Arsip Kategori: 013. BAB SHALAT DUA HARI RAYA

HADITS KE 51 : PELAKASANAAN KHOTBAH SEBELUM SHALAT ‘ID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADLHA

HADITS KE 51 :

وَعَنِ ابْنِ عُمَرَ: ( كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم وَأَبُو بَكْرٍ, وَعُمَرُ: يُصَلُّونَ الْعِيدَيْنِ قَبْلَ الْخُطْبَةِ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam, Abu Bakar, dan Umar selalu sholat dua hari raya Fithri dan Adlha sebelum khutbah. Muttafaq Alaihi.

MAKNA HADITS :

Oleh kerana mendengarkan dua khutbah sholat dua hari raya tidak diwajibkan,
maka Nabi (s.a.w) mengemukakan satu pilihan menerusi sabdanya:

انا نخطب، فمن أحب أن يجلس للخطبة فليجلس. ومن أحب أن يذهب فليذهب

“Sesungguhnya kami akan berkhutbah. Barang siapa yang hendak mendengarkan khutbah,
maka hendaklah dia duduk, tapi barang siapa yang tidak ingin mendengarkannya, maka dia
boleh pergi.”

Pertama yang baginda lakukan ialah mengerjakan sholat hari raya, karena
sholat merupakan suatu yang paling penting karena dengan mendahulukan sholat
akan memudahkan orang banyak. Orang yang pertama mendahulukan khutbah
ke atas sholat hari raya ialah Marwan ibn al-Hakam, gabenor Madinah. Tindakan
ini dilakukan karena orang-orang segera meninggalkan tempat sholat setelah sholat
selesai tanpa mau mendengarkan khutbah terlebih dahulu.

FIQH HADITS :

Mendahulukan sholat hari raya ke atas khutbah. Ini merupakan pendapat para ulama karena mengikuti Sunnah Nabi (s.a.w) dan dua orang khalifah sesudahnya.

Tetapi mereka berselisih pendapat mengenai khutbah yang dilakukan sebelum
sholat hari raya. Mazhab al-Syafi’i dan mazhab Hanbali menegaskan khutbah tidak dianggap dan harus diulang lagi sesudah mengerjakan sholat.

Mazhab Hanafi mengatakan bahwa khutbah sudah dianggap sah, tetapi itu dimakruhkan.

Mazhab Maliki mengatakan bahwa khutbah dianggap sah, dan mengulanginya
sesudah sholat merupakan sesuatu yang dianjurkan. Menurut pendapat yang lain di
sisi mereka, mengulangi khutbah merupakan sesuatu yang disunnatkan.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 50 : MENGHADIRI SHALAT ‘ID BAGI WANITA HAID

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADLHA

HADITS KE 50 :

وَعَنْ أُمِّ عَطِيَّةَ قَالَتْ: ( أُمِرْنَا أَنْ نُخْرِجَ الْعَوَاتِقَ, وَالْحُيَّضَ فِي الْعِيدَيْنِ; يَشْهَدْنَ الْخَيْرَ وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ, وَيَعْتَزِلُ الْحُيَّضُ الْمُصَلَّى ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Ummu Athiyyah Radliyallaahu ‘anhu berkata: Kami diperintahkan mengajak keluar gadis-gadis dan wanita-wanita haid pada kedua hari raya untuk menyaksikan kebaikan dan dakwah kaum muslimin, wanita-wanita yang haid itu terpisah dari tempat sholat. Muttafaq Alaihi.

MAKNA HADITS :

Syariat Islam yang telah diperkenalkan oleh Rasulullah (s.a.w) menganjurkan supaya
anak-anak gadis remaja yang sudah baligh dan mereka yang mendekati usia baligh
keluar menuju ke tempat di mana sholat hari raya akan dilaksanakan. Nabi (s.a.w)
menyuruh berbuat demikian menunjukkan betapa penting mengajarkan ilmu-ilmu
agama kepada kaum wanita. Penyertaan mereka untuk menghadiri nasihat dan
majlis taklim diharapkan mampu menanamkan akhlak mulia dan membersihkan
hati mereka. Dengan demikian, mereka turut serta bersama kaum lelaki memetik manfaat yang terdapat pada hari perayaan ini berupa ilmu, bimbingan dan rahmat. Ini khusus apabila keluarnya wanita tidak menimbulkan fitnah. Tetapi apabila menimbulkan fitnah, maka kaum wanita dilarang keluar rumah. Aisyah
(r.a) berkata: “Seandainya Nabi (s.a.w) mengetahui apa yang dilakukan oleh kaum
wanita sesudahnya, niscaya baginda melarang mereka dari hadir di dalam masjid.”

FIQH HADITS :

Pada kedua hari raya itu kaum wanita disyariatkan keluar menuju ke tempat
dimana sholat hari raya dilaksanakan tanpa ada perbedaan antara anak perawan dengan janda, antara pemuda dengan orang tua, wanita yang sedang haid dengan yang tidak haid. Namun wanita yang sedang haid tidak boleh turut serta mengerjakan sholat dan hendaklah mereka keluar rumah tanpa menimbulkan fitnah.

Mazbab al-Syafi’i menegaskan bahwa wanita disunatkan keluar pada hari
lraya idul fitri dan hari raya idul adha, kecuali gadis yang masih muda dan gadis cantik. Mereka makruh keluar rumah menuju tempat dimana sholat dilaksanakan karena dikawatiri menimbulkan fitnah.

Mazhab Hambali juga menyatakan bahwa tidak ada salahnya kaum wanita
keluar rumah menuju tempat dimana sholat hari raya dilaksanakan, tetapi tidak
boleh memakai minyak wangi dan pakaian yang menjolok mata. Dzahir pendapat
mereka ini menunjukkan tidak ada perbedaan antara wanita yang masih muda dengan yang lainnya dimana mereka sama dibolehkan keluar rumah untuk menyaksikan pelaksanaan sholat hari raya.

Mazhab Maliki juga mengatakan bahwa apabila keadaan wanita tidak menimbulkan hasrat kaum lelaki, maka dia dibolehkan keluar untuk melakukan sholat fardu, sholat hari raya, dan sholat istisqa’. Namun jika wanita itu masih muda meskipun tidak cantik, maka tidak dibolehkan keluar rumah karena alasan di atas, dimana sholat hari raya selalu dipenuhi orang banyak hingga mereka berdesak-desakan. Wanita dibolehkan keluar menuju ke masjid untuk mengerjakan sholat
berjemaah, tetapi dengan syarat tidak memakai minyak wangi dan perhiasan.
Hendaklah penampilan dirinya tidak dikawatiri akan menimbulkan fitnah, tidak
memakai pakaian yang menjolok mata, tidak berdesak-desakan dengan kaum lelaki, dan hendaklah jalan yang dilaluinya selamat daripada macam-macam gangguan.
Jika tidak selamat, maka haram baginya keluar rumah. Jika wanita itu memiliki
kecantikan yang mempesonakan, maka secara mutlak dia diharamkan keluar rumah.

Imam Abu Hanifah menegaskan bahwa wanita-wanita yang dikurung tidak
boleh keluar rumah.

Abu Yusuf mengatakan bahwa wanita makruh keluar rumah mereka secara mutlak.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 48 : ANJURAN MAKAN KURMA SEBELUM SHALAT IDUL FITRI

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL FITRI DAN IDUL ADHA

HADITS KE 48 :

وَعَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه قَالَ: ( كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم لَا يَغْدُو يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَأْكُلَ تَمَرَاتٍ ) أَخْرَجَهُ الْبُخَارِيُّ. وَفِي رِوَايَةٍ مُعَلَّقَةٍ -وَوَصَلَهَا أَحْمَدُ-: وَيَأْكُلُهُنَّ أَفْرَادًا

Anas Radliyallaahu ‘anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam tidak berangkat (menuju tempat sholat) pada hari raya Fithri, sehingga beliau memakan beberapa buah kurma. Dikeluarkan oleh Bukhari. Dan dalam riwayat mu’allaq (Bukhari) yang bersambung sanadnya menurut Ahmad: Beliau memakannya satu persatu.

MAKNA HADITS :

Rasulullah (s.a.w) adalah seorang pembimbing yang bijaksana dalam setiap
perkataan dan tingkah lakunya. Baginda samasekali tidak memberi ruang kepada
orang melampau dan senantiasa berusaha mematahkan hujah orang yang melewati
batas kewajaran. Baginda senantiasa makan sebelum mengerjakan sholat hari raya
supaya orang banyak tidak mengira bahwa puasa tetap wajib dilaksanakan hingga
sholat hari raya selesai. Baginda ibarat seorang tabib yang mahir dan tahu betul
bahwa puasa dapat melemahkan pandangan mata, sehingga dengan cara itu
baginda memberikan petunjuk untuk menjaganya dengan cara memakan
sesuatu yang manis ketika berbuka, karena memakan sesuatu yang manis dapat
menguatkan dan mencerahkan lagi pandangan mata, dan kekuatan tubuh
kembali seperti semula. Inilah yang diungkapkan oleh Rasulullah (s.a.w) sekaligus mengisyaratkan akan keesaan Allah (s.w.t) dengan cara memakan buah kurma
satu demi satu.

FIQH HADITS :

1. Rasulullah (s.a.w) selalu makan terlebih dahulu sebelum mengerjakan sholat hari raya idul fitri.

2. Disunatkan berbuka dengan memakan buah kurma atau makanan yang
manis, karena makanan yang mengandung zat gula dapat menguatkan pandangan mata sesudah dilemahkan oleh pengaruh puasa.

3. Disunatkan memakan buah kurma satu demi satu, karena itu mengandung
isyarat yang menunjukkan keesaan Allah.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 47 : HILAL PADA HARI RAYA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADHA

HADITS KE 47 :

وَعَنْ أَبِي عُمَيْرِ بْنِ أَنَسٍ, عَنْ عُمُومَةٍ لَهُ مِنَ اَلصَّحَابَةِ, ( أَنَّ رَكْبًا جَاءُوا, فَشَهِدُوا أَنَّهُمْ رَأَوُا الْهِلَالَ بِالْأَمْسِ, فَأَمَرَهُمْ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم أَنْ يُفْطِرُوا, وَإِذَا أَصْبَحُوا يَغْدُوا إِلَى مُصَلَّاهُمْ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ, وَأَبُو دَاوُدَ -وَهَذَا لَفْظُهُ- وَإِسْنَادُهُ صَحِيحٌ

Dari Abu Umairah Ibnu Anas Ibnu Malik Radliyallaahu ‘anhu dari paman-pamannya di kalangan shahabat bahwa suatu kafilah telah datang, lalu mereka bersaksi bahwa kemarin mereka telah melihat hilal (bulan sabit tanggal satu), maka Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam memerintahkan mereka agar berbuka dan esoknya menuju tempat sholat mereka. Riwayat Ahmad dan Abu Dawud. Lafadznya menurut Abu Dawud dan sanadnya shahih.

MAKNA HADITS :

Jika waktu hari raya telah diketahui sebelum waktu sholatnya habis, maka sholat hari
raya hendaklah segera dikerjakan pada hari itu. Namun jika hari raya masih belum
diketahui melainkan sesudah waktu sholatnya habis, maka sholat hari raya hendaklah dilakukan pada hari berikutnya dan dianggap sebagai sholat qadha’. Hadis yang menerangkan hukum ini berkaitan hari raya idul fitri, kemudian diqiaskan kepadanya hari raya idul adha.

FIQH HADITS :

Jika waktu sholat hari raya telah berlalu pada hari pertama, maka sholat hari raya
hendaklah dilaksanakan pada hari kedua bulan Syawal sebelum matahari tergelincir.
Inilah pendapat mazhab Hanbali dan mazhab Hanafi. Mereka mengatakan pula
bahwa tidak ada perbedaan antara terlewat lantaran keliru atau wujudnya faktor
lain yang dikategorikan sebagai uzur.

Menurut pendapat yang sahih dalam mazhab al-Syafi’i, sholat mestilah diqadha’
dalam waktu yang tidak perlu diberi batasan, karena disunatkan mengqadha’ sholat
sunat yang dilakukan pada waktu tertentu apabila waktunya telah berlalu.

Imam Malik berkata: “Jika mereka mengetahui hari raya sebelum matahari
tergelincir, maka sholat hari raya mestilah segera dikerjakan. Jika matahari telah
tergelincir, maka sholat hari raya tidak perlu lagi dikerjakan, baik pada hari
itu ataupun pada hari berikutnya kerana sholat hari raya itu merupakan suatu amal
ibadah yang mesti dilakukan pada waktu yang telah ditentukan, ia tidak boleh
dikerjakan pada waktu lain selain dari waktu yang telah ditetapkan.”

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 46 : PENETAPAN HARI RAYA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADHA

HADITS KE 46 :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( الْفِطْرُ يَوْمَ يُفْطِرُ النَّاسُ, وَالْأَضْحَى يَوْمَ يُضَحِّي النَّاسُ ) رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ

Dari ‘Aisyah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Hari Raya Fithri adalah hari orang-orang berbuka dan hari raya Adlha adalah hari orang-orang berkurban.” Riwayat Tirmidzi.

MAKNA HADITS :

Jika seseorang melihat hilal bulan pada malam hari raya, maka wajib baginya mengamalkan apa yang dia yakini dalam dirinya tanpa perlu mengira baik hakim bakal menerima kesaksiannya ataupun tidak. Dalam masalah sholat hari raya, berbuka dan berqurban, dia wajib mengikut keputusan yang telah dibuat oleh
lembaga kehakiman karena dikawaatiri menimbulkan kekacauan. Inilah kefahaman yang terdapat di dalam hadis ini. Adapun sanggahan Ibn Abbas (r.a) terhadap kesaksian seseorang yaitu Kuraib yang telah menyaksikan penduduk negeri
Syam telah berpuasa pada hari Jum’at melalui perkataannya: “Sesungguhnya kami melihat anak bulan pada malam Sabtu,” maka ini mengandung dua tafsiran.

Pertama, barangkali Ibn Abbas (r.a) ingin menyatakan adanya perbedaan waktu kemunculan anak bulan antara negeri Syam dengan negeri Hijaz. Inilah landasan yang betul. Kedua, barangkali pula Ibn Abbas (r.a) menolak kesaksian satu orang karena beliau mensyaratkan adanya sejumlah saksi dalam masalah ini. Meskipun, di dalam hadis tersebut tidak didapati bukti yang menunjukkan bahwa Ibn ‘Abbas (r.a) menyuruh Kuraib mengamalkan apa yang bertentangan dengan keyakinan
dirinya.

FIQH HADITS :

Apa yang mesti dijadikan pedoman dalam menetapkan hari raya ialah mengikuti orang banyak. Seseorang yang melihat rukyah hari raya tetap diwajibkan menyesuaikan dirinya dengan khalayak ramai secara hukum dalam mengerjakan sholat hari raya, berbuka dan melakukan qurban. Jumhur ulama mengatakan
bahwa barang siapa yang melihat anak bulan Syawal, namun kesaksiannya tidak dapat diterima oleh majlis hakim, maka dia tidak boleh berbuka.

Imam al-Syafi’i berkata: “Dia boleh berbuka kecuali jika dikawatiri akan dituduh dengan tuduhan yang buruk. Dalam keadaan ini hendaklah dia menahan diri dari makan dan minum, tetapi dengan meyakini bahwa dirinya berada
dalam hari raya.”

Ulama bersepakat bahwa barang siapa yang melihat hilal bulan puasa, walaupun kesaksiannya tidak dapat diterima oleh majlis hakim, maka dia tetap diwajibkan puasa sendirian.”

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

https://ikaba.net/2019/04/11/hadits-ke-46-penetapan-hari-raya/