HADITS KE 175 : MENDAHULUKAN SEDEKAH KEPADA KERABAT DEKAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 175

وَعَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( ” تَصَدَّقُوا ” فَقَالَ رَجُلٌ: يَا رَسُولَ اَللَّهِ, عِنْدِي دِينَارٌ? قَالَ: ” تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى نَفْسِكَ ” قَالَ: عِنْدِي آخَرُ, قَالَ: ” تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى وَلَدِكَ ” قَالَ: عِنْدِي آخَرُ, قَالَ: ” تَصَدَّقْ بِهِ عَلَى خَادِمِكَ ” قَالَ: عِنْدِي آخَرُ, قَالَ: ” أَنْتَ أَبْصَرُ “. )  رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيُّ, وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّانَ وَالْحَاكِمُ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Bersedekahlah.” Lalu seorang laki-laki berkata: Wahai Rasulullah, aku mempunyai satu dinar? Beliau bersabda: “Bersedekahlah pada dirimu sendiri.” Orang itu berkata: Aku mempunyai yang lain. Beliau bersabda: “Sedekahkan untuk anakmu.” Orang itu berkata: Aku masih mempunyai yang lain. Beliau bersabda: “Sedekahkan untuk istrimu.” Orang itu berkata: Aku masih punya yang lain. Beliau bersabda: “Sedekahkan untuk pembantumu.” Orang itu berkata lagi: Aku masih mempunyai yang lain. Beliau bersabda: “Kamu lebih mengetahui penggunaannya.” Riwayat Abu Dawud dan Nasa’i dan dinilai shahih oleh Ibnu Hibban dan Hakim.  

MAKNA HADIAS

Nabi (s.a.w) menganjurkan umatnya untuk bersedekah, sehingga baginda bersabda: “Bersedekahlah kamu!” Oleh kerana menginfakkan harta itu harus dimulakan dengan yang lebih penting secara berurutan, iaitu diberikan kepada kerabat yang paling dekat terlebih dahulu, kemudian menyusul kerabat yang jauh, maka ada seorang lelaki bertanya mengenai urutan tersebut seraya berkata: “Aku memiliki satu dinar.” Lalu Rasulullah (s.a.w) memberinya petunjuk supaya dia memulakannya dengan dirinya sendiri, kerana menafkahi diri sendiri merupakan sedekah. Kemudian lelaki itu bertanya lagi tentang orang yang berhak diberi sedekah sesudahnya, dan Nabi (s.a.w) memberinya petunjuk agar dia menyedekahkannya untuk anaknya yang masih kecil atau yang belum mampu berusaha. Ini berlaku apabila dia tidak mempunyai isteri. Jika mempunyai isteri, maka nafkah didahulukan untuk isterinya, kemudian barulah anaknya. Sesudah itu lelaki tersebut bertanya tentang orang selanjutnya berhak menerima sedekah, maka Nabi (s.a.w) menyuruhnya memberi nafkah kepada pembantunya. Ini mencakup hamba sahaya dan orang lain dari kalangan orang yang dia jamin nafkahnya. Kemudian Nabi (s.a.w) memberinya petunjuk agar memberikan nafkahnya kepada sesiapa sahaja yang dia kehendaki

FIQH HADIST

  1. Dianjurkan menyedekahkan lebihan harta setelah keperluan diri sendiri
    mencukupi, begitu juga keperluan orang yang dijamin penghidupannya
    oleh orang yang berkenaan.
  2. Hendaklah memulai pemberian sedekah kepada orang yang paling
    dekat hubungan kekeluargaan, setelah itu baru kerabat yang jauh; dimulai
    dengan yang lebih penting, kemudian yang penting. Menjelaskan nafkah itu wajib diberikan kepada orang yang urutannya telah disebutkan di dalam
    hadis ini.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 174 : ANJURAN BERSEDEKAH KEPADA YANG PALING BER HAK

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 174

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: ( قِيلَ يَا رَسُولَ اَللَّهِ: أَيُّ اَلصَّدَقَةِ أَفْضَلُ? قَالَ: “جُهْدُ اَلْمُقِلِّ, وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ” )  أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ, وَأَبُو دَاوُدَ, وَصَحَّحَهُ اِبْنُ خُزَيْمَةَ, وَابْنُ حِبَّانَ, وَالْحَاكِمُ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam pernah ditanya: Wahai Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam, sedekah apakah yang paling mulia? Beliau menjawab: “Sedekah orang yang tak punya, dan mulailah (memberi sedekah) atas orang yang banyak tanggungannya. Dikeluarkan oleh Ahmad dan Abu Dawud. Hadits shahih menurut Ibnu Khuzaimah, Ibnu Hibban, dan Hakim. 

MAKNA HADITS

Para sahabat sentiasa ingin memperbanyak pahala. Untuk itu, mereka bertanya kepada Rasulullah (s.a.w) tentang sedekah yang paling banyak pahalanya. Lalu Rasulullah (s.a.w) memberitakan kepada mereka bahawa sedekah yang paling banyak pahalanya ialah yang dikeluarkan oleh seorang yang fakir lagi sabar dalam menanggung kemiskinannya dan merasa cukup dengan penghidupannya yang serba kekurangan itu. Sedekah ini mereka keluarkan mengikut kemampuannya. Pengertian ini dijelaskan oleh hadis lain yang diketengahkan oleh al-Nasa’i daripada Abu Dzar (r.a) bahawa: “Nabi (s.a.w) bersabda
Satu dirham telah mendahului seratus ribu dirham, iaitu seorang lelaki mempunyai dua dirham, lalu dia mengambil salah satunya dan menyedekahkannya dan seorang lelaki lain mempunyai harta banyak sekali, lalu dia mengambil dari hartanya yang berlimpah itu seratus ribu dirham dan menyedekahkannya

Sedangkan di dalam hadis yang lain disebutkan pula sebagai berikut:
Sebaik-baik sedekah ialah yang dikeluarkan dalam keadaan berkemampuan

Kedua-dua hadis ini perlu digabungkan pengertiannya untuk mengelakkan pemahaman yang saling bercanggah iaitu keadaan tersebut berbeza-beza mengikut perbezaan keadaan setiap orang sejauh mana kemudahan dan kesulitan ekonomi, sejauh mana pula niat dan ikhlas dalam berinfak.

FIQH HADIST

  1. Tidak makruh menyedekahkan semua harta bagi orang yang mampu bersabar dan bertawakal kepada Allah (s.w.t). Sedekah orang miskin yang sabar, sekalipun sedikit jumlahnya, jauh lebih baik daripada sedekah orang yang memiliki harta banyak, sekalipun sedekahnya itu besar jumlahnya. Ini
    kerana orang miskin memberikannya pada saat dia sangat memerlukannya.
    Untuk itu, dia harus melawan diri, hawa nafsu dan menanggung bebanan
    yang sukar ditanggung oleh orang kaya.
  2. Anjuran untuk bersedekah bahwa sedekah itu terlebih dahulu untuk kaum
    kerabat sebelum memberikannya kepada orang lain.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 173 : ANJURAN MENJADI PEMBERI BUKAN PENERIMA

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 173

وَعَنْ حَكِيمِ بْنِ حِزَامٍ رضي الله عنه عَنِ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( اَلْيَدُ اَلْعُلْيَا خَيْرٌ مِنَ اَلْيَدِ اَلسُّفْلَى, وَابْدَأْ بِمَنْ تَعُولُ, وَخَيْرُ اَلصَّدَقَةِ عَنْ ظَهْرِ غِنًى, وَمَنْ يَسْتَعْفِفْ يُعِفَّهُ اَلله وَمَنْ يَسْتَغْنِ يُغْنِهِ اَلله)  مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ, وَاللَّفْظُ لِلْبُخَارِيِّ

Dari Hakim Ibnu Hazm Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Tangan yang di atas (pemberi) lebih baik daripada tangan yang di bawah (penerima); dan mulailah dari orang-orang yang banyak tanggungannya; dan sebaik-baik sedekah ialah yang diambil dari sisa kebutuhan sendiri, barangsiapa menjaga kehormatannya Allah akan menjaganya dan barangsiapa merasa cukup Allah akan mencukupkan kebutuhannya.” Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut riwayat Bukhari.  

MAKNA HADIST

Rasulullah (s.a.w) mengutamakan tangan yang memberi di atas tangan yang Meminta dan memerintahkan orang yang membelanjakan hartanya supaya memulainya untuk diri sendiri, kemudian anak dan isterinya, lalu untuk keluarga dan kaum kerabatnya yang paling dekat. Dari satu sisi Nabi (s.a.w) menganjurkan para hartawan untuk menyedekahkan sebahagian hartanya yang tidak dia perlukan, tetapi dari sisi yang lain pula baginda menganjurkan kaum fakir miskin menahan diri daripada meminta-minta untuk memelihara kehormatan mereka. Baginda menjelaskan kepada mereka bahawa barang siapa yang meminta kehormatan dan kemuliaan kepada Allah, nescaya Allah akan memberinya jalan untuk meraihnya. Barang siapa yang mencari jalan agar dia tidak meminta-minta kepada orang lain, nescaya Allah akan membukakan jalan kepadanya dan menganugerahkan kepadanya penyebab-penyebab yang menjadikannya berkemampuan, memperoleh kehormatan, dan kemuliaan

FIQH HADIST

  1. Dianjurkan untuk berinfak.
  2. Keutamaan tangan yang memberi daripada tangan yang meminta.
  3. Celaan terhadap perbuatan meminta-minta dan peringatan supaya tidak
    melakukan perbuatan hina itu.
  4. Dianjurkan bersedekah kepada kaum kerabat dan bersilaturahim.
  5. Hartawan dianjurkan untuk bersedekah.
  6. Sedekah yang paling utama ialah apabila seseorang senantiasa dalam keadaan
    berkemampuan setelah mengeluarkan sedekahnya, tanpa memerlukan
    bantuan orang lain setelah bersedekah.
  7. Orang miskin dianjurkan untuk memelihara kehormatannya dan tidak
    meminta-minta kepada orang lain serta bertawakal yang penuh keyakinan
    kepada Allah (s.w.t).

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 172 : GOLONGAN YANG LEBIH BERHAK MENERIMA ZAKAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 172

وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ اَلْخُدْرِيِّ, عَنِ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( أَيُّمَا مُسْلِمٍ كَسَا  مُسْلِمًاثَوْبًا عَلَى عُرْيٍ كَسَاهُ اَللَّهُ مِنْ خُضْرِ اَلْجَنَّةِ, وَأَيُّمَا مُسْلِمٍ أَطْعَمَ مُسْلِمًا عَلَى جُوعٍ أَطْعَمَهُ اَللَّهُ مِنْ ثِمَارِ اَلْجَنَّةِ, وَأَيُّمَا مُسْلِمٍ سَقَى مُسْلِمًا عَلَى ظَمَإٍ سَقَاهُ اَللَّهُ مِنْ اَلرَّحِيقِ اَلْمَخْتُومِ )  رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ وَفِي إِسْنَادِهِ لِينٌ 

Dari Abu Said Al-Khudry Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Siapa saja orang islam yang memberi pakaian orang Islam yang tidak memiliki pakaian, niscaya Allah akan memberinya pakaian dari hijaunya surga; dan siapa saja orang Islam yang memberi makan orang Islam yang kelaparan, niscaya Allah akan memberinya makanan dari buah-buahan surga; dan siapa saja orang Islam yang memberi minum orang Islam yang kehausan, niscaya Allah akan memberinya minuman dari minuman suci yang tertutup.” Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan dalam sanadnya ada kelemahan. 

MAKNA HADIST

Nabi (s.a.w) menganjurkan supaya mengamalkan kebaikan dan menjelaskan bahawa amal kebaikan itu memiliki berbagai jenis. Baginda menganjurkan supaya orang baik turut serta dalam setiap amal kebaikan dan memulakannya dengan amal yang lebih penting serta mengutamakan pemberian kepada orang yang lebih memerlukan bantuan. Allah (s.w.t) tidak menyia-nyiakan ganjaran pahala dan balasan amal perbuatan itu serupa dengan jenis amal yang telah dilakukannya. Rahmat Allah itu amat luas dan Dia memberikan balasan kepada orang yang mau bersedekah.

FIQH HADIST

  1. Anjuran untuk menghiasi diri dengan budi bahasa yang mulia. Barang
    siapa yang mengerjakan sesuatu amal kebaikan akan mendapat balasan
    yang sejenis dengan amal perbuatannya pada hari kiamat kelak.
  2. Menjelaskan amal kebajikan itu memiliki banyak ragam dan orang yang
    baik itu seharusnya turut serta melakukannya.
  3. Dalam melakukan amal kebaikan, dahulukanlah orang yang lebih
    memerlukan bantuan, kerana berlandaskan kepada sabda Rasulullah
    (s.a.w): “yang tidak mempunyai pakaian, yang sedang dahaga, dan yang sedang
    kelaparan.”

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 171 : ANJURAN BERSEDEKAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 171

وَعَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ رضي الله عنه قَالَ: سَمِعْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: ( كُلُّ اِمْرِئٍ فِي ظِلِّ صَدَقَتِهِ حَتَّى يُفْصَلَ بَيْنَ اَلنَّاسِ )  رَوَاهُ اِبْنُ حِبَّانَ وَالْحَاكِمُ

Dari Uqbah Ibnu Amir bahwa dia mendengar Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Setiap orang bernaung di bawah sedekahnya sehingga ia diputuskan (amal perbuatannya) antara manusia.” Riwayat Ibnu Hibban dan Haki

MAKNA HADIST

Sedekah memiliki keutamaan besar dan pahalanya pun berlimpah. Nabi (s.a.w) memberitakan bahawa setiap orang pada hari kiamat kelak berada di bawah naungan sedekahnya, baik sedekah wajib maupun sedekah sunat. Sedekah tersebut menaunginya dan melindunginya daripada panas terik matahari pada hari yang penuh dengan penderitaan dan kesengsaraan yang tidak terperikan itu. Demikianlah manfaat sedekah sunat, dan manfaat yang lebih besar lagi ialah barang siapa yang melakukan kecuaian ketika menunaikan zakat fardu, maka kekurangan itu akan ditutupi oleh sedekah sunat sebagai rahmat, kebaikan dan anugerah dari Allah kepada hamba-Nya. Dia Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Oleh itu, orang yang berakal semestinya melestarikan sedekah sunat agar sedekahnya itu kelak dapat menutupi segala kekurangan yang ada pada zakat fardu, iaitu pada hari di mana dia sangat memerlukan tambahan amal kebaikan, sekalipun itu hanya sedikit memandangkan pada hari itu dia tidak dapat mengamalkannya dan tiada pula orang yang mahu meminjamkan amal kebaikan Itu kepadan

FIQH HADIS
Dianjurkan bersedekah. Sedekah itu dapat memberikan manfaat kepada pelakunya Pada hari kiamat, di mana sedekahnya itu kelak akan menaunginya pada hari yang Tidak dapat memberikan manfaat kepada seorang pun kecuali hanya apa yang telah dikerjakannya ketika di dunia.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 170 : KEISTIMEWAAN SEDEKAH AKAN MENDAPAT NAUNGAN ALLAH DI AKHIRAT

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB SODAQOH

HADITS KE 170

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه عَنِ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اَللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ…. )  فَذَكَرَ اَلْحَدِيثَ وَفِيهِ: ( وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ )  مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Tujuh macam orang yang akan dilindungi Allah pada hari yang tidak ada lindungan kecuali lindungan-Nya – kemudian ia menyebutkan hadits dan didalamnya disebutkan – orang yang bersedekah dengan sedekah yang ia tutupi sehingga tangannya yang kiri tidak mengetahui apa yang dikeluarkan oleh tangan kanannya.” Muttafaq Alaihi.

MAKNA HADIST

Ada tujuh jenis amalan mulia dimana siapa yang mendapatkan salah satu daripadanya, niscaya dia mendapat pertolongan Allah dan rahmat-Nya, yaitu berada di bawah naungan Aras-Nya pada hari dimana matahari berada di atas kepala seluruh makhluk. Rasulullah (s.a.w) menjelaskan keadaan tersebut dalam ungkapan yang paling indah untuk memikat hati dan mendorong semangat setiap insan untuk beramal ke arahnya. Rasulullah (s.a.w) menganjurkan untuk berbuat adil dan menjauhi sikap ekstrim dan berlebihan bagi setiap orang yang memegang jabatan untuk mengurus suatu kepentingan yang menyangkut kemaslahatan kaum muslimin, baik jabatan yang bersifat umum ataupun khusus. Baginda menyeru para pemuda untuk taat kepada Allah dan beribadah kepada-Nya sejak usia mereka masih muda lagi. Tujuannya ialah agar mereka menjadi generasi yang baik, masyarakat yang sejahtera dan berakhlak terpuji. Nabi (s.a.w) menganjurkan kaum muslimin agar sering berada di dalam masjid untuk menunggu solat berjemaah, supaya mereka dapat saling berkenalan antara satu sama lain, membina keharmonian, persatuan, saling membantu serta apa-apa yang dapat diperoleh daripada manfaat berjemaah. Nabi (s.a.w) menganjurkan setiap muslim mencintai saudaranya yang muslim, baik mereka keluarga ataupun selain mereka dengan tujuan supaya mereka memperoleh ganjaran pahala dari Allah, yakni bukan karena kepentingan murahan atau manfaat duniawi melainkan cinta yang suci lagi bersih dan meningkatkan diri kepada persahabatan yang mulia. Rasulullah (s.a.w) menjelaskan kedudukan memelihara kehormatan dan menjauhkan diri daripada perbuatan zina baik zahir mahupun batin, karena takut kepada Allah, Tuhan semesta alam, sebagaimana baginda menyeru umat manusia untuk bersikap dermawan dan rajin menyalurkan bantuan secara ikhlas dan menjauhkan diri daripada sifat riya’ dan gemar popularitas. Pada akhirnya baginda menganjurkan kita untuk membersihkan diri melalui banyak berzikir dan menanamkan perasaan bahwa diri kita senantiasa berada di bawah pengawasan Allah (s.w.t) hingga hati kita bergetar dan perasaan bergelora. Oleh itu, hati kita penuh rasa takut kepada-Nya dan ini diungkapkan dengan situasi dimana air mata dalam keadaan berlinang. Inilah yang disebut kedudukan orang -orang yang berzikir lagi khusyuk dan ikhlas. Allah senantiasa menjadi penolong bagi orang yang soleh.

FOQH HADIST

  1. Boleh meringkaskan hadits dengan hanya menyebutkan butiran yang ada
    kaitannya dengan topik pembahasan.
  2. Anjuran untuk berlaku adil dan betapa tinggi kedudukan pemimpin yang adil di sisi Allah.
  3. Anjuran beribadah kepada Allah dengan mengalahkan keinginan hawa
    nafsu dan menutup semua pintu keinginannya serta mendorongnya
    untuk bermujahadah dan senantiasa melakukan amal ibadah dan ketaatan,
    sekalipun kekuatan hawa nafsu pada masa muda sedang berada pada kemuncaknya.
  4. Keutamaan iman dan cinta kepada Allah dengan cara rajin datang ke masjid.
  5. Anjuran untuk berkasih sayang karena Allah dan menjelaskan keutamaannya. Ini merupakan salah satu faktor yang menghantarkan seseorang memperoleh keberuntungan yang besar dari Allah (s.w.t).
  6. Mengungkapkan sesuatu yang buruk dengan ungkapan kiasan (kinayah) dan tidak menyebutkannya dengan ungkapan secara terang-terangan.
  7. Hanya orang yang berjiwa besar dapat mengalahkan hawa nafsunya.
    Wanita merupakan fitnah yang paling besar, lebih-lebih lagi apabila didalam diri wanita itu terdapat kedudukan, keturunan dan kecantikan, sehingga kekuatan birahi dan keinginan terhadapnya pun turut semakin
    kuat. Oleh itu, amat besar ganjaran pahala seseorang lelaki yang mampu menghindarinya.
  8. Anjuran untuk melakukan sedekah dengan sembunyi-sembunyi dan keutamaannya berbanding melakukannya secara terang-terangan, karena bersedekah secara sembunyi-sembunyi itu memiliki keikhlasan yang lebih sempurna.
  9. Keutamaan menangis karena takut kepada Allah untuk memelihara mata daripada diseksa di dalam neraka pada hari kiamat kelak.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 169 : WAKTU PEMBAGIAN ZAKAT FITRAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB ZAKAT FITRAH

HADITS KE 169

وَعَنِ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( فَرَضَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ اَلْفِطْرِ; طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنَ اَللَّغْوِ, وَالرَّفَثِ, وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ, فَمَنْ أَدَّاهَا قَبْلَ اَلصَّلَاةِ فَهِيَ زَكَاةٌ مَقْبُولَةٌ, وَمَنْ أَدَّاهَا بَعْدَ اَلصَّلَاةِ فَهِيَ صَدَقَةٌ مِنَ اَلصَّدَقَاتِ. )  رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ, وَابْنُ مَاجَهْ, وَصَحَّحَهُ اَلْحَاكِم ُ 

Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitrah sebagai pembersih bagi orang yang berpuasa dari perkataan yang tidak berguna dan kotor, dan sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Maka barangsiapa yang mengeluarkannya sebelum sholat, ia menjadi zakat yang diterima dan barangsiapa mengeluarkannya setelah sholat, ia menjadi sedekah biasa. Riwayat Abu Dawud dan Ibnu Majah. Hadits shahih menurut Hakim.

MAKNA HADIST

Rasulullah (s.a.w) menjelaskan kewajiban zakat fitrah kepada umatnya sebagaimana baginda turut menjelaskan hikmah syariat apabila dikaitkan dengan orang yang puasa dan orang yang menerimanya. Baginda menjelaskan waktu wajibnya dimana kewajiban zakat fitrah itu mempunyai batasan waktu tertentu

FIQH HADIST

  1. Wajib menunaikan zakat fitrah.
  2. Zakat fitrah adalah suatu kebaikan di antara sekian banyak amal kebaikan yang lain dan dapat menghapus kejahatan sebagaimana yang dijelaskan di dalam firman-Nya:
    ان الحسنات يذهبن السيئات.
    “… Sesungguhnya perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan yang buruk…” (Surah Hud: 114)
  3. Mengeluarkan zakat fitrah sebelum mengerjakan solat hari raya aidil fitri adalah lebih afdal. Hikmahnya ialah agar orang miskin tidak sibuk meminta-minta hingga meninggalkan solat hari raya.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 168 : KETENTUAN ZAKAT FITRAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB ZAKAT FITRAH

HADITS KE 168

وَعَنْ أَبِي سَعِيدٍ اَلْخُدْرِيِّ رضي الله عنه قَالَ: ( كُنَّا نُعْطِيهَا فِي زَمَانِ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم صَاعًا مِنْ طَعَامٍ, أَوْ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ, أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ, أَوْ صَاعًا مِنْ زَبِيبٍ. )  مُتَّفَقٌ عَلَيْه ِوَفِي رِوَايَةٍ: ( أَوْ صَاعًا مِنْ أَقِطٍ ) قَالَ أَبُو سَعِيدٍ: أَمَّا أَنَا فَلَا أَزَالُ أُخْرِجُهُ كَمَا كُنْتُ أُخْرِجُهُ فِي زَمَنِ رَسُولِ اَللَّهِ وَلِأَبِي دَاوُدَ: ( لَا أُخْرِجُ أَبَدًا إِلَّا صَاعًا )

Abu Said Al-Khudry Radliyallaahu ‘anhu berkata: Pada zaman Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam kami selalu mengeluarkan zakat fitrah satu sho’ makanan, atau satu sho’ kurma, atau satu sho’ sya’ir, atau satu sho’ anggur kering. Muttafaq Alaihi. Dalam suatu riwayat lain: Atau satu sho’ susu kering. Abu Said berkata: Adapun saya masih mengeluarkan zakat fitrah seperti yang aku keluarkan pada zaman Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam Dalam riwayat Abu Dawud: Aku selamanya tidak mengeluarkan kecuali satu sho’.

MAKNA HADIST

Kifarat, nisab dan kadar zakat merupakan perkara yang bersifat ta’abbudi, tidak ada ruang bagi akal untuk berperanan dalam masalah ini. Jika syariat telah menentukan suatu kadar tertentu, maka tidak boleh dikurangi, karena pengurangan itu bererti tidak mematuhi apa yang telah ditetapkan oleh syariat Islam sebagaimana Tidak boleh pula menambahkannya karena itu berarti membangkang terhadap hukum syariat. Oleh itu, Abu Sa’id (r.a) memprotes pendapat Mu’awiyah yang mengeluarkan zakat fitrah hanya setengah sha’ samara’ sebagai pengganti kepada satu sha’ jenis yang lainnya, karena perbuatan tersebut bertentangan dengan kebiasaan yang pernah berlaku pada zaman Nabi (s.a.w)

FIQH HADIST

  1. Disyariatkan mengeluarkan zakat fitrah sebanyak satu sha’ dari jenis-jenis
    yang telah disebutkan di dalam hadis tersebut karena nashnya sudah jelas.
  2. Zakat fitrah itu berupa makanan pokok kebanyakan penduduk negeri
    setempat. Pada zaman Nabi (s.a.w) makanan pokok kebanyakan adalah buah kurma, gandum, keju, anggur kering, dan oat. Seandainya pada suatu negeri tidak terdapat jenis-jenis makanan pokok tersebut, maka itu boleh diganti dengan makanan pokok lain yang biasa dijadikan sebagai makanan
    Pokok di negeri setempat, misalnya beras, jagung atau roti.
  3. Keteguhan Abu Sa’id dalam mengikuti jejak Nabi (s.a.w).
  4. Boleh berijtihad karena ia merupakan aktivitas yang terpuji. Tetapi apabila
    ada nash, maka ijtihad tidak dapat dijadikan sebagai pegangan.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 167 : ZAKAT FITRAH

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB ZAKAT FITRAH

HADITS KE 167

عَنِ اِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( فَرَضَ رَسُولُ اَلله صلى الله عليه وسلم زَكَاةَ اَلْفِطْرِ, صَاعًا مِنْ تَمْرٍ, أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيرٍ: عَلَى اَلْعَبْدِ وَالْحُرِّ, وَالذَّكَرِ, وَالْأُنْثَى, وَالصَّغِيرِ, وَالْكَبِيرِ, مِنَ اَلْمُسْلِمِينَ, وَأَمَرَ بِهَا أَنْ تُؤَدَّى قَبْلَ خُرُوجِ اَلنَّاسِ إِلَى اَلصَّلَاةِ )  مُتَّفَقٌ عَلَيْه

وَلِابْنِ عَدِيٍّ ] مِنْ وَجْهٍ آخَرَ [ وَاَلدَّارَقُطْنِيِّ بِإِسْنَادٍ ضَعِيفٍ: ( اغْنُوهُمْ عَنِ اَلطَّوَافِ فِي هَذَا اَلْيَوْمِ )

Dari Ibnu Umar Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam mewajibkan zakat fitrah sebesar satu sho’ kurma atau satu sho’ sya’ir atas seorang hamba, orang merdeka, laki-laki dan perempuan, besar kecil dari orang-orang islam; dan beliau memerintahkan agar dikeluarkan sebelum orang-orang keluar menunaikan sholat. Muttafaq Alaihi.
Menurut riwayat Ibnu Adiy dan Daruquthni dengan sanad yang lemah: “Cegahlah mereka agar tidak keliling (untuk minta-minta) pada hari ini.

MAKNA HADIST

Rasulullah (s.a.w) mewajibkan zakat fitrah setelah puasa bulan Ramadhan untuk membersihkan orang yang puasa dari perkataan yang tidak bermanfaat dan keji dimana adakalanya itu dilakukan ketika sedang berpuasa. Zakat fitrah dapat menutupi kekurangan yang terjadi selama berpuasa, sebagaimana sujud sahwi dapat menutupi kekurangan yang terjadi di dalam solat. Zakat fitrah pada hari itu berfungsi memberikan kecukupan kepada orang fakir hingga mereka tidak lagi meminta-minta di samping sebagai pemberitahuan kepada mereka tentang hari raya yang dipenuhi dengan suasana kegembiraan dan kebahagiaan serta keagungan Islam. Pada hari itu seluruh kaum muslimin berkumpul dengan penuh rasa kasih sayang dan kebahagiaan. Nabi (s.a.w) menjadikan zakat fitrah sebanyak satu sha’ kurma atau gandum atau selainnya yang merupakan makanan pokok negeri setempat. Baginda menetapkan kewajipannya atas setiap orang merdeka, hamba sahaya, lelaki, perempuan, anak-anak atau orang dewasa dari kalangan kaum muslimin. Baginda menyuruh dengan perintah sunat agar zakat fitrah diberikan sebelum solat mengerjakan solat hari raya aidil fitri

FIQH HADIST

  1. Kewajiban zakat fitrah dan menjelaskan hukum wajib ini berlaku umum
    mencakup seluruh orang muslim, baik lelaki ataupun perempuan, anak-anak ataupun orang dewasa, orang merdeka ataupun hamba sahaya. Zakat fitrah anak yatim diambil dari hartanya sendiri apabila
    dia mempunyai harta, namun apabila tidak mempunyai harta, maka zakat fitrahnya ditanggung oleh penanggung jawab nafkahnya. Zakat fitrah hamba sahaya dibebankan kepada tuannya. Jumhur ulama mengatakan bahwa zakat fitrah isteri wajib dikeluarkan oleh suaminya karena dianggap
    sama dengan wajib nafkah. Imam Abu Hanifah mengatakan bahwa zakat
    fitrah isteri wajib atas dirinya sendiri karena berpegang kepada makna zahir sabda Nabi (s.a.w): “atau perempuan.”
  2. Menjelaskan kadar zakat fitrah, yaitu satu sha’ atau satu al-kaylah. Jumhur ulama mengatakan bahwa zakat fitrah itu dalam bentuk makanan pokok penduduk negeri setempat. Imam Abu Hanifah mengatakan
    bahwa zakat fitrah boleh dibayar dalam bentuk uang yang senilai dengan
    satu sha’ makanan, karena orang fakir dapat bebas menggunakannya untuk
    memenuhi keperluannya yang lebih penting.
  3. Menjelaskan waktu pembayaran zakat fitrah, yaitu sebelum mengerjakan solat hari raya idul fitri. Imam Abu Hanifah dan Imam Malik mengatakan bahwa zakat fitrah diwajibkan saat fajar hari raya terbit, karena waktu itu
    adalah waktu berbuka yang hakiki, di samping zakat fitrah merupakan amal taqarrub yang berkaitan dengan hari raya, maka waktu wajib tidak boleh didahulukan ke atas hari raya. Imam al-Syafi’i dan Imam Ahmad mengatakan bahwa zakat fitrah diwajibkan setelah matahari akhir
    Ramadhan tenggelam, karena berbuka dari puasa Ramadhan tidak lain kecuali setelah matahari tenggelam di akhir harinya. Adapun menyegerakan zakat fitrah, Imam al-Syafi’i mengatakan bahwa itu dibolehkan sejak awal
    Ramadhan karena penyebab untuk berzakat fitrah telah wujud. Imam Malik
    dan Imam Ahmad mengatakan bahwa boleh mendahulukan zakat fitrah sehari atau dua hari saja sebelum hari raya. Mazhab Hanafi mengatakan bahwa boleh mendahulukan zakat fitrah secara mutlak tanpa perlu
    merincikan waktunya menurut pendapat yang sahih di kalangan mereka
    sebab penyebab yang mewajibkannya telah ada, yaitu orang yang wajib diberi nafkah.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

رابطة خرجي معهد منبع العلوم بتابتا

%d blogger menyukai ini: