HADITS KE 186 : DIHARAMKAN ZAKAT BAGI BANI HASYIM DAN BANI AL-MUTHALIB

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 186

وَعَنْ جُبَيْرِ بْنِ مُطْعِمٍ رضي الله عنه قَالَ: ( مَشَيْتُ أَنَا وَعُثْمَانُ بْنُ عَفَّانَ رضي الله عنه إِلَى اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقُلْنَا: يَا رَسُولَ اَللَّهِ, أَعْطَيْتَ بَنِي اَلْمُطَّلِبِ مِنْ خُمُسِ خَيْبَرَ وَتَرَكْتَنَا, وَنَحْنُ وَهُمْ بِمَنْزِلَةٍ وَاحِدَةٍ, فَقَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم “إِنَّمَا بَنُو اَلْمُطَّلِبِ وَبَنُو هَاشِمٍ شَيْءٌ وَاحِدٌ” )  رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ

Jubair Ibnu Muth’im Radliyallaahu ‘anhu berkata: Aku dan Utsman Ibnu Affan pernah menghadap Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam, lalu kami bertanya: Wahai Rasulullah, baginda telah memberi seperlima dari hasil perang Khaibar kepada Banu al-Mutthalib dan baginda meninggalkan kami, padahal kami dan mereka adalah sederajat. Lalu Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya Banu al-Mutthalib dan Banu Hasyim adalah satu keluarga.” Riwayat Bukhari.

MAKNA HADIST

Ibn Hajar mengetengahkan satu hadis yang menjadi dalil bagi orang yang mengatakan bahawa Bani al-Mutalib haram menerima zakat kerana mereka adalah saudara Bani Hasyim; mereka dan Bani Hasyim adalah satu keluarga. Oleh kerana Itu Bani al-Mutalib sama dengan Bani Hasyim dalam bahagian dzawil qurba yang ada di dalam baitul mal, maka diharamkan zakat bagi Bani al-Mutalib seperti yang berlaku atas Bani Hasyim. Kesetiaan Bani al-Mutalib terhadap Bani Hasyim berlangsung secara berterusan sejak masa Jahiliah hingga masa Islam. Oleh itu, mereka berhak untuk duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan Bani Hasyim, meskipun terdapat keturunan yang berlainan nasab, seperti Bani Abd Syams dan Bani Naufal. Namun kesetiaan Bani Abd Syams dan Bani Naufal tidak berlangsung secara berterusan. Sedangkan orang yang mengatakan bahawa Bani al-Mutalib tidak dapat disamakan dengan Bani Hasyim dalam hal pengharaman zakat mengemukakan alasannya bahawa sesungguhnya pemberian Nabi (s.a.w) berupa bahagian dzawul qurba kepada mereka hanya dipandang sebagai penghormatan semata, bukan sebagai hak yang mesti mereka terima

FIQH HADIST

  1. Bani al-Mutalib sama dengan Bani Hasyim dalam bahagian dzawul
    qurba (kerabat Nabi (s.a.w).
  2. Diharamkan zakat bagi Bani Hasyim dan Bani al-Mutalib.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

P015. HUKUM ONANI DI BULAN PUASA

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Bagaimana konsekwensi bagi orang yang masturbasi di bulan Ramadhan?

JAWABAN :

Dalam kasus ini ada beberapa hal yang ahrus diperhatikan. Pertama adakah maksud atau sengaja ingin mengeluarkan air mani ataukah tidak. Kedua adakah persentuhan (an mubasyaratin) dalam proses keluarnya air mani itu atau tidak. Jika memang seorang yang sedang berpuasa tidak bisa menahan diri dan ingin merasakan nikmatnya beronani dengan cara tertentu (mengosok/meremas kelamin, atau menonton gambar porno atau sengaja ngelonjor –ngelamun jorok) sehingga hal ini akan merangsang dan menyebabkan keluar mani maka hal itu dapat membatalkan puasa. Demikian keterangan dalam Nihayatuz Zain karya Syaikh Nawawi:

(واستمناء) أى طلب خروج المني وهو مبطل للصوم مطلقا سواء كان بيده أو بيد حليلته أو غيرهما بحائل أولا بشهوة أولا 

Namun jika tidak ada niat mengeluarkan air mani, tetapi keluar karena adanya persentuhan atau ‘kontak langsung antara kulit sebagai indera perasa dengan suatu barang. Semisal mencium, menggenggam tangan atau alat kelamin menempel pada sesuatu hingga kelar air mani, maka hal itu membatalkan puasa.  Akan tetapi jika proses keluarnya air mani itu terjadi dengan sendirinya, tanpa ada keinginan dan tanpa ada proses an mubasyaratin persentuhan langsung, seperti ketika keluar mani sebab bermimpi atau tiba-tiba terlihat pemandangan seronok maka hal ini tidak membatalkan puasa. Namun demikian, di bulan puasa yang merupakan ruang melatih diri mengekang hawa nafsu, hendaklah lebih berhati-hati. Ingatlah hadits Rasulullah saw tentang mereka yang berpuasa tetapi tidak mendapatkan apapun kecuali lapar dan dahaga, karena sesungguhnya mereka tidak melakukan puasa kecuali tidak makan dan minum. 

Berdosa orang yang sengaja membatalkan puasa ramadlan (tanpa udzur) dan dia wajib qodlo’ puasa yang ditinggalkan, tetapi tidak usah membayar fidyah. Berbeda jika membatalkan puasa dengan jimak maka wajib qodlo’ dan bayar kafarot. Lihat Syarah muhaddzab juz 1 hal 331 :


ومن أفطر في رمضان بغير جماع من غير عذر وجب عليه القضاء لقوله صلى الله عليه وسلم: “من استقاء فعليه القضاء1” ولأن الله تعالى أوجب القضاء على المريض والمسافر مع وجود العذر فلأن يجب مع عدم العذر أولى ويجب عليه إمساك بقية النهار لأنه أفطر بغير عذر فلزمه إمساك بقية النهار ولا تجب عليه الكفارة لأن الأصل عدم الكفارة إلا فيما ورد به الشرع وقد ورد الشرع بإيجاب الكفارة في الجماعوما سواه ليس في معناه لأن الجماع أغلظ ولهذا يجب به الحد في ملك الغير ولا يجب فيما سواه فبقي على الأصل وإن بلغ ذلك السلطان عذره لأنه محرم ليس فيه حد ولا كفارة فثبت فيه التعزيز كالمباشرة فيما دون الفرج من الأجنب
 

  • kitab roudhoh (2/370) :

  • فَرْعٌ . فِي أَحْكَامِ الْفِطْرِ . كُلُّ مَنْ تَرَكَ النِّيَّةَ الْوَاجِبَةَ عَمْدًا أَوْ سَهْوًا ، فَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ . وَكَذَا كُلُّ مَنْ أَفْطَرَ
     
    Makan dan minum dengan sengaja maka ia wajib Qadha’ dan bayar Kaffarat menurut kami ( Hanafiyyah) Dan menurut Imam Syafi’i hanya wajib Qadha saja .
    المبسوط ج 3 74قال : وكذلك إن أكل أو شرب متعمدا فعليه القضاء والكفارة عندنا وعند الشافعي رحمه الله تعالى لا كفارة عليه
     
  • taqrirot sadidah :
    التقريرات السديدة
    ما يلزم فيه القضاء دون الفدية كالمغمى عليه وناسي النية والمتعدي بفطره بغير جماع.
    فلا كفارة على من افسده بغير جماع كأكل او استمناء ومثل ذلك ما لو أفسده بجماع مع غيره فلا كفارة عليه سواء تقدم ذلك الغير على الجماع أو قارنه . . . كاشفة السجا
     
    Tidak wajib membayar kifarat bagi orang yang merusak puasa dengan selain jima’ seperti makan, istimna’. Demikian juga orang yang merusak puasa dengan jima beserta lainnya. Maka tidak wajib kifarot. Baik yang selain jima itu mendahului jima ato bersamaan. Wallohu a’lam.
  • DOSA BAGI ORANG YANG MENINGGALKAN PUASA DENGAN SENGAJA.
  • Abu Hurairah r.a. juga pernah meriwayatkan hadis Nabi saw., beliau bersabda,

مَنْ أَفْطَرَ يَوْمًا مِنْ رَمَضَانَ مِنْ غَيْرِ رُخْصَةٍ رَخَّصَهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَمْ يَقْضِ عَنْهُ صِيَامُ الدَّهْرِ رواه احمد

Siapa yang berbuka/tidak puasa satu hari dari bulan Ramadhan tanpa adanya rukhsah yang telah ditetapkan oleh Allah swt., maka puasanya selama setahun tidak dapat menggantikannya. (H.R. Ahmad)

Imam Ibnu Hajar Al-Haitami di dalam kitabnya Az-Zawajir Aniqtirafil Kabair pun juga mengatergorikannya sebagai dosa besar. Beliau berkata,

الْكَبِيرَةُ الْأَرْبَعُونَ وَالْحَادِيَةُ وَالْأَرْبَعُونَ بَعْدَ الْمِائَةِ: تَرْكُ صَوْمِ يَوْمٍ مِنْ أَيَّامِ رَمَضَانَ، وَالْإِفْطَارُ فِيهِ بِجِمَاعٍ أَوْ غَيْرِهِ بِغَيْرِ عُذْرٍ مِنْ نَحْوِ مَرَضٍ أَوْ سَفَرٍ

Dosa besar yang ke 40 dan 41 dari 100 adalah meninggalkan puasa satu hari di bulan Ramadhan dan tidak berpuasa di bulan Ramadhan sebab jima’ atau sebab lainnya dengan tanpa adanya udzur, seperti sakit atau berpergian.

Wallahu a’lamu bisshowab..

HADITS KE 184 : TIGA HAL YANG BOLEH MEMINTA-MINTA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 184

وَعَنْ قَبِيصَةَ بْنِ مُخَارِقٍ اَلْهِلَالِيِّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِنَّ اَلْمَسْأَلَةَ لَا تَحِلُّ إِلَّا لِأَحَدِ ثَلَاثَةٍ: رَجُلٌ تَحَمَّلَ حَمَالَةً, فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَهَا, ثُمَّ يُمْسِكَ، وَرَجُلٌ أَصَابَتْهُ جَائِحَةٌ, اِجْتَاحَتْ مَالَهُ, فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ, وَرَجُلٌ أَصَابَتْهُ فَاقَةٌ حَتَّى يَقُومَ ثَلَاثَةٌ مِنْ ذَوِي الْحِجَى مِنْ قَومِهِ: لَقَدْ أَصَابَتْ فُلَانًا فَاقَةٌ; فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ, فَمَا سِوَاهُنَّ مِنَ اَلْمَسْأَلَةِ يَا قَبِيصَةُ سُحْتٌ يَأْكُلُهَا صَاحِبُهَا ( سُحْتًا )  رَوَاهُ مُسْلِمٌ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَابْنُ خُزَيْمَةَ, وَابْنُ حِبَّانَ 

Dari Qobishoh Ibnu Mukhoriq al-Hilaly Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya meminta-minta tidak dihalalkan kecuali bagi salah seorang di antara tiga macam, yakni orang yang menanggung hutang orang lain, ia boleh meminta-minta sampai ia melunasinya, kemudian ia berhenti; orang yang tertimpa musibah yang menghabiskan hartanya, ia boleh meminta-minta sampai ia mendapatkan sandaran hidup; dan orang yang ditimpa kesengsaraan hidup sehingga tiga orang dari kaumnya yang mengetahuinya menyatakan: “Si fulan ditimpa kesengsaraan hidup.” ia boleh meminta-minta sampai mendapatkan sandaran hidup. Meminta-minta selain tiga hal itu, wahai Qobishoh, adalah haram dan orang yang memakannya adalah memakan yang haram.” Riwayat Muslim, Abu Dawud, Ibnu Khuzaimah, dan Ibnu Hibban.

MAKNA HADIST

Meminta sesuatu kepada orang lain merupakan perbuatan hina dan rendah diri, kecuali apabila dalam keadaan mendesak. Ini kerana perbuatan meminta-minta itu sama dengan menconteng muka sendiri dan membuat diri seseorang dianggap remeh. Perbuatan meminta-minta tidak halal dilakukan kecuali oleh salah seorang daripada ketiga golongan berikut: Pertama, seorang lelaki yang mendamaikan pihak-pihak yang bersengketa hingga dia menanggung hutang, atau dia mendamaikan masalah pembunuhan hingga dia terpaksa menanggung diyat. Maka dia dibolehkan meminta kepada orang kaya sebahagian daripada zakat mereka, meskipun pada kenyataannya dia sendiri adalah orang kaya, tetapi dia tidak dibebani untuk melangsaikan tanggungan tersebut daripada hartanya sendiri. Kedua, orang yang hartanya ditimpa malapetaka, baik yang datang dari langit ataupun dari bumi. Maka dia dibolehkan meminta-minta hingga mendapatkan kembali pegangan hidupnya. Tetapi sesudah keadaannya bertambah baik, maka dia diharamkan meminta-minta. Ketiga, seorang lelaki yang sangat memerlukan bantuan dan disaksikan oleh beberapa orang yang berakal dari kalangan kaumnya, bahawa keadaannya benar-benar sangat dha’if. Maka dihalalkan pula baginya meminta-minta, apabila pada mulanya dia adalah orang kaya, lalu jatuh miskin. Adapun seseorang yang keadaannya belum pernah dikenali sebagai orang kaya sejak semula, maka dihalalkan baginya meminta-minta, sekalipun tanpa memakai wujud saksi

FIQH HADIST

  1. Anjuran untuk berakhlak mulia.
  2. Haram meminta-minta kepada orang lain kecuali apabila dalam terpaksa.
  3. Batasan tentang jumlah pemberian yang diberikan kepada seseorang
    daripada harta zakat, iaitu sebatas apa yang dapat mencukupi keperluan
    si penerimanya. Standarnya berbeda-beda antara satu orang dengan orang
    lain dan ini mesti disesuaikan dengan keperluan mereka masing-masing.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 185 : KENAPA ZAKAT DIHARAMKAN KEPADA NABI MUHAMMAD DAN KELUARGANYA?

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 185

وَعَنْ عَبْدِ اَلْمُطَّلِبِ بْنِ رَبِيعَةَ بْنِ اَلْحَارِثِ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِنَّ اَلصَّدَقَةَ لَا تَنْبَغِي لِآلِ مُحَمَّدٍ, إِنَّمَا هِيَ أَوْسَاخُ اَلنَّاسِ ) وَفِي رِوَايَةٍ: ( وَإِنَّهَا لَا تَحِلُّ لِمُحَمَّدٍ وَلَا آلِ مُحَمَّدٍ )  رَوَاهُ مُسْلِمٌ 

Dari Abdul Muttholib Ibnu Rabi’ah Ibnu Harits bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya zakat itu tidak patut bagi keluarga Muhammad, karena ia sebenarnya adalah kotoran manusia.” Dan menurut suatu riwayat: “Sesungguhnya ia tidak halal bagi Muhammad dan keluarga Muhammad.” Riwayat Muslim.

MAKNA HADIST

Allah (s.w.t) memuliakan Nabi (s.a.w) dan demikian pula keluarganya sebagai penghormatan bagi mereka di atas pertalian kekerabatan mereka dengan Nabi (s.a.w). Oleh itu, Allah melarang mereka daripada menerima zakat yang merupakan kotoran harta manusia. Kedudukan mereka tidak patut menjadi penadah bagi saki aki kotoran tersebut dan sebagai gantinya Allah memuliakan mereka dengan mengkhususkan seperlima dari seperlima (empat peratus) bahagian ghanimah untuk menjamin dan membuat mereka hidup berkemampuan. Pengharaman zakat ke atas Nabi (s.a.w) telah pun disepakati oleh seluruh ulama. Tetapi bagi keluarga baginda, menurut satu pendapat, zakat diharamkan ke atas mereka secara mutlak, sama ada mereka masih mendapat bahagian dari khumus al- khumus ataupun tidak. Namun menurut pendapat yang lain, apabila mereka tidak mendapat bahagian dari khumus al-khumus, maka zakat dihalalkan ke atas mereka apabila keadaan mereka miskin dan memerlukannya. Akan tetapi, makna zahir kebanyakan hadis yang membincangkan masalah ini telah mengharamkannya dan ini hanya semata-mata berkaitan sedekah wajib atau zakat. Adapun sedekah sunat, maka ia diharamkan ke atas Nabi (s.a.w) menurut kesepakatan semua ulama, namun dihalalkan bagi keluarganya. Sungguhpun demikian, ada segolongan ulama yang memilih tetap mengharamkannya bagi keluarga Nabi (s.a.w) berdasarkan keumuman dalil-dalilnya dan adanya ‘illat hukum, kerana sedekah pun termasuk kotoran harta manusia. Apa yang dimaksudkan dengan keluarga Nabi (s.a.w) adalah kaum kerabatnya, iaitu Bani Hasyim dan Bani al-Mutalib, menurut mazhab al-Syafi’i. Menurut mazhab Maliki dan mazhab Hanbali, keluarga baginda adalah Bani Hasyim sahaja. Sedangkan menurut pendapat mazhab Hanafi, mereka terdiri daripada lima puak yang berakar daripada Bani Hasyim, iaitu keluarga Ali, keluarga al-Abbas, keluarga Ja’far, keluarga ‘Uqail, dan keluarga al-Harits. Tafsiran mazhab Hanafi terhadap maksud keluarga ini cenderung lebih sempit

FIQH HADIST

Zakat diharamkan ke atas Nabi (s.a.w) dan keluarganya. ‘Illat ia diharamkan ialah
menghormati Nabi (s.a.w) dan keluarganya serta untuk membersihkan mereka
daripada kotoran manusiaWallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 184 : BOLEHNYA MEMINTA-MINTA APABILA DALAM KEADAAN TERPAKSA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 184

وَعَنْ قَبِيصَةَ بْنِ مُخَارِقٍ اَلْهِلَالِيِّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِنَّ اَلْمَسْأَلَةَ لَا تَحِلُّ إِلَّا لِأَحَدِ ثَلَاثَةٍ: رَجُلٌ تَحَمَّلَ حَمَالَةً, فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَهَا, ثُمَّ يُمْسِكَ، وَرَجُلٌ أَصَابَتْهُ جَائِحَةٌ, اِجْتَاحَتْ مَالَهُ, فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ, وَرَجُلٌ أَصَابَتْهُ فَاقَةٌ حَتَّى يَقُومَ ثَلَاثَةٌ مِنْ ذَوِي الْحِجَى مِنْ قَومِهِ: لَقَدْ أَصَابَتْ فُلَانًا فَاقَةٌ; فَحَلَّتْ لَهُ اَلْمَسْأَلَةُ حَتَّى يُصِيبَ قِوَامًا مِنْ عَيْشٍ, فَمَا سِوَاهُنَّ مِنَ اَلْمَسْأَلَةِ يَا قَبِيصَةُ سُحْتٌ يَأْكُلُهَا صَاحِبُهَا ( سُحْتًا )  رَوَاهُ مُسْلِمٌ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَابْنُ خُزَيْمَةَ, وَابْنُ حِبَّانَ 

Dari Qobishoh Ibnu Mukhoriq al-Hilaly Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya meminta-minta tidak dihalalkan kecuali bagi salah seorang di antara tiga macam, yakni orang yang menanggung hutang orang lain, ia boleh meminta-minta sampai ia melunasinya, kemudian ia berhenti; orang yang tertimpa musibah yang menghabiskan hartanya, ia boleh meminta-minta sampai ia mendapatkan sandaran hidup; dan orang yang ditimpa kesengsaraan hidup sehingga tiga orang dari kaumnya yang mengetahuinya menyatakan: “Si fulan ditimpa kesengsaraan hidup.” ia boleh meminta-minta sampai mendapatkan sandaran hidup. Meminta-minta selain tiga hal itu, wahai Qobishoh, adalah haram dan orang yang memakannya adalah memakan yang haram.” Riwayat Muslim, Abu Dawud, Ibnu Khuzaimah, dan Ibnu Hibban.

MAKNA HADIST

Meminta sesuatu kepada orang lain merupakan perbuatan hina dan rendah diri, kecuali apabila dalam keadaan mendesak. Ini kerana perbuatan meminta-minta itu sama dengan menconteng muka sendiri dan membuat diri seseorang dianggap remeh. Perbuatan meminta-minta tidak halal dilakukan kecuali oleh salah seorang daripada ketiga golongan berikut: Pertama, seorang lelaki yang mendamaikan pihak-pihak yang bersengketa hingga dia menanggung hutang, atau dia mendamaikan masalah pembunuhan hingga dia terpaksa menanggung diyat. Maka dia dibolehkan meminta kepada orang kaya sebahagian daripada zakat mereka, meskipun pada kenyataannya dia sendiri adalah orang kaya, tetapi dia tidak dibebani untuk melangsaikan tanggungan tersebut daripada hartanya sendiri. Kedua, orang yang hartanya ditimpa malapetaka, baik yang datang dari langit ataupun dari bumi. Maka dia dibolehkan meminta-minta hingga mendapatkan kembali pegangan hidupnya. Tetapi sesudah keadaannya bertambah baik, maka dia diharamkan meminta-minta. Ketiga, seorang lelaki yang sangat memerlukan bantuan dan disaksikan oleh beberapa orang yang berakal dari kalangan kaumnya, bahawa keadaannya benar-benar sangat dha’if. Maka dihalalkan pula baginya meminta-minta, apabila pada mulanya dia adalah orang kaya, lalu jatuh miskin. Adapun seseorang yang keadaannya belum pernah dikenali sebagai orang kaya sejak semula, maka dihalalkan baginya meminta-minta, sekalipun tanpa memakai wujud saksi

FIQH HADIST

  1. Anjuran untuk berakhlak mulia.
  2. Haram meminta-minta kepada orang lain kecuali apabila dalam terpaksa.
  3. Batasan tentang jumlah pemberian yang diberikan kepada seseorang
    dari harta zakat, yaitu sebatas apa yang dapat mencukupi keperluan
    si penerimanya. Standardnya berbeda-beda antara satu orang dengan orang
    lain dan ini mesti disesuaikan dengan keperluan mereka masing-masing.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 183 : LARANGAN MENERIMA ZAKAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 183

وَعَنْ عُبَيْدِ اَللَّهِ بْنِ عَدِيِّ بْنِ اَلْخِيَارِ; ( أَنَّ رَجُلَيْنِ حَدَّثَاهُ أَنَّهُمَا أَتَيَا رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَسْأَلَانِهِ مِنَ اَلصَّدَقَةِ، فَقَلَّبَ فِيهِمَا اَلْبَصَرَ, فَرَآهُمَا جَلْدَيْنِ, فَقَالَ: “إِنْ شِئْتُمَا, وَلَا حَظَّ فِيهَا لِغَنِيٍّ, وَلَا لِقَوِيٍّ مُكْتَسِبٍ” )  رَوَاهُ أَحْمَدُ وَقَوَّاهُ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَالنَّسَائِيُّ

Dari Ubaidillah Ibnu Adiy Ibnu al-Khiyar Radliyallaahu ‘anhu bahwa dua orang menceritakan kepadanya bahwa mereka telah menghadap Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam untuk meminta zakat pada beliau. Lalu beliau memandangi mereka, maka beliau mengerti bahwa mereka masih kuat. Lalu beliau bersabda: “Jika kalian mau, aku beri kalian zakat, namun tidak ada bagian zakat bagi orang kaya dan kuat bekerja.” Riwayat Ahmad dan dikuatkan oleh Abu Dawud dan Nasa’i.

MAKNA HADIST

Orang kaya yang haram menerima zakat ada dua jenis: Pertama, orang kaya hakiki, Yaitu orang yang memiliki banyak harta. Kedua, orang kaya maknawi, Yaitu orang yang kuat lagi memiliki usaha. Dengan berusaha, dia dikategorikan sebagai orang kaya. Orang yang jenis kedua ini pun turut diharamkan menerima zakat, seperti mana yang telah diltegaskan oleh hadis di atas.

FIQH HADIST

  1. Orang yang tidak mempunyai harta berhak menerima zakat.
  2. Zakat haram diberikan kepada dua golongan yang dinilai berkemampuan.
  3. Hanya memiliki kekuatan (kesehatan) bukanlah faktor yang mengharamkannya menerima zakat, melainkan harus dipenuhi oleh syarat lain, yaitu mampu mencari penghidupan.
  4. Orang yang mempunyai usaha dan dapat mencukupi keperluannya tidak
    boleh menerima zakat, karena kedudukannya sama dengan orang yang banyak memiliki harta.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 182 : YANG BERHAK MENERIMA ZAKAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PEMBAGIAN SODAQOH

HADITS KE 182

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ اَلْخُدْرِيِّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( لَا تَحِلُّ اَلصَّدَقَةُ لِغَنِيٍّ إِلَّا لِخَمْسَةٍ: لِعَامِلٍ عَلَيْهَا, أَوْ رَجُلٍ اِشْتَرَاهَا بِمَالِهِ, أَوْ غَارِمٍ, أَوْ غَازٍ فِي سَبِيلِ اَللَّهِ, أَوْ مِسْكِينٍ تُصُدِّقَ عَلَيْهِ مِنْهَا, فَأَهْدَى مِنْهَا لِغَنِيٍّ )  رَوَاهُ أَحْمَدُ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَابْنُ مَاجَهْ, وَصَحَّحَهُ اَلْحَاكِمُ, وَأُعِلَّ بِالْإِرْسَالِ

Dari Abu Said Al-Khudry Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Zakat itu tidak halal diberikan kepada orang kaya kecuali lima macam, yaitu: Panitia zakat, atau orang yang membelinya dengan hartanya, atau orang yang berhutang, atau orang yang berperang di jalan Allah, atau orang miskin yang menerima zakat kemudian memberikannya pada orang kaya.” Riwayat Ahmad, Abu Dawud, dan Ibnu Majah. Hadits shahih menurut Hakim, namun ia juga menilainya cacat karena mursal.

MAKNA HADIST

Nabi (s.a.w) melarang daripada memberikan zakat kepada orang kaya dan menjelaskan bahawa memberikan zakat kepada orang kaya hukumnya haram. Apa yang dimaksudkan dengan istilah “sedekah” dalam hadis ini ialah zakat harta benda. Adapun sedekah sunat, jika diberikan kepada orang kaya tentu itu sudah dianggap sah dan pemberinya tetap memperoleh pahala dari apa yang telah diniatkannya. Apa yang dimaksudkan dengan istilah al-Ghaniyy ialah orang yang memiliki harta dalam batasan wajib mengeluarkan zakat. Rasulullah (s.a.w) bersabda: امرت ان آخذها من اغنيائكم وأردها في فقرائكم “Aku telah diperintahkan untuk mengutip zakat dari orang kaya di antara kamu dan mengagihkannya kepada kaum fakir miskin di antara kamu.” Dari hadis ini dapat disimpulkan bahawa lawan kata “orang kaya yang wajib berzakat” ialah “orang miskin yang berhak menerimanya”. Akan tetapi, Nabi (s.a.w) mengecualikan hukum haram ini ke atas lima golongan, meskipun mereka adalah orang kaya, tetapi mereka boleh menerimanya secara halal. Mereka adalah amil zakat, orang yang berhutang, orang yang sedang berjihad di jalan Allah, orang kaya yang memperoleh hadiah daripada orang miskin yang telah menerima zakat, atau orang kaya yang membeli zakat daripada orang miskin kerana zakat tersebut telah menjadi miliknya.

FIQH HADIST

  1. Haram memberikan zakat kepada orang kaya.
  2. Anjuran untuk mendamaikan pihak-pihak yang bersengketa.
  3. Orang miskin boleh memberikan hadiah kepada orang kaya.
  4. Boleh menjual zakat dan membelinya daripada tangan si penerima, kerana
    zakat itu telah menjadi milik si penerima, hingga sifatnya berubah dan
    lenyaplah nama zakat daripada barang tersebut.
  5. Orang kaya boleh menerima hadiah dari orang miskin.
  6. Dianjurkan menghimpun zakat dari para pemilik harta.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 181 : BOLEHNYA MEMINTA-MINTA KEPADA PENGUASA KARENA ADANYA HAJAD YANG PENTING

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 181

وَعَنْ سَمُرَةَ بْنِ جُنْدُبٍ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اَلْمَسْأَلَةُ كَدٌّ يَكُدُّ بِهَا اَلرَّجُلُ وَجْهَهُ, إِلَّا أَنْ يَسْأَلَ اَلرَّجُلُ سُلْطَانًا, أَوْ فِي أَمْرٍ لَا بُدَّ مِنْهُ )  رَوَاهُ اَلتِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ 

Dari Samurah Ibnu Jundab Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Meminta-minta adalah cakaran seseorang terhadap mukanya sendiri, kecuali meminta kepada penguasa atau karena suatu hal yang amat perlu.” Hadits shahih riwayat Tirmidzi.  

MAKNA HADIST

Nabi (s.a.w) menetapkan bahawa perbuatan meminta-minta kepada orang lain tanpa keperluan yang mendesak merupakan perbuatan tercela, kerana akibat perbuatan itu akan menyebabkan pelakunya menanggung kehinaan meminta- minta dan keburukan mengharap supaya diperkenankan permintaannya itu. Akan tetapi, baginda mengecualikan dua perkara dalam masalah ini: Pertama, seseorang meminta kepada sultan supaya mendapat bahagiannya daripada harta baitul mal kerana dia mempunyai hak di dalamnya. Di samping itu, meminta sesuatu kepada sultan tidak ada salahnya, kerana sultan adalah orang yang dipercayai untuk memikul amanah umat di samping sebagai wakil rakyat, sehingga tidak ada salahnya jika seseorang meminta haknya kepada wakilnya. Kedua, seseorang yang meminta suatu perkara, sedangkan perkara tersebut tidak akan dapat diwujudkan kecuali dengan cara meminta-minta kerana keadaan darurat, misalnya kemiskinan yang amat sangat atau memerlukan bantuan darah atau hutang yang tidak mampu dia langsaikan

FIQH HADIST

  1. Barang siapa yang menginginkan wajahnya kelak di hari kiamat tidak
    didapati Suatu noda, maka hendaklah dia memelihara dirinya daripada
    perbuatan meminta-minta.
  2. Meminta kepada sultan tidak dianggap berdosa, kerana meminta kepada
    sultan sama halnya dengan meminta sebagian dari hak si peminta
    yang ada di baitul mal.
  3. Tidak dianggap dosa meminta sesuatu karena darurat dan tidak ada jalan
    lain kecuali dengan cara meminta, misalnya seseorang yang dibelenggu
    oleh hutang akibat mendamaikan pihak-pihak yang bersengketa, seseorang
    yang jatuh miskin, atau seseorang yang hartanya habis dilanda musibah.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KR 180 : ANJURAN MENJAGA KEHORMATAN DENGAN TIDAK MEMINTA-MINTA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 180

وَعَنِ اَلزُّبَيْرِ بْنِ اَلْعَوَّامِ رضي الله عنه عَنِ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( لَأَنْ يَأْخُذَ أَحَدُكُمْ حَبْلَهُ, فَيَأْتِي بِحُزْمَةِ اَلْحَطَبِ عَلَى ظَهْرِهِ, فَيَبِيعَهَا, فَيَكُفَّ اَللَّهُ بِهَا وَجْهَهُ, خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَسْأَلَ اَلنَّاسَ أَعْطَوهُ أَوْ مَنَعُوهُ )  رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ

Dari Zubair Ibnu al-‘Awwam Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Seorang di antara kamu yang mengambil talinya, lalu datang dengan seonggok kayu di atas punggungnya, kemudian menjualnya dan dengan hasil itu ia menjaga kehormatannya adalah lebih baik daripada ia meminta-minta orang yang terkadang mereka memberinya atau menolaknya.” Riwayat Bukhari.  

MAKNA HADIST

Rasulullah (s.a.w) menganjurkan untuk bekerja dan berusaha serta makan dari hasil titik peluh sendiri. Baginda menjelaskan keutamaan seorang lelaki yang mengambil seutas tali serta kapaknya, lalu pergi ke bukit mencari kayu bakar. Setelah kayu-kayu berhasil dia kumpulkan, dia kemudian memikulnya dan turun dari bukit untuk menjual kayu yang diperolehinya itu. Harga yang dia terima itu lalu dia nafkahkan untuk dirinya sendiri dan anak-anaknya. Orang yang berbuat demikian lebih baik daripada dia mendatangi orang kaya untuk meminta sedikit harta orang kaya itu, sama dia mahu memberi, menolak, atau mengusirnya dengan cara halus. Seorang lelaki yang melakukan pekerjaan berat untuk membiayai hidupnya dan mencari sumber-sumber rezeki lebih disukai oleh Allah dan lebih berguna bagi masyarakat dan umat, daripada dia hidup namun malah menjadi bebanan kepada orang lain dan masyarakatnya serta menjadi anggota masyarakat yang lemah dan tidak berdaya. Orang mukmin yang kuat lebih baik daripada orang mukmin yang lemah. Orang yang rajin dan berakal cerdas lebih baik daripada orang yang malas dan beku akal fikirannya

FIQH HADIST

  1. Anjuran untuk memelihara kehormatan diri dan membersihkan diri
    dari perbuatan meminta-minta, kerana orang yang meminta-minta itu hina, lebih-lebih lagi apabila ditolak permintaannya, di samping orang
    yang dimintainya akan dibuat sibuk apabila dia perlu memberi setiap orang
    yang meminta-minta kepadanya.
  2. Anjuran untuk berusaha, sekalipun dengan mengumpulkan kayu bakar,
    kerana mengumpulkan kayu, lalu menjual hasilnya untuk menampung
    penghidupannya lebih baik daripada meminta-minta kepada orang lain.
  3. Menjelaskan bahwa Islam itu agama yang mulia dan peringatan terhadap
    para pemeluknya agar tidak melakukan perbuatan yang hina.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

رابطة خرجي معهد منبع العلوم بتابتا

%d blogger menyukai ini: