Arsip Kategori: 004. BAB PEMBAGIAN SHADAQAH / ZAKAT

HADITS KE 155 : MENDAHULUKAN ZAKAT SEBELUM WAKTUNYA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB ZAKAT

HADITS KE 155

وَعَنْ عَلِيٍّ رضي الله عنه أَنَّ اَلْعَبَّاسَ رضي الله عنه ( سَأَلَ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فِي تَعْجِيلِ صَدَقَتِهِ قَبْلَ أَنْ تَحِلَّ, فَرَخَّصَ لَهُ فِي ذَلِكَ ) رَوَاهُ اَلتِّرْمِذِيُّ, وَالْحَاكِم

Dari Ali bahwa Abbas bertanya kepada Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam penyegerakan pengeluaran zakat sebelum waktunya, lalu beliau mengizinkannya. Riwayat Tirmidzi dan Hakim.

MAKNA HADIST

Pada asalnya kewajiban berzakat itu dibayar apabila telah berlalu masa satu tahun bagi harta benda tersebut, sementara menyegerakan pembayaran zakat sebelum jatuh tempoh haul pada asalnya tidak dibolehkan, namun Nabi (s.a.w) memberikan keringanan dalam masalah ini bagi pemilik harta, sehingga si pemilik
harta dibolehkan menunaikannya sebelum waktunya.

Adapun, orang yang diwasiatkan atau yang menjadi wali harta tidak mempunyai hak baginya untuk menyegerakan pembayaran zakat sebelum jatuh waktu haulnya.

FIQH HADIST

Dibolehkan menyegerakan pembayaran zakat sebelum tiba masa waktunya dan ini mengikut pendapat jumhur ulama. Tetapi mereka mensyaratkan beberapaperkara berikut:

PERTAMA, hendaklah pengeluaran zakat dilakukan setelah mencapai nisab;

KEDUA, hendaklah jumlah yang telah mencapai nisab tersebut tidak terputus di tengah-tengah haul;

KETIGA, hendaklah dilakukan di akhir haul;

KEEMPAT, menyegerakan pembayaran zakat hanya boleh dilakukan oleh si pemilik
harta. Oleh itu, tidak sah apabila dilakukan oleh pengelola harta secara wasiat atau
perwalian. Mazhab Maliki mengatakan bahwa mendahulukan zakat boleh dilakukan
dalam jarak waktu satu bulan sebelum tiba masa haul, tetapi makruh menurut
pendapat yang muktamad.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..