-masjid dalam waktu-waktu yang dilarang dan ketika khutbah sedang disampaikan hukumnya makruh. Sholat tahiyyah al-masjid tidak boleh dilakukan secara berulang setiap kali seseorang memasuki masjid, sebaliknya mencukupi baginya mengerjakan satu kali sholat dalam satu hari.”

Imam Ahmad berkata: “Disunatkan mengerjakan sholat tahiyyah al-masjid bagi setiap orang
yang memasuki masjid namun tidak boleh dilakukan pada waktu-waktu yang dimakruhkan, yaitu sebelum dia duduk jika dalam keadaan bersuci, sekalipun dia memasukinya secara berulang kali. Akan tetapi, ia tidak boleh dilakukan ketika khatib telah memulakan khutbah, bukan pula masuk ke masjid untuk
mengerjakan sholat hari raya, dan bukan pula bagi yang bermukim di dalam masjid di mana dia keluar masuk ke dalamnya secara berulang.”

2. Dilarang duduk di dalam masjid kecuali sesudah mengerjakan sholat sunat dua rakaat. Ulama berbeda pendapat mengenai sholat tahiyyatul masjid baik waktunya berakhir setelah seseorang duduk di dalam masjid ataupun belum.

Imam Malik dan Imam Abu Hanifah berkata: “Waktunya tidak terlewatkan karena seseorang terus duduk dalam memasuki masjid, meskipun dia duduk dalam waktu yang lama walaupun duduk sebelum mengerjakannya itu dimakruhkan. Ini berlandaskan kepada hadits mengenai seorang lelaki yang masuk ke dalam masjid dan kemudian terus duduk, kemudian Nabi (s.a.w) menyuruhnya mengerjakan sholat (tahiyyah al-masjid) sesudah dia duduk.”

Imam Ahmad berkata: “Waktu sholat tahiyyah al-masjid tidak terlewatkan karena seseorang terus duduk dalam memasuki masjid selama waktunya tidak terlalu lama, tetapi waktu sholat tahiyyah al-masjid menjadi habis apabila dia telah duduk dalam waktu yang lama.”

Sedangkan Imam al-Syafi‟i
memerincikan masalah duduk ini. Dalam kaitan ini, beliau berkata: “Apabila duduk karena lupa mengerjakan sholat tahiyyah al-masjid, maka waktu sholat
tahiyyah al-masjid masih belum habis. Jika duduk bukan karena lupa, maka waktunya menjadi habis.” Adapun orang yang hanya sekedar lewat di dalam masjid, maka tidak dianjurkan mengerjakan sholat dua rakaat tahiyyah al-masjid disisi mazhab Maliki; tetapi menurut jumhur ulama dia tetap dianjurkan mengerjakannya.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 213 : KEUTAMAAN MERAWAT MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 213 :

وَعَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( عُرِضَتْ عَلَيَّ أُجُورُ أُمَّتِي حَتَّى اَلْقَذَاةُ يُخْرِجُهَا اَلرَّجُلُ مِنْ اَلْمَسْجِدِ ) رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ وَاَلتِّرْمِذِيُّ وَاسْتَغْرَبَهُ وَصَحَّحَهُ اِبْنُ خُزَيْمَةَ

Dari Anas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Diperlihatkan kepadaku pahala-pahala umatku sampai pahala orang yang membuang kotoran dari masjid.” Riwayat Abu Dawud dan Tirmidzi. Hadits Gharib menurut Tirmidzi dan shahih menurut Ibnu Khuzaimah.

MAKNA HADITS :

Rasulullah (s.a.w) amat mengambil berat kebersihan masjid. Barang siapa yang membersihkan kotoran di dalam masjid meskipun itu sedikit, maka dia pasti memperoleh pahala, terlebih lagi bagi orang yang menyapu, membersihkan debu dan kotoran. Dengan demikian, dia pasti memperoleh ganjaran pahala yang lebih besar lagi. Barang siapa yang mencemari masjid atau mengotorkannya, dia mendapat dosa.

FIQH HADITS :

1. Allah tidak pernah menyia-nyiakan pahala seseorang yang melakukan amal kebaikan, meskipun amalnya itu sedikit.

2. Menerangkan yang Rasulullah (s.a.w) diperlihatkan oleh Allah mengenai perkara-perkara yang berkaitan dengan akhirat.

3. Dianjurkan membersihkan masjid dan mengeluarkan sampah dari dalamnya.

4. Dilarang memandang remeh amal kebaikan, betapa pun itu kecil, sebab bisa jadi itu menjadi penyebab dosa diampuni.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 212 : HUKUM MENGHIAS MASJID DENGAN EMAS

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 212 :

وَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( مَا أُمِرْتُ بِتَشْيِيدِ اَلْمَسَاجِدِ ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّانَ

Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Aku tidak diperintahkan untuk menghiasi masjid.” Dikeluarkan oleh Abu Dawud dan shahih menurut Ibnu Hibban.

MAKNA HADITS :

Dahulu Masjid Nabawi dibangun dengan batu bata dan atapnya pula daun pelepah kurma, sedangkan tiangnya batang pohon kurma. Tujuan utama pembangunan
masjid ialah melindungi kaum muslimin dari cuaca panas dan cuaca sejuk di samping memudahkan mereka berkumpul untuk menunaikan sholat berjamaah dan mendengarkan nasihat serta memenuhi seruan kebaikan. Oleh sebab itu, Allah (s.w.t) tidak memerintahkan Nabi-Nya untuk mengukir dan menghiasinya agar tidak mengganggu tujuan utama pembangunan masjid.

Orang yang pertama kali menghiasi masjid ialah al-Walid ibn Abdul Malik. Ada ulama yang memilih berdiam diri tanpa memprotes tindakan al-Walid bin Abdul Malik tersebut karena takut fitnah, namun ada diantara mereka yang memprotes, tetapi al-Walid tidak mempedulikan.

Ketika Khalifah Umar (r.a) mengubah suai Masjid Nabawi, beliau berkata: “Aku akan membuat atap untuk menaungi mereka dan jangan sekali-kali kamu mewarnainya dengan warna merah atau kuning kerana ia mengganggu orang yang sedang beribadah di dalamnya.”

FIQH HADITS :

1. Tidak disyaratkan membangun masjid lebih tinggi sekiranya itu memang yang diperlukan.

2. Dilarang menghiasi masjid dengan emas dan perak. Tetapi Imam Abu Hanifah memberikan kemudahan dalam masalah ini demi mengagungkan masjid, tetapi dengan syarat hendaklah biayanya tidak diambil dari baitul mal.
Sedangkan menurut jumhur ulama, larangan ini menunjukkan hukum makruh baik biaya yang akan digunakan untuk menghiasi masjid itu diambil dari harta pemerintah ataupun harta baitul mal. Dikatakan makruh karena harta telah dibelanjakan bukan pada tempat yang mustahak, di samping hati orang yang sedang beribadah di dalamnya terganggu dan khusyuk yang merupakan roh ibadah tidak dapat direalisasikan. Terlebih-lebih lagi dasar menghiasi masjid dengan berbagai jenis hiasan merupakan kebiasaan orang Yahudi dan orang Nasrani, sedangkan kita telah diperintahkan untuk tidak meniru perbuatan mereka.

3. Menerangkan mukjizat Rasulullah (s.a.w) karena baginda memberitakan perkara-perkara yang bakal terjadi di kemudian hari. Sesungguhnya mengecat masjid dan membangga-banggakannya telah sering kali dilakukan oleh
raja-raja dan pemimpin zaman sekarang ini hampir di semua tempat. Akibatnya masjid kini hanya menjadi musium, bukannya tempat ibadah.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 211 : KEMEGAHAN MEMBANGUN MASJID ADALAH TANDA-TANDA TERJADINYA HARI KIAMAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 211 :

وَعَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( لَا تَقُومُ اَلسَّاعَةُ حَتَّى يَتَبَاهَى اَلنَّاسُ فِي اَلْمَسَاجِدِ ) أَخْرَجَهُ اَلْخَمْسَةُ إِلَّا اَلتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ اِبْنُ خُزَيْمَة

Dari Anas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Tidak akan terjadi kiamat hingga orang-orang berbangga-bangga dengan (kemegahan) masjid.” Dikeluarkan oleh Imam Lima kecuali Tirmidzi. Hadits shahih menurut Ibnu Khuzaimah.

MAKNA HADITS :

Allah (s.w.t) menganjurkan untuk membangun masjid-masjid atas landasan ketaatan dan ibadah. Untuk itu, Dia berfirman:

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ ۖ فَعَسَىٰ أُولَٰئِكَ أَن يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ

“Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta tetap mendirikan sholat, menunaikan zakat, dan tidak takut (kepada siapa pun) selain kepada Allah. Maka merekalah orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Surah al-Taubah: 18)

Allah melarang masjid-masjid itu diukir dan dihiasi dengan segala sesuatu yang dapat mengganggu ketenangan hati untuk menghadap Allah dalam keadaan sepenuh khusyuk ketika dalam sholat dan menghilangkan khusyuk yang
merupakan inti ibadah. Syariat memberitahu bahwa menghiasi masjid merupakan kebiasaan orang Yahudi dan orang Nasrani, sedangkan kita telah dilarang menyerupai perbuatan mereka.

Syariat menjelaskan bahwa sikap saling berbangga diri dengan menghiasi masjid yang diungkapkan melalui ucapan dan perbuatan pasti terjadi di akhir zaman. Ini merupakan tanda betapa dekat hari kiamat itu. Di dalam hadis ini hari kiamat diungkapkan dengan istilah al-sa’ah, karena hari kiamat terjadi dalam satu saat, sedangkan manusia dalam keadaan lalai mengenainya. Perkara ini telah
terjadi persis seperti apa yang diungkapkan dan diberitakan oleh Rasulullah (s.a.w) yang merupakan salah satu bukti kenabiannya.

FIQH HADITS :

1. Peringatan terhadap perbuatan menghiasi masjid dan berbangga diri, sebab itu termasuk kebiasaan ahli kitab dan merupakan salah satu tanda betapa dekatnya hari kiamat.

2. Menjelaskan mukjizat Rasulullah (s.a.w), karena baginda mengabarkan apa yang akan terjadi di hari kemudian.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 210 : HUKUM BERLUDAH DI DALAM MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 210 :

وَعَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اَلْبُصَاقُ فِى الْمَسْجِدِ خَطِيْئَةٌ وَكَفَّارَتُهَا دَفْنُهَا ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Anas Radliyallahu ‘Anhu bahwa Rasulallah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “meludah dalam mesjid adalah suatu kesalahan, maka untuk menebus (dendanya) ialah menimbunnya (menutupnya) dengan tanah.” Dikeluarkan oleh Muttafaqun ‘Alaihi.

MAKNA HADITS :

Allah (s.w.t) memerintahkan agar masjid senantiasa dijaga kebersihannya dan diagungkan. Untuk itu, Allah (s.w.t) berfirman :

……. وطهر بيتي للطائفين ……

“… Dan sucikanlah rumahku ini bagi orang yang thawaf…” (Surah al-Hajj: 26)

Allah melarang segala sesuatu yang membuat masjid menjadi kotor. Dia menjadikan perbuatan meludah di dalam masjid sebagai satu dosa, sekalipun orang itu ada niat untuk memendamnya. Jika dia memendamnya maka dosanya itu dihapuskan darinya.

Di dalam kitab Sunan Sa’id ibn Manshur disebutkan satu hadis dari Abu Ubaidah ibn al-Jarrah (r.a) bahwa beliau pernah meludah di dalam masjid pada suatu malam dan beliau lupa memendamnya hingga terus pulang menuju rumahnya. Kemudian beliau mengambil obor dan langsung mencari ludahnya (dahaknya) itu
dan segera memendamnya. Beliau berkata: “Segala puji bagi Allah yang tidak mencatatkan satu dosa ke atas diriku malam ini.”

FIQH HADITS :

1. Air ludah itu suci hukumnya.

2. Meludah di dalam masjid merupakan satu dosa yang mesti ditebus dengan cara membersihkannya.

3. Rasulullah (s.a.w) mengajarkan umatnya hukum-hukum agama bagi mereka, walaupun itu perkara kecil.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 209 : SYARAT MEMBUAT TENDA DAN TIDUR DI DALAM MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 209 :

وَعَنْهَا قَالَتْ : ( أَنَّ وَلِيْدَةَ سَوْدَاءَ كَانَ لَهَا خِبَاءٌ فِي الْمَسْجِدِ، فَكَانَتْ تَأتِيْنِيْ، فَتَحَدَّثُ عِنْدِيْ (الحديثَ، متفق عليه)

‘Dari Aisyah (r.a) bahwa ada seorang hamba sahaya wanita berkulit
hitam yang mempunyai tenda di dalam masjid. Dia senantiasa datang kepadaku dan berbincang-bincang denganku…” hingga akhir hadis. (Muttafaq ‘alaih)

MAKNA HADITS :

Orang asing yang tidak mempunyai tempat tinggal dan orang miskin yang tidak mempunyai rumah dibolehkan beristirahat dan tidur di dalam masjid, tetapi dengan syarat mereka tidak mengotori masjid, mengganggu ahli masjid atau menimbulkan fitnah agama. Telah diceritakan oleh hadis ini bahwa ada seorang hamba sahaya wanita berkulit hitam tinggal di dalam masjid. Dia mempunyai tenda yang terbuat dari bulu domba pada salah satu sudut masjid sebagai
tempat tinggalnya, dan tidak ada seorang pun yang melarangnya.

FIQH HADITS :

1. Menjelaskan tentang keutamaan bersifat jujur. Kejujuran dapat
menyelamatkan diri seseorang dari kebinasaan.

2. Do’a orang yang dianiaya akan dikabulkan.

3. Boleh membuat kemah di dalam masjid.

4. Boleh tidur dan istirahat di dalam masjid bagi orang yang tidak mempunyai tempat tinggal, baik lelaki ataupun perempuan, tetapi dengan syarat-syarat tertentu.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 208 : HUKUM MENGADAKAN PERMAINAN DI DALAM MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 208 :

وَعَنْهَا قَالَتْ : ( رَأَيْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَسْتُرُنِي وَأَنَا أَنْظُرُ إِلَى اَلْحَبَشَةِ يَلْعَبُونَ فِي اَلْمَسْجِدِ ) اَلْحَدِيثَ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Aku melihat Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam menghalangiku ketika aku sedang melihat orang-orang habasyah tengah bermain di dalam masjid. Hadits Muttafaq Alaihi

MAKNA HADITS :

Nabi (s.a.w) diutus membawa agama yang mengamalkan prinsip toleransi. Oleh itu, didalam Islam terdapat prinsip kemudahan dan dilarang bersikap ekstrim dalam beragama apa lagi menyiksa diri sendiri. Dalam hadis ini diceritakan Rasulullah (s.a.w) mengakui permainan orang Habsyah ketika memainkan tombak di dalam masjid. Baginda melarang Umar al-Faruq yang ingin melarang mereka dari meneruskan permainan itu kerana berpegang kepada satu kaedah di mana masjid mesti dibersihkan dari segala bentuk permainan.

Nabi (s.a.w) bersabda kepada Umar (r.a): “Biarkan mereka bermain,” kerana sekarang adalah hari raya dan hari gembira. Baginda tidak suka mengganggu atau menyekat
kegembiran mereka. Tidak hanya sampai di situ, baginda malah membolehkan keluarganya untuk menyaksikan pertunjukan tersebut. Pertunjukan tersebut hanyalah untuk menyaksikan permainan mereka semata dan bukan menyaksikan keadaan diri mereka. Ini tentu tidak mengandung unsur yang boleh membahayakan agama.

FIQH HADITS :

1. Boleh menyaksikan pertunjukan yang diperbolehkan oleh syariat.

2. Wanita boleh menyaksikan pertunjukan kaum lelaki yang bukan mahramnya.

3. Boleh bermain (memainkan) senjata untuk latihan berperang dan melatih diri dalam menggunakannya.

4. Mencontohi kemuliaan akhlak Rasulullah (s.a.w) di kalangan keluarganya dan sikapnya yang terpuji dalam bergaul bersama mereka.

5. Menjelaskan keutamaan dan kedudukan Aisyah (r.a).

6. Hamba sahaya dibolehkan memainkan permainan dan pertunjukan yang tidak
boleh dilakukan oleh selain mereka.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 207 : HUKUM TIDUR DAN BEROBAT DI DALAM MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 207 :

وَعَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ ( أُصِيبَ سَعْدٌ يَوْمَ اَلْخَنْدَقِ فَضَرَبَ عَلَيْهِ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم خَيْمَةً فِي اَلْمَسْجِدِ لِيَعُودَهُ مِنْ قَرِيبٍ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Sa’ad terluka pada waktu perang khandaq lalu Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mendirikan tenda untuknya di dalam masjid agar beliau dapat menengoknya dari dekat. Muttafaq Alaihi.

MAKNA HADITS :

Nabi (s.a.w) memberikan keringanan untuk tidur di dalam masjid, sebagaimana baginda memberikan keringanan kepada orang yang sakit boleh tinggal di dalam masjid dan membuat tempat khusus untuknya sebagaimana yang terjadi di zaman Nabi (s.a.w) di mana Sa’d ibn Mu’adz ketika itu sedang sakit akibat luka peperangan. Ini dilakukan untuk memastikan Nabi (s.a.w) menjenguknya dari dekat
dan memantau keadaannya dari masa ke masa.

Ini merupakan rumah sakit pertama dalam Islam yang secara langsung dikendalikan oleh Nabi (s.a.w). Hukum boleh tidur dan merawat orang sakit di dalam masjid adalah terikat dengan ketentuan apabila kedua orang ini tidak mencemari atau mengotori masjid. Jika keduanya bisa menimbulkan pencemaran, maka dilarang tinggal di dalam masjid.

FIQH HADITS :

1. Boleh tidur di dalam masjid.

2. Orang sakit diperbolehkan tinggal di dalam masjid, sekalipun dia dalam keadaan luka.

3. Disyariatkan menjenguk orang sakit.

4. Boleh membuat tenda di dalam masjid kerana ada suatu keperluan memandang tenda bersifat sementara. Lain halnya dengan bangunan, maka ia dilarang secara mutlak.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 206 : HARAM MELAKUKAN QISOS DAN HUDUD DI DALAM MASJID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB MASJID

HADITS KE 206 :

وَعَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( لَا تُقَامُ اَلْحُدُودُ فِي اَلْمَسَاجِدِ وَلَا يُسْتَقَادُ فِيهَا ) رَوَاهُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُدَ بِسَنَدٍ ضَعِيف

Dari Hakim Ibnu Hizam Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Tidak diperbolehkan melaksanakan hukuman had di dalam masjid dan begitu pula tuntut bela di dalamnya.” Riwayat Ahmad dan Abu Dawud dengan sanad yang lemah.

MAKNA HADITS :

Masjid adalah rumah Allah yang wajib senantiasa diagungkan. Oleh sebab itu, tidak boleh dilaksanakan hukuman hudud di dalamnya mengingat itu menjadikan masjid dihinakan. Ini karena ada ketika aurat orang yang bakal dijatuhi hukumannya terpaksa dibuka, ada kalanya orang yang dijatuhi hukuman mengeluarkan kotoran di dalam masjid atau ada kalanya pula orang yang dijatuhi hukuman
mengeluarkan jeritan kesakitan. Ini jelas mengganggu orang yang sedang sholat dan orang yang sedang membaca al-Qur’an. Masjid harus dipelihara daripada hal-hal seperti itu demi mengagungkannya.

FIQH HADITS :

Haram melakukan hukuman qisas dan hukuman hudud di dalam masjid.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..