Arsip Kategori: Shalat

Kategori ini berisikan hasil Bahtsul Masail IKABA di jejaring sosial yang berhubungan dengan Shalat.

S061. PERBEDAAN SUNNAH MUAKKAD DAN GHAIRU MUAKKAD

Ketika mengerjakan shalat fardhu tentu ada kekurangan di dalamnya, ibarat ban bocor maka harus ada penambalnya. Jika shalat fardhu itu kurang, penambalnya adalah shalat rawatib. Shalat rawatib adalah shalat sunah yang tidak dianjurkan berjamaah.

Adapun shalat rawatib dalam sehari berjumlah 20 rakaat sebagaimana disebutkan oleh Syekh Zainuddin Al-Malibary (987 H) dalam kitab Fathul Muin:

يسن للأخبار الصحيحة الثابتة في السنن أربع ركعات قبل عصر وأربع قبل ظهر وأربع بعده وركعتان بعد مغرب وندب وصلهما بالفرض ولا يفوت فضيلة الوصل بإتيانه قبلهما الذكر المأثور بعد المكتوبة وبعد عشاء ركعتان خفيفتان وقبلهما إن لم يشتغل بهما عن إجابة المؤذن فإن كان بين الأذان والإقامة ما يسعهما فعلهما وإلا أخرهما وركعتان قبل صبح

Artinya, “Disunnahkan shalat sunah 4 rakaat sebelum shalat ashar, 4 rakaat sebelum dzuhur dan setelahnya, 2 rakaat setelah maghrib dan disunahkan menyambung 2 rakaat ba’diyah maghrib dengan shalat fardhu, dan tidak hilang keutamaan menyambung 2 rakaat ba’diyah maghrib sebab melakukan zikir ma’tsur setelah shalat fardhu, kemudian setelah isya 2 rakaat yang ringan, begitu juga 2 rakaat sebelum shalat isya jika tidak sibuk menjawab azan. Apabila di antara azan dan iqamat ada waktu luang untuk mengerjakan 2 rakaat sebelum isya, maka dapat dikerjakan. Jika tidak, maka diakhirkan (setelah shalat isya), dan dua rakaat setelah subuh. (Lihat Syekh Zainuddin Al-Malibary, Fathul Muin Syarh Qurrotil ‘Ain bi Muhimmatid Din [Dar Ibni Hazm] halaman 158-159).

Adapun di antara shalat itu yang lebih muakkad ada sepuluh sebagaimana disebutkan Syekh Zainuddin Al-Malibary:

والمؤكد من الرواتب عشر وهو ركعتان قبل صبح وظهر وبعده وبعد مغرب وعشاء

Artinya, “Shalat-shalat rawatib yang muakkad ada 10 rakaat: 2 rakaat sebelum subuh, 2 rakaat sebelum dzuhur, 2 rakaat setelah dzuhur, 2 rakaat setelah maghrib dan 2 rakaat setelah isya,” (Lihat Syekh Zainuddin Al-Malibary, Fathul Muin Syarh Qurrotil ‘Ain bi Muhimmatid Din [Dar Ibni Hazm] halaman 159).

Amalan sunah muakkad sebagaimana yang diterangkan dalam ilmu ushul fiqih adalah:

وهو الذي يكون فعله مكملا ومتمما للواجبات الدينية كالأذان والإقامة والصلاة المفروضة في جماعة

Artinya, “Yaitu adalah Sunnah yang dilakukan untuk melengkapi dan menyempurnakan kewajiban agama seperti azan, iqamat, dan shalat fardhu berjamaah.”

ويدخل في هذا القسم أيضا، وما واظب النبي على فعله، ولم يتركه إلا مرّة او مرّتين للدلالة على أنه غير لازم وذلك مثل: المضمضة و الإستنشاق في الوضوء وصلاة ركعتين قبل صلاة الفجر، ويسمّى هذا القسم بالسنة المؤكّدة أو سنة الهدى

Artinya, “Masuk juga dalam sunah muakkad, perkara yang dilestarikan oleh Nabi dan tidak ditinggalkan kecuali sekali dua kali untuk menunjukan bahwa amalan itu tidak wajib. Contohnya seperti kumur-kumur ketika berwudhu, menghirup air ketika wudhu, dan shalat dua rakaat sebelum subuh. Sunah ini dinamakan sunah muakkadah atau sunatul huda.”

ومندوب غير مؤكد هو الذي لم يواظب عليه النبي وإنما فعله في بعض الأحيان وتركه في بعض الآخر، وذلك مثل: صلاة لأربع ركعات فبل العشاء، وصوم يوم الإثنين والخميس من كلّ أسبوع وغير ذلك

Artinya, “Sunah yang tidak muakkad adalah amalan yang nabi tidak selalu nabi laksanakan tiap saat, namun kadang-kadang melaksanakannya, kadang-kadang juga meninggalkannya. Contohnya shalat qabliyyah isya empat rakaat, puasa senin Kamis di setiap minggunya dan lain-lain,” (Lihat Tsuroya Mahmud Abdul Fattah [Muhadharat fi Ushulil Fiqih], halaman 82-83).

Nabi SAW selalu menjaga sepuluh rakaat salah sunah rawatib yang telah disebutkan di atas. Ada beberapa hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar RA sebagaimana disebutkan dalam Shahih Bukhari di bab 2 rakaat sebelum dzuhur:

عن ابن عمر رضي الله عنهما قال: حفظت من النبي صلى الله عليه و سلم عشر ركعات ركعتين قبل الظهر وركعتين بعدها وركعتين بعد المغرب في بيته وركعتين بعد العشاء في بيته وركعتين قبل صلاة الصبح

Artinya, “Dari Ibnu Umar RA, ia berkata, ‘Aku menghapal dari Nabi SAW 10 rakaat yaitu: dua rakaat sebelum zhuhur, dua rakaat setelahnya, dua rakaat setelah maghrib di rumahnya, dua rakaat setelah isya di rumahnya, dan dua rakaat sebelum shubuh.”

Tidak ada kebaikan yang tidak berat untuk dilaksanakan, begitu juga dengan shalat sunah rawatib. Semoga kita dapat menjaga penyempurna shalat wajib ini, sekaligus menjalankannya secara istiqamah dengan izin-Nya.

Wallahu a’lamu bisshowab..

S066. HUKUM SHALAT MEMBAWA BANGKAI SEMUT, NYAMUK, LALAT, KUPU-KUPU DAN SEJENISNYA

PERTANYAAN :

Assalamu’alaikum Ustadz.

1. setelah selesai sholat saya mendapati pada pakaian saya ada bangkai semut(nyamuk,lalat, kupu-kupu), sahkah sholat saya?

2. apakah semut, nyamuk, lalat, kupu-kupu dan serangga-serangga kecil termasuk kategori hewan yang darahnya tidak beredar/mengalir?

3. apakah ada ulama dari madzhab syafi’i yang berpendapat bahwa bangkai hewan yang tidak berdarah beredar/mengalir itu tidak najis?

4. diantara najis yang dima’fu adalah darah yang sedikit, darah yang sedikit itu berapa kadar ukurannya?

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

SHALAT MEMBAWA BANGKAI SEMUT, NYAMUT, LALAT SAAT SHALAT

Menurut pendapat yang menyatakan bahwa bangkai semut / lalat / nyamuk , kupu-kupu itu najis tapi dimakfu, maka shalatnya adalah sah asal tidak disengaja. Tapi menurut Al-Qoffal yang menganggap bangkai semut / lalat / nyamuk, kupu-kupu itu suci, maka shalatnya sah secara mutlak.

SHALATNYA SAH ASAL TIDAK DISENGAJA MEMBAWA BANGKAI SEMUT, LALAT,NYAMUK, KUPU-KUPU.

1. Sah karena bangkai semut(nyamuk,lalat, kupu-kupu) termasuk dalam kategori najis yang dimakfu asal tidak sengaja. Ini berdasarkan pendapat Ibnu Hajar Al-Asqalani seperti dikutip Al-Bakri dalam Ianah At-Tolibin, hlm. 1/108

وأفتى الحافظ ابن حجر العسقلاني بصحة الصلاة إذا حمل المصلي ميتة ذباب إن كان في محل يشق الاحتراز عنه

Artinya: Al-Hafidz Ibnu Hajar Al-Asqalani berfatwa sah shalatnya orang yang membawa bangkai lalat apabila berada di tempat yang susah menghindarinya.
Fatwa Ibnu Hajar diatas secara tersirat mensyaratkan apabila adanya bangkai semut(nyamuk,lalat, kupu-kupu) di baju kita saat shalat itu tidak sengaja. Kalau sengaja, maka shalatnya batal. Dalam konteks ini, Ba Alwi dalam Bughiyah Al-Mustarsyidin, hlm. 106 menyatakan:

واعلم أن النجاسة أربعة أقسام : قسم لا يعفى عنه مطلقاً وهو معروف ، وقسم عكسه وهو ما لا يدركه الطرف ، وقسم يعفى عنه في الثوب دون الماء وهو قليل الدم لسهولة صون الماء عنه ، ومنه أثر الاستنجاء فيعفى عنه في البدن ، والثوب المحاذي لمحله خلافاً لابن حجر ، وقسم عفي عنه في الماء دون الثوب وهو الميتة التي لا دم لها سائل حتى لو حملها في الصلاة بطلت ، ومنه منفذ الطير

Artinya: Najis itu ada empat bagian: (a) najis yang tidak dimaaafkan (dimakfu) secara mutlak dan itu sudah maklum; (b) najis yang dimakfu yaitu najis yang tidak terlihat mata; (c) najis yang dimakfu di baju tidak di air yaitu darah yang sedikit karena mudahnya menjaga air darinya, termasuk juga bekas istinjak maka dimaafkan di badan, dan pakaian yang lurus dengan tempatnya najis berbeda dengan pendapat Ibnu Hajar; (d) najis yang dimaafkan di air tidak di pakaian yaitu bangkai hewan yang darahnya tidak mengalir sehingga kalau membawanya dalam shalat maka batal shalatnya, termasuk kotoran burung.

Semut(nyamuk, kupu-kupu) sama dengan lalat termasuk hewan yang tidak mengalir darahnya. Hukumnya darah dan bangkainya najis tapi dimakfu (dimaafkan). Al-Romli dalam Nihayatul Muhtaj fi Syarhil Minhaj, hlm. 1/81, menyatakan:

( ويستثنى ) من النجس ( ميتة لا دم لها سائل ) عن موضع جرحها إما بأن لا يكون لها دم أصلا أو لها دم لا يجري كالوزغ والزنبور والخنفساء والذباب … وقيس بالذباب ما في معناه من كل ميتة لا يسيل دمها

Artinya: Dikecualikan dari najis adalah bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya dari tempat lukanya baik karena tidak ada darah sama sekali atau ada darah tapi tidak mengalir seperti tokek, tawon, kumbang, lalat… dianalogikan dengan lalat yaitu semua hewan / serangga yang tidak mengalir darahnya.

SHALATNYA SAH SECARA MUTLAK KARENA SUCINYA BANGKAI SEMUT LALAT NYAMUK

Menurut Al-Qoffal, bangkai hewan yang tidak mengalir darahnya seperti semut, nyamuk, lalat, dll adalah suci. Al-Bakri dalam Ianah At-Tolibin, hlm. 1/108, mengutip pendapat Al-Qaffal:

(وكميتة) ولو نحو ذباب مما لا نفس له سائلة، خلافا للقفال ومن تبعه في قوله بطهارته لعدم الدم المتعفن، كمالك وأبي حنيفة.

Artinya: Bangkai (itu najis) walaupun dari hewan yang tidak mengalir darahnya seperti lalat. Ini berbeda dengan pendapat Al-Qaffal dan ulama yang sepakat dengannya yang menyatakan sucinya bangkai lalat dan semacamnya karena tidak adanya darah yang berbau sebagaimana pendapat Imam Malik dan Abu Hanifah.

Apabila mengikuti pendapat Al-Qaffal ini, maka shalatnya orang yang membawa bangkai saat shalat adalah sah secara mutlak baik sengaja atau tidak.

SERANGGA DAN HEWAN YANG TIDAK MENGALIR DARAHNYA

2. Iya. semut, nyamuk, lalat, kupu-kupu dan serangga-serangga kecil termasuk kategori hewan yang darahnya tidak beredar/mengalir. Diryah Al-Ithah dalam Fiqhul Ibadat ala Madzhab Al-Syafi’i, hlm. 1/54, menyatakan:

ميتة لا دم لها سائل (كالذباب والنحل والنمل والبق والخنفساء والبعوض والصراصير) إن سقطت في الماء من نفسها، أو بسبب الريح، أو كانت ناشئة فيه (كالدود الناشئ في الماء، ويقاس على ذلك دود الفاكهة والخل والجبن، فيعفى عنه)

Artinya: Bangkai hewan yang darahnya tidak mengalir seperti lalat, tawon, semut, kumbang, nyamuk, kecoa … maka dimakfu (dimaafkan najisnya).

3. Semua ulama madzhab Syafi’i berpendapat bangkai hewan yang darahnya tidak mengalir itu najis tapi dimakfu. Dimakfu maksudnya secara hukum sama dengan suci.

4. Pendapat utama dalam madzhab Syafi’i adalah darah itu hukumnya najis baik sedikit atau banyak. Namun, ada sebagian pendapat dalam madzhab Syafi’i yang menyatakan bahwa kalau darah yang sedikit dimakfu (dimaafkan).
Menurut pendapat kedua ini, darah sedikit adalah yang tidak mengalir. Tidak ada ukuran yang pasti. Ukurannya adalah menurut kebiasaan (uruf) sama dengan kencing yang dimakfu. Wahbah Zuhaili menjelaskan najis yang dimakfu itu yang tidak terlihat mata. Dalam Al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, hl. 1/173, ia menyatakan:

مَذْهَبُ الشَّافِعِيَّةِ : لاَ يُعْفىَ عَن شَيْءٍ مِنَ النَّجَاسَاتِ إِلاَّ مَا يَأْتِي : مَا لاَ يُدْرِكُهُ الْبَصَرُ الْمُعْتَدِلُ كَالدَّمِ الْيَسِيْرِ وَالْبَوْلِ الْمُتَرَشِّشِ .

Artinya: Dalam madzhab Syafi’i najis tidak dimaafkan kecuali yang tidak terlihat oleh pandangan mata yang normal seperti darah yang sedikit dan air kencing yang memercik.

Wallahu a’lamu bisshowab..

S065. WAS WAS DALAM SHALAT

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz

Deskripsi masalah:
Ada seseorang sedang melakukan sholat, dalam situasi sholat hatinya terbelisit “Berniat keluar dari agama Islam” namun dia merasa yakin bahwa hal tersebut terjadi waswas (bisikan syaithon).

Pertanyaan-nya:
Apakah orang tersebut dihukumi murtad?

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

Keraguan atau waswas (bisikan syaithon) merupakan perkara yang muncul dengan tanpa ada kehendak dan tujuan, dan sulit dihindari serta dikendalikan. Oleh karenanya orang yang waswas baik dalam sholat maupun diluar sholat tentang masalah tauhid maka tidak dihukumi kafir/murtad. Dengan alasan karena Allah tidak membebani terhadap hambanya pada perbuatan kecuali diluar batas kemampuannya.

Referensi :

مرقاد صعود التصديق فى شرح سلم التوفيق ص١١

{لاوسواسه} أى الكفر أى خطوره على باله وتحركه بأن جرى فى فكره فلايكفر لأن الوسواس غير مناقض للجزم فإن ذلك ممايبتلى به الموسوس كماأفاده الشرقاوى (فائدة) لمانزل قوله تعالى:وإن تبدوا مافى أنفسكم أوتخفوه يحاسبكم به الله (البقرة:٣٧٤) شق المؤمنون من الوسوسة وشق عليهم المحاسبة بها فزل قوله تعالى :لايكلف الله نفسا إلاوسعها (البقرة:٣٨٦) أى إلا ماتسعه قدرتهافضلا منه تعالى ورحمة أى فلايؤاخذ أحد بمالم يكسبه مماوسوست نفسه لأن الوسواس ليس باختياره بخلاف العزم فإنه يكون باختياره واكتسابه من حيث أنه عقد بقلبه عليه. والله أعلم.

“(Tidak dihukumi kafir orang yang waswas dengan kufur) Yakni terlintas dalam hatinya seseorang dan tergeraknya hati untuk melakukan kufur, dengan gambaran terlintasnya dalam fikiran seseorang melakukan perbuatan kufur maka orang tersebut tidak bisa dihukumi kufur. Sebab waswas tidak merusak kemantapan seseorang menepati agama Islam, dan waswas merupakan bagian dari kategori cobaan bagi seseorang yang mengalaminya. Hal ini sebagaima penjelasan Iman al-Syarqowi (Faidah) Ketika turun firman Allah SWT,” Dan jika kamu melahirkan apa yang ada dalam hatimu atau kamu menyembunyikan, niscaya Allah SWT, membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatanmu itu.” (QS.al-Baqaroh:284) maka orang- orang mukmin merasa berat,karena khawatir terjebak dalam waswas, serta jhawatir mendapat siksa sebab waswas atau keraguan. Maka turun firman Allah SWT, Allah tidak membebani seseorang melainkan menurut kadar kekuatan memikul beben tersebut. Hal ini merupakan anugrah dan rahmat Allah SWT. Maksudnya Allah SWT, tidak akan menyiksa seseorang dengan apa yang ia tidak lakukan dari perbuatan waswas, sebab waswas bukan dari pilihan dan kehendak seseorang. Berbeda halnya dengan (Azmun)yang muculnya dari kehendak dan perbuatan seseorang yang sekuranya ia merencanakan suatu perbuatan dalam hatinya.

Nb: Dalam keterangan Bidayatul Hidayah: Adab orang melakukan sholat setelah berdiri tegak sebelum Takbir bacalah surat An-Nas agar terhindar dari waswas.

Wallahu a’lamu bisshowab..

S064. HUKUM MENGERASKAN SUARA KETIKA BERDZIKIR SETELAH SHALAT

PERTANYAAN :

Assalamu alaikum Ustadz..

Apakah dzikir dengan suara keras bagi imam bersama makmum sesudah sholat itu ada dalilnya?

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

Dalil mengeraskan dzikir bagi imam bersama makmum setelah salat berdasarkan riwayat Ibnu Abbas berikut ini:

اِنَّ رَفْعَ الصَّوْتِ بِالذِّكْرِ حِيْنَ يَنْصَرِفُ النَّاسُ مِنَ الْمَكْتُوْبَةِ كَانَ عَلَى عَهْدِ النَّبِيِّ وَقَالَ ابْنُ عَبَّاسٍ كُنْتُ أَعْلَمُ إِذَا انْصَرَفُوْا بِذَلِكَ إِذَا سَمِعْتُهُ (رواه البخاري)

Sesungguhnya mengeraskan (bacaan) dzikir bagi imam bersama makmum setelah para sahabat selesai melakukan salat wajib sudah ada sejak masa Nabi Muhammad Saw.” Ibnu Abbas berkata: “Saya mengetahui yang demikian setelah mereka melakukan salat wajib dan saya mendengarnya” HR Bukhari No 796, Muslim No 919, Ahmad No 3298, dan Ibnu Khuzaimah No 1613. Riwayat Ibnu Abbas ini juga diperkuat oleh sahabat Abdullah bin Zubair, ia berkata: “Rasulullah Saw mengeraskan (yuhallilu) kalimat-kalimat dzikirnya setiap selesai salat” (Sahih Muslim No 1372, Ahmad No 16150 dan al-Baihaqi, al-Sunan al-Kubra No 3135)

Dari hadis ini Imam Nawawi berkata:

هَذَا دَلِيْلٌ لِمَا قَالَهُ بَعْضُ السَّلَفِ أَنَّهُ يُسْتَحَبُّ رَفْعُ الصَّوْتِ بِالتَّكْبِيْرِ وَالذِّكْرِ عَقِبَ الْمَكْتُوْبَةِ (شرح النووي على مسلم 2 / 360)

Riwayat ini adalah dalil sebagian ulama salaf mengenai disunahkannya mengeraskan suara bacaan takbir dan dzikir bagi imam bersama makmum setelah salat wajib ” (Syarah Sahih Muslim II/260). Al-Mubarakfuri berkata: “Anjuran mengeraskan suara dengan takbir dan dzikir bagi imam bersama makmum setelah setiap salat wajib adalah pendapat yang unggul (rajih) menurut saya, berdasarkan riwayat Ibnu Abbas diatas” (Syarah Misykat al-Mashabih III/315)

Wallahu a’lamu bisshowab..

S063. IMAM DAN MAKMUM TERHALANG KACA

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Bagaimana hukumnya sholat di luar masjid dengan ada nya satir tapi dengan kaca bening

JAWABAN :

Waalaikumussalaam Warohmatullahi Wabarokaatuh.

Orang shalat di luar masjid dengan adanya satir (tirai, penutup) dengan kaca bening itu ditafshil:

(1). Sah, jika satir yang berupa kaca bening tersebut tidak mencegah kepada makmum untuk melewati menuju imam. Misalnya masih ada pintu menuju imam (baik pintu itu dibuka ataupun ditutup, asalkan pintu itu tidak dikunci). Dan dengan syarat makmum itu mengetahui terhadap berpindah-pindahnya imam dari satu rukun shalat menuju rukun shalat lainnya (mengetahui) dengan melihat kepada imam melalui kaca yang bening itu, atau (mengetahui terhadap berpindah-pindahnya imam dari satu rukun shalat menuju rukun shalat lainnya) melalui mendengar suara muballigh.

(2). Tidak sah, jika satir yang berupa kaca bening tersebut mencegah kepada makmum untuk melewati menuju imam. Misalnya ada pintu yang dikunci (yang mana pintu itu menuju imam). Walaupun makmum itu mengetahui terhadap berpindah-pindahnya imam dari satu rukunnya shalat kepada rukun shalat lainnya (mengetahui) melalui kaca yang bening.

 (التقريرات السديدۃ في المسائل المفيدۃ,في قسم العبادات,صحيفۃ ٢٩٥)

شروط صحۃ الجماعۃ :
الثاني:ان يعلم الماموم انتقالات الامام برؤيۃ او سماع مبلغ.

 (التقريرات السديدۃ في المسائل المفيدۃ,في قسم العبادات,صحيفۃ ٢٩٩)

مسائل من شروط الجماعۃ :
١-الباب المغلق في المسجد لا يضر, وامٌَا الۡمُسَمٌَرُ فَيَضُرٌُ.

٢-اذا كان بينهما حائل يمنع المرور-كزجاج في المسجد-فيضر وان علم المأموم انتقالات امامه

Wallahu a’lamu bisshowab..

S062. HUKUM MENGUNCI PINTU MASJID DI LUAR WAKTU SHALAT

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Dekkripsi masalah:
Di negara Indonesia terdapat para wali yang terkenal dengan nama wali sogo, sehingga tidak sedikit masyarakat muslim yang berantosias untuk berkunjung kepasarean/maqbarah mereka.
Setudi kasus ada serombongan musafir majlis ta’lim ingin berkunjung kemaqbarah para wali songo yang namanya musafir ketika berangkat serombongan tentu butuh istirahat ternyata setelah sampai ditengah perjalanan mereka ingin beristirahat dimasjid namun ketika sampai dimasjid ternyata pintu masjidnya ditutup padahal sebagaimana dimaklumi masjid itu dibangun untuk tempat ibadah entah dibukanya apa setiap adzan untuk shalat lima waktu atau setiap shalat jum’at.

Pertanyaannya:
Bagaimana pandangan hukum agama tentang menutup pintu masjid di luar shalat lima waktu?

JAWABAN :

Waalaikumussalam Warohmatulloohi Wabarokaatuh.

Mengunci masjid di luar waktu shalat atau membuat larangan tidur dalam masjid untuk menjaga kebersihan dan keamanan masjid hukumnya boleh.

Menurut imam Ashshoimari dan selain imam Ashshoimari dari madhab syafii, “tidak apa apa mengunci pintunya masjid pada waktu selain waktunya sholat, dengan syarat jika tujuannya ialah kerena menjaga masjid, atau karena menjaga alat-alatnya masjid. Dan diperbolehkannya mengunci pintunya masjid dengan syarat jika dikhawatirkan penghinaan terhadap masjid, dan jika dikhawatirkan hilangnya benda-benda yang ada di masjid, dan tidak ada keperluan yang mendorong untuk membuka pintunya masjid.

Adapun jika tidak dikhawatirkan kerusakan di dalam membuka pintunya masjid, dan jika tidak dikhawatirkan melanggar kehormatan (kemulyaan) masjid, dan jika didalam membuka pintunya masjid itu terdapat suatu perbuatan yaitu memberi manfaat/menolong/ramah kepada orang orang, maka disunnatkan membuka pintunya masjid, sebagaimana tidak dikuncinya pintu masjidnya Rosululloh SAW pada zamannya Rosululloh SAW dan pada zaman sesudah Rosululloh SAW.”

Referensi :

(المجموع علی شرح المهذب,جز ٢,صحيفۃ ١٧٨)
(الثانيۃ والعشرون)قال الصيمري وغيره من اصحابنا:لا باءس باءغلاق المسجد في غير وقت الصلاۃ لصيانته او لحفظ الاته,هكذا قالوه,وهذا اذا خيف امتهانها وضياع ما فيها ولم يدع الی فتحها حاجۃ,فاءما اذا لم يخف من فتحها مفسدۃ ولا انتهاك حرمتها وكان في فتحها رفق بالناس فالسنۃ فتحها كما لم يغلق مسجد رسول الله صلی ﷲ عليه وسلم في زمنه ولا بعده

Menurut Badruddin az-Zarkasy, dalam sebagian kitab madzhab hanafi terdapat keterangan yang memakruhkan penguncian pintu masjid dengan dasarkan kepada firman Allah ta’ala:

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya, dan berusaha merobohkannya?”(Q.S. Al-Baqarah[2]: 114)

لَا بَأْسَ بِإِغْلَاقِ الْمَسْجِدِ فِى غَيْرِ وَقْتِ الصَّلَاةِ صِيَانَةً وَحِفْظًا لِمَا فِيهِ خِلَافًا لِأَبِي حَنِيفَةَ فَإِنَّهُ مَنَعَ مِنْ غَلْقِهَا بِحَالٍ. قَالَهُ الصَّيْمِرِي فِى شَرْحِ الْكِفَايَةِ وَنَقَلَهُ فِى الرَّوْضَةِ عَنْهُ وَأَقَرَّهُ وَجَزَمَ بِهِ قَبْلَ بَابِ السَّجَدَاتِ، وَفِى بَعْضِ كُتُبِ الْحَنَفِيَّةِ يُكْرَهُ غَلْقُ بَابِ الْمَسْجِدِ لِقَوْلِهِ تَعَالَى وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا.

Tidak apa-apa menutup (mengunci pintu) masjid untuk menjaga barang-barang yang tedapat di dalam masjid, berbeda dengan pendapat Imam Abu Hanifah yang melarang untuk menutup masjid. Hal ini sebagaimana dikemukakan Ash-Shaimiri dalam Syarah al-Kifayah. Sedangkan Muhyiddin Syaraf An-Nawawi menukil darinya dalam kitab Raudlatut Thalibin dan menetapkan pendapat tersebut sebelum bab sujud. Dalam sebagian kitab-kitab madzhab hanafi terdapat pendapat yang menyatakan makruh menutup pintu masjid karena firman Allah Ta’ala: ‘Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya, dan berusaha merobohkannya?’ (QS Al-Baqarah[2]: 114),” (Lihat Badruddin az-Zarkasyi, I’lamus Sajid bi Ahkam al-Masjid, Beirut, Darul Kutub al-Ilmiyyah, cet ke-1, 1416 H/1995 M, h. 239).

Dalam pemahaman kami, maksud dari hukum makruh dalam konteks ini adalah makruh tahrim. Penalaran yang digunakan untuk menyimpulkan hukum tersebut adalah bahwa penguncian pintu masjid identik dengan pelarangan atau pencegahan shalat, sedang pelarang ini jelas diharamkan karena firman Allah di atas. Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam kitab al-Mawsu’atul Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah.

وَذَهَبَ الْحَنَفِيَّةُ إِلَى أَنَّهُ يُكْرَهُ تَحْرِيمًا إِغْلاَقُ بَابِ الْمَسْجِدِ لِأَنَّهُ يُشْبِهُ الْمَنْعَ مِنَ الصَّلاَةِ وَالْمَنْعُ مِنَ الصَّلاَةِ حَرَامٌ لِقَوْلِهِ تَعَالَى وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا

Madzhab hanafi berpendapat bahwa mengunci pintu masjid hukumnya adalah makruh tahrim sebab identik dengan menghalangi shalat. Sedangkan menghalangi shalat adalah diharamkan karena firman Allah ta’ala: ‘Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya, dan berusaha merobohkannya?’ (QS Al-Baqarah[2]: 114),” (Lihat al-Mawsu’atul Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, Mesir, Darus Shafwah, juz XXXVII, halaman 288).

Namun, pandangan kelompok hanafi yang cendrung tidak memperbolehkan menutup atau mengunci pintu masjid dengan alasan yang dikemukakan di atas oleh Badruddin az-Zarkasyi sedikit dipersoalkan. Menurutnya, pendapat yang menyatakan ketidakbolehan untuk mengunci pintu masjid itu harus diletakkan dalam situasinya. Zaman dulu pendapat ini relevan, namun pada saat ini di mana banyak sekali terjadi kriminalitias berbeda. Karenanya mengunci pintu masjid diperbolehkan misalnya untuk menjaga barang-barang milik masjid.

وَخُولِفَ فِى ذَلِكَ فَقِيلَ كَانَ هَذَا فى زَمَانِ السَّلَفِ فَأَمَّا زَمَنُنَا وَقَدْ كَثُرَتِ الْجِنَايَاتِ فَلَا بَأْسَ بِإِغْلَاقِهِ اِحْتِيَاطًا عَلَى مَتَاعِ الْمَسْجِدِ

“(Tetapi) pandangan yang memakrukan penutupan pintu masjid disangkal. Maka dikatakan, bahwa hal ini berlaku pada masa lampau. Adapun zaman sekarang di mana banyak sekali tindakan kriminal maka tidak apa-apa mengunci pintu masjid untuk menjaga barang-barang masjid dan menjaga masjid dari jalan rumah sekitarnya…,” (Lihat Badruddin az-Zarkasyi, I’lamus Sajid bi Ahkamil Masjid, Beirut, Darul Kutub al-Ilmiyyah, cet ke-1, 1416 H/1995 M, halaman 239).

Berangkat dari pemaparan di atas, setidaknya ada dua pandangan mengenai hukum menutup pintu masjid. Ada yang mengatakan boleh dan ada yang mengatakan tidak. Hemat kami, kedua pandangan ini tidak perlu dipertentangkan. Keduanya bisa kita ambil sesuai dengan kondisi dan situasi di mana masjid itu berada.

Jika memang daerah sekitar masjid rawan kriminalitas seperti pencurian, pandangan yang memperbolehkan untuk mengunci pintu masjid selain waktu shalat bisa kita pakai. Tetapi jika lingkungan sekitar masjid aman dan kecil kemungkinan adanya kriminalitas, pendapat yang menyatakan tidak boleh mengunci masjid di luar waktu shalat bisa kita rujuk.

Wallahu a’lamu bisshowab..

S062. HUKUM BERJAMAAH DALAM SHALAT DHUHA

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz

Bagaimana hukumnya sholat Dhuha berjamaah? karena hal tersebut banyak dilakukan di sekolah-sekolah pagi sebagai bentuk pembiasaan terhadap murid²nya?

JAWABAN :

Waalaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh..

Sholat dhuha lebih baik dikerjakan sendirian, namun boleh dikerjakan secara berjama’ah apalagi jika bertujuan mengajarkan tata caranya atau memberikan semangat, asalalkan tidak menimbulkan keharaman. Wallahu a’lam.

Referensi :

1. Al-Majmu’, juz 4 hal. 55

وأما باقي النوافل كالسنن الراتبة مع الفرائض والضحى والنوافل المطلقة فلا تشرع فيها الجماعة أي لا تستحب لكن لو صلاها جماعة جاز ولا يقال إنه مكروه وقد نص الشافعي رحمه الله في مختصري البويطي والربيع على أنه لا بأس بالجماعة في النافلة ودليل جوازها جماعة أحاديث كثيرة في الصحيح

2. Shahih Muslim, juz 1 hal. 497

وحدثنا محمد بن المثنى، وابن بشار، قالا: حدثنا محمد بن جعفر، حدثنا شعبة، عن عمرو بن مرة، عن عبد الرحمن بن أبي ليلى، قال: ما أخبرني أحد أنه رأى النبي صلى الله عليه وسلم يصلي الضحى إلا أم هانئ، فإنها حدثت «أن النبي صلى الله عليه وسلم دخل بيتها يوم فتح مكة، فصلى ثماني ركعات، ما رأيته صلى صلاة قط أخف منها، غير أنه كان يتم الركوع والسجود» . ولم يذكر ابن بشار في حديثه قوله قط

3. I’anatut Tholibin, juz 1 hal. 284

وصلاة النفل قسمان: قسم لا تسن له جماعة

قوله: قسم لا تسن له جماعة) أي دائما وأبدا بأن لم تسن له أصلا، أو تسن في بعض الأوقات كالوتر في رمضان. قال في النهاية: ولو صلى جماعة لم يكره. اه. ونقل ع ش عن سم أنه يثاب عليها. وقال ح ل: لا يثاب عليها. قال البجيرمي: واعتمد شيخنا ح ف كلام ح ل. اه

4. Nihayatuz Zain, hal. 99

وأفراد النوافل لا تنحصر أما المؤقت فهو قسمان قسم تسن فيه الجماعة وسيأتي

وقسم لا تسن فيه الجماعة فهي فيه خلاف الأولى وإن حصل ثوابها على المعتمد كما نقله الونائي عن ابن قاسم

5. Bughyatul Mustarsyidin, hal. 136

مسألة : ب ك : تباح الجماعة في نحو الوتر والتسبيح فلا كراهة في ذلك ولا ثواب ، نعم إن قصد تعليم المصلين وتحريضهم كان له ثواب ، وأي ثواب بالنية الحسنة ، فكما يباح الجهر في موضع الإسرار الذي هو مكروه للتعليم فأولى ما أصله الإباحة ، وكما يثاب في المباحات إذا قصد بها القربة كالتقوّي بالأكل على الطاعة ، هذا إذا لم يقترن بذلك محذور ، كنحو إيذاء أو اعتقاد العامة مشروعية الجماعة وإلا فلا ثواب بل يحرم ويمنع منها

6. Syarah Shahih Muslim li an-Nawawi, juz 5 hal. 162

حدثنا يحيى بن يحيى، قال: قرأت على مالك، عن إسحاق بن عبد الله بن أبي طلحة، عن أنس بن مالك، أن جدته مليكة، دعت رسول الله صلى الله عليه وسلم لطعام صنعته، فأكل منه، ثم قال: «قوموا فأصلي لكم» ، قال أنس بن مالك فقمت إلى حصير لنا قد اسود من طول ما لبس، فنضحته بماء، فقام عليه رسول الله صلى الله عليه وسلم وصففت أنا، واليتيم وراءه، والعجوز من ورائنا، فصلى لنا رسول الله صلى الله عليه وسلم ركعتين، ثم انصرف

قوله صلى الله عليه وسلم قوموا فلأصلي لكم فيه جواز النافلة جماعة وتبريك الرجل الصالح والعالم أهل المنزل بصلاته في منزلهم فقال بعضهم ولعل النبي صلى الله عليه وسلم أراد تعليمهم أفعال الصلاة مشاهدة مع تبريكهم فإن المرأة قلما تشاهد أفعاله صلى الله عليه وسلم في المسجد فأراد أن تشاهدها وتتعلمها وتعلمها غيرها

Wallahu a’lamu bisshowab..

S061. HUKUM BERMAKMUM KEPADA ORANG YANG SHALAT LIHURMATIL WAKTI

PERTANYAAN :

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Deskripsi Masalah:
Suatu saat terdapat seseorang sholat lihurmat wakti karena pada waktu itu ia tidak bisa memakai air dari sangat dinginnya. Kemudian disaat sholat ada seseorang yg berma’mum kepadanya.

Pertanyaannya:
Bagaimana hukum sholatnya makmum tersebut?

JAWABAN :

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Tidak boleh Berjamaah/bermakmum kepada orang yang melakukan shalat lihurmatil wakti (karen tidak adanya suci dari dua hadas). Dan juga karena tidak memenuhi syaratnya الإقتداء
(bermakmum).

Selain itu shalat jamaah/bermakmum adalah merupakan ikatan shalat yang sempurna. Maka suatu keharusan dalam shalat berjamaah minimal adanya imam dan makmun kecuali shalat ‘id dan shalat jum’at, hal ini berdasarkan sabda Nabi Muhammad saw,: “Dua orang ataupun lebih maka itu adalah berjamaah”. Ini pernah dilakukan oleh Nabi Muhammad saw, beserta Abbas ra. Jamaah (dua orang) baik salah satunya adalah laki-laki atau perempuan atau anak2 yang berakal. Karena itu Rasulullah Saw, menyebutnya berjamaah atas mereka berdua.

Adapun orang yang gila dan anak kecil yang tidak berakal maka tidak termasuk dalam kategori ahli jamaah. Oleh karenanya dalam shalat berjamaah ada syarat- tertentu sebagaimana dalam ibarah berikut:

Referensi :

موسوعة الفقهية ص: ٣٣١١/٣١٩٤٩
الاِقْتِدَاءُ فِي الصَّلاَةِ
٧- الاِقْتِدَاءُ فِي الصَّلاَةِ هُوَ: رَبْطُ صَلاَةِ الْمُؤْتَمِّ بِصَلاَةِ الإِْمَامِ كَمَا سَبَقَ، فَلاَ بُدَّ أَنْ يَكُونَ هُنَاكَ إِمَامٌ وَمُقْتَدٍ، وَلَوْ وَاحِدًا. وَأَقَل مَنْ تَنْعَقِدُ بِهِ الْجَمَاعَةُ – فِي غَيْرِ الْعِيدَيْنِ وَالْجُمُعَةِ – اثْنَانِ، وَهُوَ أَنْ يَكُونَ مَعَ الإِْمَامِ وَاحِدٌ، لِقَوْل النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: الاِثْنَانِ فَمَا فَوْقَهُمَا جَمَاعَةٌ (١) وَلِفِعْلِهِ عَلَيْهِ الصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ حِينَ صَلَّى بِابْنِ عَبَّاسٍ وَحْدَهُ. (٢)
وَسَوَاءٌ كَانَ ذَلِكَ الْوَاحِدُ رَجُلاً أَوِ امْرَأَةً أَوْ صَبِيًّا يَعْقِل، لأَِنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَمَّى الاِثْنَيْنِ مُطْلَقًا جَمَاعَةً.
وَأَمَّا الْمَجْنُونُ وَالصَّبِيُّ الَّذِي لاَ يَعْقِل فَلاَ عِبْرَةَ بِهِمَا، لأَِنَّهُمَا لَيْسَا مِنْ أَهْل الصَّلاَةِ. (٣)
هَذَا، وَهُنَاكَ شُرُوطٌ لاَ بُدَّ مِنْ تَوَفُّرِهَا فِي الاِقْتِدَاءِ وَالْمُقْتَدَى بِهِ (الإِْمَامِ) ، وَحَالاَتٌ تَخُصُّ الْمُقْتَدِيَ أَيْ (الْمَأْمُومَ) نَذْكُرُهَا فِيمَا يَلِي:

شُرُوطُ الْمُقْتَدَى بِهِ (الإِْمَامِ) :
٨ – يُشْتَرَطُ فِي الإِْمَامِ فِي الْجُمْلَةِ: الإِْسْلاَمُ وَالْعَقْل اتِّفَاقًا، وَالْبُلُوغُ عِنْدَ الْجُمْهُورِ، وَكَذَلِكَ الذُّكُورَةُ إِذَا كَانَ الْمُقْتَدُونَ ذُكُورًا، وَالسَّلاَمَةُ مِنَ الأَْعْذَارِ – كَرُعَافٍ وَسَلَسِ الْبَوْل – إِذَا اقْتَدَى بِهِ أَصِحَّاءُ، وَالسَّلاَمَةُ مِنْ عَاهَاتِ اللِّسَانِ – كَفَأْفَأَةٍ وَتَمْتَمَةٍ – إِذَا اقْتَدَى بِهِ السَّلِيمُ مِنْهُمَا، وَكَذَا السَّلاَمَةُ مِنْ فَقْدِ شَرْطٍ،كَطهَارةٍ ، وَسِتْرِ الْعَوْرَةِ….الخ

(١) حديث: ” الاثنان فما فوقهما جماعة. . . ” أخرجه ابن ماجه (١ / ٣١٢ – ط الحلبي) وقال الحافظ البوصيري في الزوائد: الربيع وولده ضعيفان.
(٢) حديث: ” صلى النبي صلى الله عليه وسلم بابن عباس وحده. . . “. أخرجه البخاري (٢ / ١٩٠- الفتح – ط السلفية) .
(٣) البدائع ١ / ١٥٦ والقليوبي ١ / ٢٢٠، وكشاف القناع ١ / ٤٥٣ وجواهر الإكليل ١ / ٧٦

والله أعلم بالصواب

S060. HUKUM BERSALAMAN SETELAH SHALAT

PERTANYAAN :

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Langsung saja saya mau nanya;

Sering sekali saya melihat ketika selesai shalat orang-orang bersalaman.

Pertanyaannya:
Bagaimana hukumnya bersalaman setelah shalat?

JAWABAN :

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Hukumnya mubah.

Memang benar, dalam kitab-kitab fikih Syaifiiyah tidak ada kesunahan tersebut. Namun, apa yang telah banyak dilakukan oleh umat Islam tersebut berdasarkan sebuah hadis:

وَعَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ أَنَّ النَّبِيَّ كَانَ إِذَا صَلَّى وَفَرَغَ مِنْ صَلاَتِهِ مَسَحَ بِيَمِيْنِهِ عَلَى رَأْسِهِ وَقَالَ بِسْمِ اللهِ الِّذِي لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الرَّحْمَنُ الرَّحِيْمُ اللَّهُمَّ أَذْهِبْ عَنِّي الْهَمَّ وَالْحَزَنَ وَفِي رِوَايَةٍ: مَسَحَ جَبْهَتَهُ بِيَدِهِ الْيُمْنَى وَقَالَ فِيْهَا “اللَّهُمَّ أَذْهِبْ عَنِّي الْهَمَّ وَالْحَزَنَ” (رواه الطبراني في الأوسط والبزار بنحوه بأسانيد وفيه زيد العمى وقد وثقه غير واحد وضعفه الجمهور وبقية رجال أحد إسنادي الطبراني ثقات وفي بعضهم خلاف مجمع الزوائد 10/ 145)

“Diriwayatkan dari Anas bin Malik bahwa Rasulullah Saw jika selesai dari salatnya, beliau mengusap kepalanya (dalam riwayat lain keningnya/jabhat) dengan tangan kanannya dan berdoa ‘Bismillahi alladzi Laa ilaaha illaa huwa ar-Rahmaanu ar-Rahiimu. Allahumma adzhib ‘anni al-hamma wa al-hazana (Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang. Ya Allah hilangkan dari saya kesedihan dan kesusahan)”

Al-Hafidz al-Haitsami berkata: HR ath-Thabrani dalam al-Ausath dan al-Bazzar. Sebagian perawinya dinilai terpercaya dan dlaif, perawi lainnya terpercaya. Seandainya pun hadis ini dlaif, maka sesuai kesepakatan ulama ahli hadis bahwa hadis dlaif boleh diamalkan dalam keutamaan amal.

Sedangkan bersalaman setelah salat berdasarkan hadis:

وَعَنْ أَبِي جُحَيْفَةَ قَالَ خَرَجَ رَسُولُ اللهِ g بِالْهَاجِرَةِ إِلَى الْبَطْحَاءِ فَتَوَضَّأَ ثُمَّ صَلَّى الظُّهْرَ رَكْعَتَيْنِ، وَالْعَصْرَ رَكْعَتَيْنِ، وَبَيْنَ يَدَيْهِ عَنَزَةٌ … وَقَامَ النَّاسُ فَجَعَلُوا يَأْخُذُونَ يَدَيْهِ ، فَيَمْسَحُونَ بِهَا وُجُوهَهُمْ، قَالَ فَأَخَذْتُ بِيَدِهِ، فَوَضَعْتُهَا عَلَى وَجْهِى، فَإِذَا هِىَ أَبْرَدُ مِنَ الثَّلْجِ، وَأَطْيَبُ رَائِحَةً مِنَ الْمِسْكِ (رواه أحمد والبخاري)

“Diriwayatkan dari Abu Juhaifah bahwa Rasulullah Saw keluar dari pada siang hari yang sangat panas menuju Bathha’, kemudian berwudlu’, salat Dzuhur 2 rakaat dan Ashar 2 rakaat dan dihadapan beliau ada tongkat (sebagai sutrah/pembatas). Kemudian Rasulullah Saw berdiri, dan orang-orang memegang tangan beliau (bersalaman) dan meletakkan tangan beliau ke wajah mereka. Saya (Abu Juhaifah) juga melakukannya. Ternyata tangan beliau lebih sejuk daripada salju dan lebih harum daripada minyak misik” (HR al-Bukhari No 3289 dan Ahmad No 18789. Dalam riwayat lain para sahabat bersalaman dengan Rasulullah Saw setelah salat Subuh, HR Ahmad No 17513 dari Yazid bin Aswad)

Al-Hafidz Ibnu Hajar mengutip pendapat para ulama:

قَالَ النَّوَوِيّ: وَأَمَّا تَخْصِيصُ الْمُصَافَحَةِ بِمَا بَعْد صَلَاتَيْ الصُّبْحِ وَالْعَصْرِ فَقَدْ مَثَّلَ اِبْنُ عَبْدِ السَّلَامِ فِي “الْقَوَاعِدِ” الْبِدْعَةَ الْمُبَاحَةَ مِنْهَا. قَالَ النَّوَوِيّ: وَأَصْلُ الْمُصَافَحَة سُنَّةٌ، وَكَوْنُهمْ حَافَظُوا عَلَيْهَا فِي بَعْضِ الْأَحْوَال لَا يُخْرِجُ ذَلِكَ عَنْ أَصْلِ السُّنَّةِ (فتح الباري لابن حجر – ج 17 / ص 498)

“An-Nawawi berkata: Penentuan bersalaman setelah salat Subuh dan Ashar digolongkan oleh Ibnu Abdissalam seabagai bid’ah yang diperbolehkan. An-Nawawi berkata: Pada dasarnya bersalaman adalah sunah. Mereka melakukan salaman pada waktu-waktu tertentu

tidaklah sampai menyimpang dari sunah” (Fath al-Baari 17/498)

PENDAPAT PARA ULAMA :

1. Imam al-Thahawi.

تُطْلَبُ اْلمُصَافحَة فَهِيَ سُنَّة عَقِبَ الصَّلاةِ كُلّهَا وَعِندَ كلِّ لَقِيٍّ

Artinya: Bahwa bersalaman setelah shalat adalah sunah dan begitu juga setiap berjumpa dengan sesama Muslim.

2. Imam Izzuddin bin Abdissalam

Beliau berkata :

اَنَّهَا مِنَ اْلبِدَعِ المُبَاحَةِ

Artinya : (Mushafahah setelah shalat) adalah masuk dalam kategori bid’ah yang diperbolehkan.

3. Syeikh Abdul Ghani an-Nabilisi

Beliau berkata :

انَّهَا دَاخِلَة تحْت عُمُوْمِ سُنّةِ اْلمُصَافحَةِ مُطْلقا

Artinya : Mushafahah setelah shalat masuk dalam keumuman hadits tentang mushafahah secara mutlak.

4. Imam Muhyidin an-Nawawi

Beliau berkata :

اَنَّ اْلمُصَا فحَة بَعْدَ الصَّلاة وَدُعَاء المُسْلِمِ لآخِيْهِ اْلمُسْلِمِ بِأنْ يَّتقبَلَ الله مِنهُ صَلاتهُ بِقوْلِهِ (تقبَّلَ الله) لاَ يَخفى مَا فِيْهِمَا مِنْ خَيْرٍ كَبِيْرٍ وَزِيَادَةِ تَعَارُفٍ وَتألُفٍ وَسَبَب لِرِبَطِ القلوْبِ وَاِظهَار للْوَحْدَةِ وَالترَابُطِ بَيْنَ اْلمُسْلِمِينْ.

Artinya : Sesungguhnya mushafahah setelah shalat dan mendo’akan saudara muslim supaya shalatnya diterima oleh Allah, dengan ungkapan (semoga Allah menerima shalat anda), adalah di dalamnya terdapat kebaikan yang besar dan menambah kedekatan (antar sesama) dan menjadi sabab eratnya hati dan menampakkan kesatuan antar sesama umat Islam.]

(Disarikan dari buku Tradisi Amaliah NU dan Dalil-Dalilnya, LTM-PBNU)

والله أعلم بالصواب