Arsip Kategori: Tak Berkategori

HADITS KE 49 : PERBEDAAN ANJURAN SUNNAH SEBELUM SHALAT IDUL FITRI DAN IDUL ADLHA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SHOLAT HARI RAYA IDUL
FITRI DAN IDUL ADLHA

HADITS KE 49 :

وَعَنِ ابْنِ بُرَيْدَةَ, عَنْ أَبِيهِ قَالَ: ( كَانَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم لَا يَخْرُجُ يَوْمَ الْفِطْرِ حَتَّى يَطْعَمَ, وَلَا يَطْعَمُ يَوْمَ الْأَضْحَى حَتَّى يُصَلِّيَ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ, وَالتِّرْمِذِيُّ, وَصَحَّحَهُ ابْنُ حِبَّانَ

Dari Ibnu Buraidah dari ayahnya Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam tidak keluar pada hari raya Fithri sebelum makan dan tidak makan pada hari raya Adlha sebelum sholat. Riwayat Ahmad dan Tirmidzi. Hadits shahih menurut Ibnu Hibban.

MAKNA HADITS :

Menceritakan dan mengingati nikmat Allah merupakan sesuatu yang dibenarkan
oleh syariat dan begitu pula memperlihatikan kemurahan Allah dengan membuktikan
berbagai rahsia ibadah yang telah disyariatkan merupakan sebagian dari nilai-nilai baik syariat Islam. Ketika Allah (s.w.t) menyuruh untuk menyembelih hewan qurban pada waktu hari raya idul adha, maka apa yang paling penting
untuk dilakukan adalah bersegera memakan sebagian daging hewan qurban tersebut setelah selesai mengerjakan sholat sebagai ungkapan perasaan syukur kepada Allah di samping memperlihatkan rahsia-rahsia ibadah qurban yang mengandung manfaat dunia dan pahala di akhirat. Oleh itu, Allah (s.w.t) berfirman:

كذالك سخرناها لكم لعلكم تذكرون (٣٦)

“… Demikianlah kami telah menundukkan unta-unta itu bagi kamu, mudah-mudahan
kamu bersyukur.” (Surah al-Hajj: 36)

FIQH HADITS :

1. Disyariatkan makan terlebih dahulu sebelum mengerjakan sholat hari raya Idul fitri, karena menurut sunnah dianjurkan bersedekah pada hari raya idul fitri sebelum mengerjakan sholat sehingga disunatkan pula makan agar dapat turut serta meramaikannya bersama kaum fakir miskin.

2. Disyariatkan makan pada hari raya idul adha sesudah mengerjakan sholat, karena sedekah pada hari raya idul adha hanya dilakukan setelah mengerjakan sholat, yaitu sedekah hewan qurban, sehingga disunatkan meramaikannya secara bersama, di samping kedua hari raya tersebut berbeda dengan hari-hari sebelumnya, karena sebelum hari raya aidil fitri diharamkan makan, berbeda dengan hari-hari sebelum hari raya idul adha.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

T042. MENGGABUNGKAN DUA NIAT BERSUCI

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Jika saya mempunyai hadas besar & kecil lalu saya mandi besar:

1. Apakah hadas kecil otomatis hilang bersamaan hadas besar?

2. Habis mandi besar langsung sholat tanpa wudhu sah kah? (melakukan mandi junub tidak melakukan sunah seperti wudhu sebelum mandi).
Terimakasih..

JAWABAN :

Wa alaikumussalaam warohmatulloohi wabarokaatuh.

1. Iya benar menurut pendapat yang shohih dalam madhab Syafi’i.

2. Sah asalkan setelah air merata keseluruh tubuh (dalam artian mandi besarnya sudah sah) tidak melakukan hal hal yang membatalkan wudhu.

– Kitab Roudhotut Tholibin karya Imam Nawawi I / 94 Cet Beirut :

فرع من اجتمع عليه حدثان : أصغر . وأكبر . فيه أوجه . الصحيح : يكفيه غسل جميع البدن بنية الغسل وحده ، ولا ترتيب عليه . والثاني : يجب نية الحدثين إن اقتصر على الغسل . والثالث : يجب وضوء مرتب ، وغسل جميع البدن . فإن شاء قدم الوضوء ، وإن شاء أخره . والرابع : يجب وضوء مرتب ، وغسل باقي البدن . هذا كله إذا وقع الحدثان معا ، أو سبق الأصغر ، وأما إذا سبق الأكبر ، فطريقان . أصحهما : طرد الخلاف . والثاني : القطع بالاكتفاء بالغسل .

[ Cabang ] Barang siapa yang terkumpul padanya dua hadats, kecil dan besar, maka terdapat beberapa pendapat :

1.Pendpat yang shohih adalah cukup baginya membasuk seluruh badannya dengan niat mandi saja dan tidak memerlukan tartib (urutan dalam wudhu)

2.Jika melakukan mandi saja maka wajib niat dua hadats

3.Wajib wudhu secara urut dan membasuh seluruh badan, boleh wudhu di awal atau di akhir mandi

4.Wajib wudhu secara urut dan membasuh sisa badan yang belum terkena air.

Itu semua jika hadasnya terjadi secara bersamaan atau hadas kecil mendahulinya.
Adapun jika hadast besarnya yang mendahului hadas kecil maka ada dua pendapat :

1. Pendapat yang paling sohih adalah sebgaimana hilaf diatas.

2. Sudah pasti cukup dengan sekali mandi.

Disebutkan dalam Al-Asybah Wannadho-ir halaman 86 Cet Thoha Putra Semarang :

ﺍﻟﻘﺎﻋﺪﺓ ﺍﻟﺘﺎﺳﻌﺔ ﺇﺫﺍ ﺍﺟﺘﻤﻊ ﺃﻣﺮﺍﻥ ﻣﻦ ﺟﻨﺲ ﻭﺍﺣﺪ ، ﻭﻟﻢ ﻳﺨﺘﻠﻒ ﻣﻘﺼﻮﺩﻫﻤﺎ ، ﺩﺧﻞ ﺃﺣﺪﻫﻤﺎ ﻓﻲ ﺍﻵﺧﺮ ﻏﺎﻟﺒﺎ

فَمِنْ فُرُوعِ ذَلِكَ إذَا اجْتَمَعَ حَدَثٌ وَجَنَابَةٌ, كَفَى الْغُسْلُ عَلَى الْمَذْهَبِ, كَمَا لَوْ اجْتَمَعَ جَنَابَةٌ وَحَيْضٌ

“Qaidah ke sembilan : Apabila ada dua perkara yang sejenis dan maksud (tujuannya) tidak berbeda berkumpul jadi satu maka secara umum salah satunya masuk kepada yang lain”.
Diantara yang masuk dalam qaidah ini adalah : Apabila hadats dan junub berkumpul menjadi satu, maka cukup mandi saja menurut madhab Syafi’i, seperti halnya berkumpulnya junub dan hadats dan hadats sebab haidl, maka cukup mandi satu saja.

Walaahu A’lamu bisshowab..

D041. PENGERTIAN I’TIKAF

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Mohon pencerahannya kyai, tentang I’tikaf.

Pertanyaannya:

1. Apa itu i’tikaf ?

2. Berapa lama waktu minimal i’tikaf ?

3. Cukupkah hanya keluar masuk masjid dengan di niati i’tikaf ?

JAWABAN :

Wa alaikumussalaam warohmatulloohi wabarokaatuh.

تعريفه: الاعتكاف لغة: اللبث وملازمة الشيء أو الدوام عليه خيراً كان أو شراً. ومنه قوله تعالى: {يعكفون على أصنام لهم} [الأعراف:138/7] وقوله: { ما هذه التماثيل التي أنتم لها عاكفون} [الأنبياء:53/21] وقوله سبحانه: {ولا تباشروهن وأنتم عاكفون في المساجد} [البقرة:187/2]. وشرعاً له تعاريف متقاربة في المذاهب، قال الحنفية (1) : هو اللبث في المسجد الذي تقام فيه الجماعة، مع الصوم، ونية الاعتكاف، فاللبث ركنه؛ لأنه ينبئ عنه، فكان وجوده به، والصوم في الاعتكاف المنذور والنية من شروطه. ويكون من الرجل في مسجد جماعة: وهو ماله إمام ومؤذن، أديت فيه الصلوات الخمس أو لا، ومن المرأة: في مسجد بيتها: وهو محل عينته للصلاة، ويكره في المسجد، ولا يصح في غير موضع صلاتها من بيتها.وقال المالكية (2) : هو لزوم مسلم مميز مسجداً مباحاً لكل الناس، بصوم، كافاً عن الجماع ومقدماته، يوماً وليلة فأكثر، للعبادة، بنية. فلا يصح من كافر، ولا من غير مميز، ولا في مسجد البيت المحجور عن الناس، ولا بغير صوم، أي صوم كان: فرض أو نفل، من رمضان أو غيره، ويبطل بالجماع ومقدماته ليلاً أو نهاراً، وأقله يوم وليلة ولا حد لأكثره، بقصد العبادة بنية، إذ هو عبادة، وكل عبادة تفتقر للنية.وعبارة الشافعية (3) : هو اللبث في المسجد من شخص مخصوص بنية.وعبارة الحنابلة (4) : هو لزوم المسجد لطاعة الله ، على صفة مخصوصة، من مسلم عاقل ولو مميزاً ، طاهر مما يوجب غسلاً، وأقله ساعة، فلا يصح من كافر ولو مرتداً، ولا من مجنون ولا طفل، لعدم النية، ولا من جنب ونحوه ولو متوضئاً، ولا يكفي العبور، وإنما أقله لحظة.

(1) فتح القدير: 106/2، الدر المختار: 176/2، مراقي الفلاح: ص118، اللباب: 174/1.

(2) الشرح الكبير:541/1 ومابعدها، الشرح الصغير: 725/1 ومابعدها.

(3) مغني المحتاج: 449/1.

(4) كشاف القناع: 404/2، المغني: 183/3.وزمانه: أنه مستحب كل وقت في رمضان وغيره، وأقله عند الحنفية

(1) نفلاً: مدة يسيرة غير محدودة، وإنما بمجرد المكث مع النية، ولو نواه ماشياً على المفتى به؛ لأنه متبرع، وليس الصوم في النفل من شرطه، ويعد كل جزء من اللبث عبادة مع النية بلا انضمام إلى آخر. ولا يلزم قضاء نفل شرع فيه على الظاهر من المذهب؛ لأنه لا يشترط له الصوم.وأقله عند المالكية

(2) : يوم وليلة، والاختيار: ألا ينقص عن عشرة أيام، بمطلق صوم من رمضان أو غيره، فلا يصح من مفطر، ولو لعذر، فمن لا يستطيع الصوم لا يصح اعتكافه.والأصح عند الشافعية

(3) :أنه يشترط في الاعتكاف لبث قدر يسمى عكوفاً أي إقامة، بحيث يكون زمنها فوق زمن الطمأنينة في الركوع ونحوه، فلا يكفي قدرها، ولا يجب السكون، بل يكفي التردد فيه.وأقله عند الحنابلة

(4) : ساعة أي ما يسمى به معتكفاً لابثاً، ولو لحظة. فالجمهور على الاكتفاء بمدة يسيرة، والمالكية يشترطون لأقله يوماً وليلة.

(1) مراقي الفلاح ونور الإيضاح: ص119.

(2) الشرح الكبير والصغير، المكان السابق، القوانين الفقهية: ص125.

(3) مغني المحتاج: 451/1، المهذب: 190/1 ومابعدها.

(4) كشاف القناع: 404/2.

I’TIKAAF

Secara etimologi artinya berdiam diri, menetap dan menjalani secara kontinyu atas satu perbuatan baik perbuatan yang bajik ataupun jelek, Allah berfirman :“suatu kaum yang tetap menyembah berhala” (QS. 7:138).

“Patung-patung apakah ini yang kamu tekun beribadah kepadanya? “(QS.21:52)“ (tetapi) janganlah kamu campuri mereka itu, sedang kamu beri`tikaf dalam mesjid” (QS. 2:187)

Sedang penegrtian I’tikaf secara terminologi :

Hanafiyyah :
ialah berdiam diri didalam masjid yang dipakai untuk shalat berjamaah dengan disertai puasa dan niat, maka berdiam diri adalah rukun didalam i’tikaf, tidak ada i’tikaf tanpa berdiam diri di masjid. Dan puasa dalam i’tikaf yang dinadzari dan niat adalah syarat-syaratnya i’tikaf.I’tikaf bagi pria adanya dimasjid jamaah yakni masjid yang terdapati imam dan muadzdzinnya baik dipakai untuk shalat lima waktu atau tidak, sedang bagi wanita dalam masjid yang terdapat dirumahnya yakni tempat yang telah ia tentukan dipakai shalat sehari-hari dan tidak sah diselain tempat shalat dalam rumahnya.

Malikiyyah :
Ialah menetapinya seorang muslim yang telah tamyiz untuk menjalani ibadah dalam masjid yang diperkenankan untuk setiap orang dengan disertai puasa, mencegah diri dari berjima’ dan foreplaynya(permainan sebelum berjima’) dimasa sehari semalam dan masa lebih banyak, dengan disertai niat.Maka i’tikaf tidak sah dari orang non muslim, belum tamyiz, dalam masjid rumah yang bersifat pribadi, tanpa puasa baik puasa fardhu atau sunah, puasa ramadhan atau lainnya, dan batal akibat berjima’ serta foreplaynya(permainan sebelum berjima’). Dan paling minimal waktunya sehari semalam tiada batasan untuk masa paling banyaknya, dengan tujuan beribadah dengan niat karena i’tikaf adalah ibadah dan setiap ibadah butuh terhadap niat.

Syafi’iyyah :

Ialah berdiam diri dalam masjid yang dilakukan oleh seseorang dengan dibarengi niat.

Hanabilah :

Ialah menetapi masjid untuk taat pada Allah dengan bentuk yang tertentu, dilakukan seorang muslim yang berakal meski ia tamyiz, suci dari hal yang mewajibkan mandi dan Paling sedikit masanya adalah sesaat.

Maka tidak sah dilakukan oleh orang non muslim meski orang murtad, orang gila, belum tamyiz, karena tidak adanya niat dari mereka, tidak sah juga dilakukan oleh orang yang sedang junub meskipun ia berwudhu, tidak cukup hanya dengan melewati masjid dan masa paling pendeknya sekejap mata.

MASA I’TIKAF

I’tikaf boleh dikerjakan disetiap waktu baik dibulan ramadhan atau lainnya, sedang masa paling pendeknya adalah :

– Hanafiyyah : Bila i’tikaf sunah maka masa paling pendeknya adalah masa yang amat sedikit yang tiada dapat dibatasi…

– Malikiyyah : Sehari semalam dan yang lebih baik tidak kurang dari 10 hari dengan disertai puasa ramadhan atau lainnya maka tidak sah dilakukan oleh orang yang tidak berpuasa meskipun karena udzur “Orang yang tidak kuat berpuasa tiada i’tikaf baginya”

– Syafi’iyyah : Menurut pendapat yang paling shahih dikalangan syafi’i disyaratkan dalam i’tikaf dalam waktu yang disebut berdiam diri, dalam arti masanya melebihi kadar masa thuma’ninah seseorang dikala menjalani ruku’ dan selainnya maka tidak cukup hanya dalam waktu sekedar thuma’ninah, tidak harus diam boleh dengan mondar-mandir.

– Hanabilah : Sesaat artinya waktu yang bila dikerjakan maka disebut berdiam diri meskipun sekejap mata.

Dengan demikian mayoritas ulama menyatakan cukupnya i’tikaf dalam masa sesaat sedangkan kalangan malikiyyah mensyaratkan minimalnya sehari semalam.

Al-Fiqh al-Islaam III/123-124

Wallahu a’lamu bisshowab..

HADITS KE 15 : WAKTU PELAKSANAAN SHALAT JUM’AT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID KE II (DUA)》

BAB SHALAT JUM’AT

HADITS KE 15 :

وَعَنْ سَلَمَةَ بْنِ الْأَكْوَعِ رضي الله عنه قَالَ: ( كُنَّا نُصَلِّي مَعَ رَسُولِ الله صلى الله عليه وسلم الْجُمُعَةَ, ثُمَّ نَنْصَرِفُ وَلَيْسَ لِلْحِيطَانِ ظِلٌّ نَسْتَظِلُّ بِهِ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ, وَاللَّفْظُ لِلْبُخَارِيّ ِ وَفِي لَفْظٍ لِمُسْلِمٍ: ( كُنَّا نَجْمَعُ مَعَهُ إِذَا زَالَتِ الشَّمْسُ, ثُمَّ نَرْجِعُ, نَتَتَبَّعُ الْفَيْءَ )

Salamah Ibnu Al-Akwa’ Radliyallaahu ‘anhu berkata: Kami sholat bersama Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam hari Jum’at, kemudian kami bubar pada saat tembok-tembok tidak ada bayangan untuk berteduh. Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Bukhari. Dalam lafadz menurut riwayat Muslim: Kami sholat Jum’at bersama beliau ketika matahari tergelincir kemudian kami pulang sambil mencari-cari tempat berteduh.

MAKNA HADITS :

Menurut pendapat kebanyakan ulama, waktu sholat Jum’at sama dengan waktu sholat Dzuhur. Rasulullah (s.a.w) selalu mengerjakan sholat Jum’at ketika
matahari telah tergelincir (dari tengah langit) agar orang ramai kembali pulang ke tempat tinggalnya masing-masing untuk beristirahat dari sengatan panasnya terik matahari.

Menurut pendapat Imam Ahmad, waktu sholat Jum’at sama dengan waktu sholat hari raya. Beliau melandaskan pendapatnya dengan makna dzahir hadis ini:
“Sedangkan di kawasan perkebunan tidak ada lagi nampak bayangannya.”

Jumhur ulama mengatakan bahwa kalimat nafi mestilah ditujukan konteksnya dimana pemahamannya adalah: “Sedangkan di kawasan perkebunan tidak lagi terdapat bayangan yang mencukupi sebagai naungan.”

FIQH HADITS :

1. Disyariatkan segera melaksanakan sholat Jum’at ketika matahari tergelincir karena waktu itu merupakan waktu dimana Rasulullah (s.a.w) biasa mengerjakannya. Inilah pendapat jumhur ulama. Sedangkan menurut mazhab Hambali, dibolehkan mengerjakan sholat Jum’at sebelum matahari tergelincir, karena berlandaskan kepada hadis yang diriwayatkan oleh Imam
Ahmad, al-Nasa’i dan Muslim dari Jabir (r.a) bahwa Rasulullah (s.a.w)
mengerjakan sholat Jum’at, kemudian kami pergi menuju ke tempat ternak unta kami, lalu mengistirahatkannya ketika matahari sedang tergelincir.

2. Sahabat memiliki perhatian yang sangat tinggi terhadap perkara-perkara yang berkaitan dengan ibadah dan pelaksanaan syiar-syiar agama.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 9 : JARAK MENGQASHAR SHALAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID KE II (DUA)》

BAB SHALAT ORANG BEPERGIAN DAN ORANG SAKIT

HADITS KE 9 :

وَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ الله عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُولُ الله صلى الله عليه وسلم : ( لَا تَقْصُرُوا الصَّلَاةَ فِي أَقَلَّ مِنْ أَرْبَعَةِ بُرُدٍ; مِنْ مَكَّةَ إِلَى عُسْفَانَ ) رَوَاهُ الدَّارَقُطْنِيُّ بِإِسْنَادٍ ضَعِيف وَالصَّحِيحُ أَنَّهُ مَوْقُوفٌ، كَذَا أَخْرَجَهُ اِبْنُ خُزَيْمَةَ

Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Jangan mengqashar sholat kurang dari empat burd, yakni dari Mekkah ke Usfan.” Diriwayatkan oleh Daruquthni dengan sanad lemah. Menurut pendapat yang benar hadits ini mauquf sebagaimana yang dikeluarkan oleh Ibnu Khuzaimah.

MAKNA HADITS :

Di dalam Sunnah tidak terdapat hadis marfu’ yang sahih mengenai batasan jarak qasar ketika dalam musafir. Jadi masalah ini terbuka luas bagi ijtihad untuk memainkan peranannya. Menurut jumhur ulama, sholat boleh diqasar ketika dalam perjalanan yang menempuh jarak dua marhalah yang diperkirakan sama dengan empat burud. Menurut Imam Abu Hanifah, sholat boleh diqasar dalam jarak
tiga marhalah. Menurut sebagian ulama lain, sholat boleh diqasar dalam setiap perjalanan, tetapi pendapat ini dinilai tidak berlandaskan kepada kajian yang
mencukupi, karena hadis dalam bab ini meskipun sanadnya dhaif tetapi dikuatkan oleh hadis mawquf Ibn Khuzaimah yang sanadnya shahih.

FIQH HADITS :

Batasan minimum jarak perjalanan yang membolehkan seseorang melakukan sholat qasar sejauh empat burud atau 48 mil.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

D022. HUKUM MERUBAH DHOMIR DALAM DO’A YANG MA’TSUR DARI AL-QUR’AN DAN HADITS

PERTANYAAN :

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

Deskripsi masalah:
Sudah menjadi tradisi khusus-Nya di dairah kami ummat Islam madura dan juga jawa pada umumnya, jika seseorang hendak berangkat haji kemekah al-Mukarramah maka diadakan acara selamatan tasyakkur bahkan istighasah (pernyo’onan: red)dengan bermacam-macam amalan dan bacaan setiap malam, seperti shalawat sir, ayat kursi, shalawat nariyah dll, mulai berangkat sampai datang dari mekah, setelah selasai mengamalkan amalan atau bacaan biasanya lalu ditutup dengan do’a oleh sang Kyai. Studi kasus kami pernah ikut istighasah (apernyo’onan haji) sedang yang haji dua orang/ suami istri (Fulan dan Fulanah), setelah selesai berdzikir/ shalawat sang Kyai berdo’a begini:

اللهم اجعلهما حجا مبرورا وسعيا لهما سعيا مشكورا وذنبا لهما ذنبا مغفورا وعملا لهما عملا صالحا وتجارة لهما تجارة لن تبور.

Pertanyaannya:
1-Bolehkah merubah kalimat dan dlomir dalam do’a yang warid dari Nabi saw,?

2-Kalau boleh merubah kata dari mufrad ke tatsniyah atau jama’ atau merubah dlomir dengan merujuk pada kata sebelumnya menurut ilmu tata bahasa (ilmu nahwu) benarkah dalam setudi kasus susunan kalimat do’a tersebut diatas?

3-Jika misalkan kalimat/dan dlomirnya salah apakah bisa diterima sementara ma’nanya sudah tidak sesuai (keliru)?

Mohon jawaban para mujawwib /Kyai dan ust.. Syukron..

JAWABAN :

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Jawaban No.1 :

Boleh merubah do’a yang warid atau yang ma’tzurah yakni dari dlomir mutakallim wahdah menjadi dlomir mutakallim maal ghair dengan mengkodisikan (menyesuaikan dengan keadaan) dan si pembaca tidak dihukumi kafir dengan niat iqtibas karena yang namanya iqtibas pasti berubah dari kata asalnya begitu juga ma’nanya walau tidak terlalu jauh. Oleh karenanya sebagai tokoh agama yang memimpin do’a harus menguasi medan atau keadaan yang paling terpenting adalah ilmu tata bahasa, dengan tujuan agar terkesan baik oleh jamaah yang dapat memahaminya.

Referensi :

جواهر البلاغة ص.٣٣٨-٣٣٩
الإقتباس هو أن يضمن المتكلم
منثورة، أو منظومه، شيأ من القرآن او الحديث ، على وجه لايشعر بأنه منهما فمثاله من {النثر} {فلم يكن إلا كلمح البصر أو هو أقرب} حتى أنشد فأغرب، ونحو قول الحريرى، أنا أنبئكم بتأويله،-إلى أن قال من الحديث فى {النثر} قول الحرير ،شاهت الوجوه ،وقبح الله ومن يرجوه،وكقوله الحريرى أيضا وكتمان الفقر زهاده، وانتشار الفرج عباده

Dalam ibarah yang lain dijelaskan sebagai berikut:

زهر الحكم فى الأمثال والحكام الجزء الثانى ٢٦
وهذا من الإقتباس وهو أن يؤتى فى الكلام المنثور او المنظوم بلفظ يشبه لفظ القرآن او الحديث غير منوى إنه قرآن او حديث، ولابد من هذاالقيد الآخر:ولذلك ساغ سوق اللفظ مع تغيير فيه أوفي معناه ولايلزم فيه كفر تبديل القرآن ولا خلاف نقل الحديث بالمعنى

Begitu juga diperkuat dalam ibarah yang lain :

الإتقان الجزء الأول ص٣٨٦-٣٨٧
الإقتباس تضمين الشعر أوالنثر بعض القرآن لا على أنه منه بأن لا يقال قال الله تعالى ونحوه فإن ذلك حينئذ لا يكون إقتباسا،وقد استشهر عن المالكية بتحريمه وتشديد النكير على فاعله وأما أهل مذهبنا فلم يتعرض له المتقدمون ولا أكثر المتأخرين مع شيوع الإقتباس فى أعصارهم واستعمال الشعراء له قديما وحديثا. وقد تعرض له جماعة من المتأخرين فسئل عنه الشيخ عز الدين إبن عبد السلام فأجازه واستدل له بما ورد عنه صلى الله عليه وسلم من قوله فى الصلاة وغيرها “وجهت وجهى” الخ ..وقوله: ” اللهم فالق الإصباح وجعل اليل سكنا والشمس والقمر حسبانا إقض عني الدين وأغننى من الفقر ….إلى أن قال- فى شرخ بديعية إبن حجة:ألإقتباس ثلاثة أقسام : مقبول ،ومباح، ومردود، {فلأول} ماكان فى الخطب والمواعظ والعهود .{والثانى} ماكان فى القول والرسائل والقصص {والثالث} على ضربين أحدهما مانسبه الله الى نفسه ، ونعوذ بالله ممن ينقله الى نفسه كما قيل عن أحد بنى مروان أنه وقع على مطالعة فيها شكاية عماله : {إن علينا إيابهم ثم علينا حسابهم } والآخر تضمين آية فى معنى هزل ونعوذ بالله من ذلك ، كقوله: أوحى إلى عشاقه طرفه هيهات هيهات لما توعدون ،وردفه ينطق من خلفه ،لمثل ذا فليعمل العاملون ،وهذاالقسم حسن جدا وبه أقول .
وكذلك يذ كر أيضا عن الإقتباس فى حاشية إعانة الطالبين الجزء الأول ص:١٨
وما ذكر إقتباس من القرآن ،وهو أن يضمن المتكلم كلامه شيأ من القرآن او الحديث، لا على أنه منه ،ولايضر فيه التغيير لفظا ومعنى لأن الإشارة فى القرآن للنعيم ،وهنا للتأليف

Kemudian yang penjelasan terahir makruh bagi pinpinan (Imam) mengkhususkan do’a dalam qunut. Dengan alasan karena adanya larangan mengkhususkan do’a untuk dirinya.

Referensi :
فتح المعين ص ١١٤
وكره لإمام تحصيص نفسه بدعاء أو دعاء القنوت للنهى عن تخصيص نفسه بالدعاء فيقول الإمام :إهدنا وما عطف عليه بلفظ الجمع وقضيته أن سائر الدعاء كذلك

Jawaban No.2 :
Dalam dlomir هما itu adalah menunjukkan dua yang artinya merujuk kalimat sebelumnya jika memang dua orang maka tentu benar.

Untuk lafadz itu maka lebih pas dibiarkan saja sebagimana adanya.
Kalau seperti itu berarti di mufrodkan. Sebab “lafadz hajjan, sa’yan dan dzanban” yang dimksudkan pada kandungan dalam ketiga kalimat tersebut adalah jenis. Yaitu jenis haji yang mabrur. Jenis sa’i yang masykur dan jenis dosa yang terampuni.

Jika yang dimksudkan dalam seuatu kalimat adalah jenisnya maka kalimat terkait tidak bisa dihukumi mufrod, Tasniyyah maupun jamak.

Jawaban No.3 :
Diterima dan tidaknya suatu do’a
seseorang bergantung pada sang Khaliq.

Jelasnya Allah tidak akan menerima terhadap do’a hamba yang tidak yakin dan hatinya adalah kosong (lupa) sebagaimana dijelaskan dalam hadits :

أدعوا الله وأنتم موقنون بالإجابة. واعلموا أن الله لايستجيب الدعاء من قلب غافل لاه. رواه الترمذى والحاكم

“Berdo’alah kepada Allah dengan keyakinan bahwa do’amu akan diterima (dikabulkan Allah). Dan ketahuilah bahwa Allah tidak akan mengabulkan do’a yang timbul dari hati yang hampa dan tidak sungguh-sungguh (main-main).

والله تعالى أعلم بالصواب

DOKUMEN KAJIAN 1 HARI 1 HADITS IKABA BAB SHALAT-MASJID : 128-210

Silahkan buka link berikut ini :

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/05/kajian-hadits-ikaba-128-133.html?m=1

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/05/kajian-hadits-ikaba-134-142.html

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/06/kajian-hadits-143-150.html?m=1

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/06/kajian-hadits-ikaba-151-160.html?m=1

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/07/kajian-hadits-ikaba-162-170.html?m=1

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/07/kajian-hadits-ikaba-171-180.html

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/07/kajian-hadits-ikaba-181-190.html

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/07/kajian-hadits-ikaba-190-199.html?m=1

http://kajiantarjuman.blogspot.com/2018/08/kajian-hadits-ikaba-200-210.html?m=1

M069. MAFAHIM : DALIL-DALIL TAWASSUL YANG DIPRAKTEKKAN KAUM MUSLIMIN

TERJEMAH KITAB MAFAHIM YAJIBU AN TUSHOHHAH

PAHAM-PAHAM YANG HARUS DILURUSKAN

Terjemah Kitab Mafahim Yajibu An Tushohhah karangan Assayyid Alhabib Muhammad bin Alawi Almaliky Alhasany

BAB I

Pembahasan Masalah

”AQIDAH”

”KESALAHAN PARAMETER KEKUFURAN DAN KESESATAN DI ZAMAN SEKARANG”

DALIL-DALIL TAWASSUL YANG DIPRAKTEKKAN KAUM MUSLIMIN

Allah swt. berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ

Wasilah adalah segala sesuatu yang dijadikan Allah swt. sebagai faktor untuk mendekatkan kepada Allah swt. dan sebagai media untuk mencapai kebutuhan. Parameter dalam bertawassul adalah bahwa yang dijadikan wasilah itu memiliki kedudukan dan kemuliaan di mata yang ditawassulkan.

Lafadz al-Wasilah dalam ayat di atas bersifat umum sebagaimana anda lihat. Lafadz ini mencakup tawassul dengan sosok-sosok mulia dari kalangan para Nabi dan sholihin baik di dunia maupun sesudah mati dan tawassul dengan melakukan amal shalih sesuai dengan ketentuannya. Tawassul dengan amal shalih ini dilakukan setelah amal ini dikerjakan.
Dalam hadits dan atsar yang akan anda dengar terdapat keterangan yang menjelaskan keumuman ayat di atas. Maka perhatikan dengan seksama agar anda bisa melihat bahwa tawassul dengan Nabi saw. sebelum wujudnya beliau dan sesudahnya di dunia, sesudah wafat dalam alam barzakh dan sesudah dibangkitkan di hari kiamat, terdapat di dalamnya.

TAWASSUL DENGAN NABI MUHAMMAD SAW. SEBELUM WUJUD DI DUNIA

Nabi Adam as. bertawassul dengan Nabi Muhammad saw.
Di dalam sebuah hadits terdapat keterangan bahwa Nabi Adam as. bertawassul dengan Nabi Muhammad saw.
Dalam al-Mustadrok, Imam al-Hakim berkata: Abu Sa’id Amr ibnu Muhammad al-‘Adlu menceritakan kepadaku, Abul Hasan Muhammad Ibnu Ishak Ibnu Ibrahim al-Handhori menceritakan kepadaku, Abul Harits Abdullah ibnu Muslim al-Fihri menceritakan kepadaku, Abdurrahman ibnu Zaid ibnu Aslam menceritakan kepadaku, dari ayahnya dari kakeknya dari Umar ra, ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: ”Ketika Adam melakukan kesalahan, ia berkata Ya Tuhanku, Aku mohon kepadaMu dengan haqqnya Muhammad agar Engkau mengampuniku.” Allah berkata; Wahai Adam bagaimana engkau mengenal Muhammad padahal Aku belum menciptakanya. “ Wahai Tuhanku, karena ketika Engkau menciptakanku dengan kekuatanMu dan Engkau tiupkan nyawa pada tubuhku dari roh-Mu, maka aku tengadahkan kepalaku lalu saya melihat di kaki-kaki ‘Arsy terdapat tulisan “Laa Ilaha illa Allahu Muhammadur Rasulullah”, maka saya yakin Engkau tidak menyandarkan namaMu kecuali nama makhluk yang paling Engkau cintai,” jawab Adam. “Benar kamu wahai Adam, Muhammad adalah makhluk yang paling Aku cintai. Berdo’alah kepadaKu dengan haqqnya Muhammad maka Aku ampuni kamu. Seandainya tanpa Muhammad, Aku tidak akan menciptakanmu,” lanjut Allah.

Imam al-Hakim meriwayatkan hadits di atas dalam kitab Al Mustadrok dan menilainya sebagai hadits shahih ( vol. 2 hal. 615 ). Al Hafidh As Suyuthi meriwayatkan dalam kitab Al Khashais An Nabawiyah dan mengategorikan sebagai hadits shahih. Imam Al Baihaqi meriwayatkanya dalam kitab Dalail Nubuwah, dan beliau tidak meriwayatkan hadits palsu sebagaimana telah ia jelaskan dalam pengantar kitabnya. Al Qasthalani dan Az Zurqani dalam Al Mawahib Al Laduniyah juga menilainya sebagai hadits shahih. vol. 1 hal. 62. As Subuki dalam kitabnya Syifaussaqaam juga menilainyasebagai hadits shahih. Al Hafidh Al Haitami berkata, “At Tabrani meriwayatkan hadits di atas dalam Al Ausath dan di dalam hadits tersebut terdapat rawi yang tidak saya kenal.” Majma’uzzawaid vol. 8 hal. 253.

Terdapat hadits dari jalur lain dari Ibnu ‘Abbas dengan redaksi: “Jika tidak ada Muhammad maka Aku tidak akan menciptakan Adam, surga dan neraka.” ..HR. Al-Hakim dalam Al Mustadrak dengan isnad yang menurutnya shahih. Syaikhul Islam Al Bulqini dalam Fatawinya juga menilai hadits ini shahih. Hadits ini juga dicantumkan oleh Syaikh Ibnul Jauzi dalam Al Wafaa pada bagian awal kitab dan dikutip oleh Ibnu Katsir dalam Al Bidayah vol. 1 hlm. 180.

Sebagian ulama tidak sepakat atas keshahihan hadits tersebut lalu mengomentari statusnya, menolaknya dan memvonisnya sebagai hadits palsu (maudlu’) seperti Adz Dzahabi dan pakar hadits lain. Sebagian menilainya sebagai hadits dlo’if dan sebagian lagi menganggapnya sebagai hadits munkar. Dari penjelasan ini, tampak bahwa para pakar hadits tidak satu suara dalam menilainya. Karena itu persoalan ini menjadi polemik antara yang pro dan kontra berdasarkan perbedaan mereka menyangkut status hadits. Ini adalah kajian dari aspek sanad dan eksistensi hadits. Adapun dari aspek makna, maka mari kita simak penjelasan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengenai hadits tawassul ini.

DOKUMEN-DOKUMEN TENTANG HADITS TAWASSUL ADAM AS

Dalam konteks ini Ibnu Taimiyyah menyebut dua hadits seraya berargumentasi dengan keduanya. Ia berkata, “Abu al-Faraj Ibnu al-Jauzi meriwayatkan dengan sanadnya sampai Maisarah. Maisarah berkata, “Saya bertanya, “Wahai Rasulullah, kapan engkau menjadi Nabi?” “Ketika Allah menciptakan bumi dan naik ke atas langit dan menyempurnakannya menjadi tujuh langit, dan menciptakan ‘arsy maka Allah menulis di atas kaki ( betis ) ‘arsy “Muhammad Rasulullah Khaatamul Anbiyaa’.” Dan Allah menciptakan sorga yang ditempati oleh Adam dan Hawwaa’. Lalu Dia menulis namaku pada pintu, daun, kubah dan kemah. Saat itu kondisi Adam berada antara ruh dan jasad. Ketika Allah menghidupkan Adam, ia memandang ‘arsy dan melihat namaku. Lalu Allah menginformasikan kepadanya bahwa Muhammad ( yang tercatat pada ‘arsy ) junjungan anakmu. Ketika Adam dan Hawwa’ terpedaya oleh syetan, keduanya bertaubat dan memohon syafa’at dengan namaku kepada-Nya.”

Abu Nu’aim Al-Hafidh meriwayatkan dalam kitab Dalaailu al-Nubuwwah dan melalui jalur Syaikh Abi al-Faraj. Menceritakan kepadaku Sulaiman ibn Ahmad, menceritakan kepadaku Ahmad ibn Rasyid, menceritakan kepadaku Ahmad ibn Sa’id al-Fihri, menceritakan kepadaku Abdullah ibn Ismail al-Madani dari Abdurrahman ibn Yazid ibn Aslam dari ayahnya dari ‘Umar ibn al-Khaththab, ia berkata : Rasulullah SAW bersabda: “Ketika Adam melakukan kesalahan, ia mendongakkan kepalanya. “Wahai Tuhanku, dengan hak Muhammad, mohon Engkau ampuni aku,” ujar Adam. Lalu Adam mendapat pertanyaan lewat wahyu, “Apa dan siapakah Muhammad?” “Ya Tuhanku, ketika Engkau menyempurnakan penciptaanku, aku mendongakkan kepalaku ke arah ‘arsy-Mu dan ternyata di sana tertera tulisan “Laa Ilaaha illa Allaah MuhammadunRasulullaah”. Jadi saya tahu bahwa Muhammad adalah makhluk Engkau yang paling mulia di sisi-Mu. Karena Engkau merangkai namanya dengan nama-Mu,” jawab Adam. “Betul,” jawab Allah, “Aku telah mengampunimu, dan Muhammad Nabi terakhir dari keturunanmu. Jika tanpa dia, Aku tidak akan menciptakanmu.”

Hadits ini menguatkan hadits sebelumnya, dan keduanya seperti tafsir atas beberapa hadits shahih. (Al-Fatawa, vol. II hlm. 150).
Pendapat saya, fakta ini menunjukkan bahwa hadits di atas layak dijadikan penguat dan legitimasi. Karena hadits maudlu’ atau bathil tidak bisa dijadikan penguat di mata para pakar hadits. Dan anda melihat sendiri bahwa Syaikh Ibnu Taimiyyah menjadikannya sebagai penguat atas penafsiran.

M061 : MAFAHIM : ANTARA SEBAIK-BAIK BID’AH DAN SEBURUK-BURUKNYA

TERJEMAH KITAB MAFAHIM YAJIBU AN TUSHOHHAH

PAHAM-PAHAM YANG HARUS DILURUSKAN

Terjemah Kitab Mafahim Yajibu An Tushohhah karangan Alhabib Muhammad bin Alwi Almaliky Alhasany

BAB I

Pembahasan Masalah

”AQIDAH”

”KESALAHAN PARAMETER KEKUFURAN DAN KESESATAN DI ZAMAN SEKARANG”

ANTARA SEBAIK-BAIK BID’AH DAN SEBURUK-BURUKNYA

Di antara mereka yang mengklaim memahami substansi permasalahan adalah orang-orang yang menilai diri mereka sebagai salaf shalih. Mereka bangkit mendakwahkan gerakan salafiyah dengan cara biadab dan tolol, fanatisme buta, akal-akal yang kosong, pemahaman-pemahaman yang dangkal dan tidak toleran dengan memerangi segala hal yang baru dan menolak setiap kreativitas yang berguna dengan anggapan bahwa hal itu adalah bid’ah dan semua bid’ah adalah sesat tanpa memilah klasifikasinya padahal spirit syariah Islam mengharuskan kita membedakan bermacam-macam bid’ah dan mengatakan bahwa: “Sebagian bid’ah ada yang baik dan sebagian ada yang buruk”.

Klasifikasi ini adalah tuntutan akal yang cemerlang dan pandangan yang dalam. Klasifikasi bid’ah ini adalah hasil kajian mendalam para sarjana ushul fiqh dari generasi klasik kaum muslimin seperti al-Imam al-‘Izz ibn Abdissalam, an-Nawawi, as-Suyuthi, al-Mahalli dan Ibnu Hajar. Hadits-hadits Nabi itu saling menafsirkan dan saling melengkapi. Maka diharuskan menilainya dengan penilaian yang utuh dan komprehensif serta harus menafsirkannya dengan menggunakan spirit dan persepsi syariah dan yang telah mendapat legitimasi dari para pakar.

Karena itu kita menemukan banyak hadits mulia dalam penafsirannya membutuhkan akal yang jernih, fikiran yang dalam, pemahaman yang relevan, dan emosi yang sensitif yang digali dari samudera syariah, yang bisa memperhatikan kondisi dan kebutuhan umat, dan mampu menyesuaikan kondisi dan kebutuhan tersebut dalam batasan kaidah-kaidah syari’at dan teks-teks al-Qur’an dan hadits yang mengikat. Salah satu contoh dari hadits-hadits di muka adalah hadits:

كُلَّ بِدْعَةٍ ضَلاَلَةٌ

“Setiap bid’ah itu sesat.”

Bid’ah dalam hadits ini harus ditafsirkan sebagai bid’ah sayyi’ah (bid’ah tercela) yang tidak termasuk dalam naungan dalil syar’i.

Penafsiran semacam ini terjadi pula dalam hadits lain seperti:

لاَ صَلاَةَ لِجَارِ الْمَسْجِدِ إِلاَّ فِى الْمَسْجِدِ

“Tidak ada sholatnya seseorang yang tinggal di dekat masjid kecuali dilakukan di masjid.”

Hadits ini meskipun menunjukkan pengkhususan akan tidak sahnya sholat tetangga masjid kecuali di masjid namun keumuman-keumuman hadits memberikan batasan bahwa sholat tersebut tidak sempurna bukan tidak sah, di samping masih adanya perbedaan dalam kalangan ulama.
Seperti hadits:

لاَ صَلاَةَ بِحَضْرَةِ الطَّعَامِ

“Tidak ada sholat di hadapan makanan”.

Para ulama menafsirkan bahwa sholat tersebut tidak sempurna.

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

“Tidak beriman salah satu dari kalian sehingga mencintai untuk saudaranya apa yang ia cintai untuk dirinya.”

واللهِ لا يُؤْمِن والله لا يؤمن والله لا يؤمن قيل: مَن يا رسول الله؟ قال:مَنْ لَمْ يَأْمَنْ جَارُهُ بَوَائِقَهُ

“Demi Allah, tidak beriman, demi Allah, tidak beriman, demi Allah, tidak beriman. Ditanyakan kepada beliau, “Siapakah wahai Rasulullah”. “Seseorang yang tetangganya merasa terganggu dengannya”.

Para ulama menafsirkan dengan tidak adanya iman yang sempurna.

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَتَّاتٌ….., لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ قَاطِعُ رَحِمٍ وعاق لوالديه

“Tidak akan masuk sorga orang yang suka mengadu domba…….tidak akan masuk sorga orang yang memutus hubungan kerabat dan yang durhaka kepada kedua orang tuanya.”

Para ulama menegaskan bahwa yang dimaksud tidak akan masuk surga ialah tidak akan masuk pertama kali atau tidak masuk surga jika menilai perbuatan tercela tersebut halal dilakukan. Walhasil, para ulama tidak memahami hadits di atas secara tekstual tapi menafsirkannya dengan bermacam-macam penafsiran yang sesuai.

Hadits di atas yang menjelaskan bid’ah termasuk dalam kategori ini. Keumuman-keumuman hadits dan keadaan-keadaan sahabat memberi kesimpulan bahwa bid’ah yang dimaksud adalah bid’ah tercela yang tidak berada dalam naungan prinsip umum. Dalam sebuah hadits dijelaskan:

مَنْ سَنَّ سُنَّةً حَسَنَةً فَعُمِلَ بِهَا كَانَ لَهُ أَجْرُهَا وَ أَجْر مَنْ عَمِلَ بِهَا إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

“Siapapun yang mengawali tradisi yang terpuji maka ia memperoleh pahala darinya dan dari pahala mereka yang mengamalkannya sampai hari kiamat.”

“Berpegang teguhlah dengan sunnahku dan sunnah para khulafaurrasyidin sesudah wafatku.”

Umar ibn Khaththab berkomentar mengenai sholat tarawih: “Sebaik-baik bid’ah adalah ini (sholat tarawih berjama’ah dalam satu masjid dengan seorang imam)”.