Arsip Tag: Hasil Bahsul Masail IKABA

SHOLAT WITIR SATU SALAM

realistic-ramadan-background-concept_23-2148475498PERTANYAAN:

Assalamualaikum Warohamatullahi Wabarokatuh

Mohon penjelasan Ust tentang shalat witir dan hal-hal yang berkaitan dengan witir

Pertanyyannya:

1-Apakah boleh shalat witir 3 rakaat diwashol disatukan menjadi satu salam, kalau boleh lalu mana yang lebih utama disatukan menjadi satu tasyahhud dan dipisah dengan 2 tasyahud?

2-Bagaimàna cara talaffudh binniyah jika dipisah menjadi dua salam, Mohon penjelasannya Ust.
JAWABAN :

Waalaikumsalam Warohamatullahi Wabarokatuh..

Poin pertama ;

HUkumnya Boleh.

Uraian ;

sholat witir tiga rokaat, memiliki dua cara ;

Cara pertama :

tasyahhud_nya satu kali yaitu pada rokaat ketiga sebelum salam

Cara kedua :

Tasyahhud_nya dua kali, pada roka’at kedua dan roka’at ketiga

Cara pertama adalah yang utama, supaya teknis_nya tidak menyerupai sholat maghrib.

Poin kedua ; lebih utama dipisah ( dua rokaat salam kemudian satu roka’at salam ),

Alasannya karena akan menimbulkan lebih banyak gerakan

( لزيادةالاعمال فيه )

Sesuai dengan qoidah fiqih

(ماكان اكثر فعلا كان اكثر فضلا )

semakin banyak pekerjaannya maka semakin banyak pula keutamaannya)

Sumber dari qoidah ini adalah hadist yang di riwayatkan Siti Aisyah:

Rosulullah berkata:

اجرك على قدر نصبك

Kadar pahala tergantung kadar kepayahan yg kemudian sebagian contohnya di sebutkan didalam kitab

مواهب السنية :
ومن فروعها ان فصل الوتر افضل من وصله،

Karena melakukan witir secara فصل ( melakukan witir dua rokat lalu salam ) mengandung penambahan niat, takbir dan salam, dan tentunya ada kesulitan ( مشقة) dalam praktek sperti ini serta kadar pahala tergantung tingkat kesulitan,

Begitulah uraian dari;

الشيخ ابي الفيض محمد يس بن عيس الفاداني المكي

dlm kitab
الفواءد الجنية

Referensi :

نهاية الزين: ص.١٠١
والوصل بتشهد أفضل منه بالتشهدين فرقا بينه وبين المغرب،وهذا جار فيمالو أحرم بزيادة على ثلاثة دفعة لما فى اﻹتيان بتشهدين من مشابهته للمغرب فى الجملة. والفصل أفضل من الوصل لزيادة اﻷعمال فيه،

الفوائد الجنية ٤٩١
القاعدة التاسعة عشر
ماكان اكثر فعلا كان اكثر فضلا_ الى ان قال _ واصلها من الحديث المنتخب عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: اجرك على قدر نصبك _ الى ان قال _
ومن فروعها ان فصل الوتر افضل من وصله _ الى ان قال_ لان في الوصل زيادة النية والتكبير والسلام فكانت المشقة فيه اكثر من الوصل والاجر على قدر المشقة

2- Poin kedua :

Lafadz niat satu roka’at witir :

اصلي ركعة الوتر لله تعالى

Untuk yang dua roka’at witir ada dua versi lafaz niat:

_ Menurut imam ibnu hajar dan ali syimbromulsi ( tidak wajib menyebut lafadz من sebelum lafadz ركعتين )

١ – أصلى سنة الوتر ركعتين لله تعالى .

_ versi Syarah minhaj , nihayah dan lainnya
( wajib menyebut lafadz من sesudah lafadz ركعتين)

٢- أصلى سُنَّةً رَكْعَتَيْن من الوتر /ِ أصلي ركعتين من الوتر
Uraian ;

kriteria niat sholat sunnah ( termasuk witir ) :

1. Sengaja ( hendak ) sholat ; قصد فعل الصلاة seperti اصلي

2. Menentukan sholat yang ingin dikerjakan; ; تعيين الصلاة seperti وترا

3. Status hukum sholat ( sunnah ) ; نية النفلية seperti سنة

4. Status dilaksanakan di waktu atau mengganti ; نية الادأ والقضأ seperti ادأ atau قضأ

5. Menyandarkan ibadah kepada Allah; الاضافة الى الله تعالى seperti لله تعالى

6. Khusus dua roka’at witir di tambah lafadz من ( bermakna sebagian )

Catatan:

nomor satu dan dua adalah syarat niat bagi sholat sunnah.

Nomor tiga sampai enam, ulama tidak satu pendapat; ada yang mengatakan syarat ada yang mengatakan bukan syarat

Refrensi:

المحلي ص: ١٦٠ _١٦١

( دون الاضافة الى الله ) فلاتجب لان العبادة لاتكون الا له تعالى ،وقيل : تجب ليتحقق معنى الاخلاص. (و) الاصح (انه يصح الادأ بنية القضأ وعكسه) هو قول الاكثرين القائلين بأنه لا يشترط في الادأ نية الادأ ، ولا في القضأ نية القضأ، وعدم الصحة مبني على اشتراط ذالك، ومرادهم كما قال في الروضة : الصحة لمن نوى جاهل الوقت لغيم او نحوه اي ظانا خروج الوقت او بقأه ، ثم تبين الامر بخلاف ظنه، اما العالم بالحال فلا تنعقد صلاته قطعا لتلاعبه، نقله في شرح المهذب عن تصريحهم

والنفل ذو الوقت او السبب كالفرض فيما سبق ( من اشتراط قصد فعل الصلاة وتعيينها كصلاة عيد الفطر _ الى ان قال_ والوتر )

وفي اشتراط نية النفلية وجهان كما في نية الفرضية قلت الصحيح لاتشترط نية النفلية والله اعلم _ الى ان قال _

وفي اشتراط نية الادأ والقضاء والاضافة الى الله تعالى الخلاف السابق

لا يلزم الناوى لركعتين من نحو التراويح والوتر إستحضار *من التبعيضية* عند ابن حجر و ع ش. ورجح فى شرح المنهج والنهاية وغيرهما لزومها.
( بغية المسترشدين ص ٤٠)

Wallahu a’lamu bisshowab..realistic-ramadan-background-concept_23-2148475498

P015. HUKUM ONANI DI BULAN PUASA

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Bagaimana konsekwensi bagi orang yang masturbasi di bulan Ramadhan?

JAWABAN :

Dalam kasus ini ada beberapa hal yang ahrus diperhatikan. Pertama adakah maksud atau sengaja ingin mengeluarkan air mani ataukah tidak. Kedua adakah persentuhan (an mubasyaratin) dalam proses keluarnya air mani itu atau tidak. Jika memang seorang yang sedang berpuasa tidak bisa menahan diri dan ingin merasakan nikmatnya beronani dengan cara tertentu (mengosok/meremas kelamin, atau menonton gambar porno atau sengaja ngelonjor –ngelamun jorok) sehingga hal ini akan merangsang dan menyebabkan keluar mani maka hal itu dapat membatalkan puasa. Demikian keterangan dalam Nihayatuz Zain karya Syaikh Nawawi:

(واستمناء) أى طلب خروج المني وهو مبطل للصوم مطلقا سواء كان بيده أو بيد حليلته أو غيرهما بحائل أولا بشهوة أولا 

Namun jika tidak ada niat mengeluarkan air mani, tetapi keluar karena adanya persentuhan atau ‘kontak langsung antara kulit sebagai indera perasa dengan suatu barang. Semisal mencium, menggenggam tangan atau alat kelamin menempel pada sesuatu hingga kelar air mani, maka hal itu membatalkan puasa.  Akan tetapi jika proses keluarnya air mani itu terjadi dengan sendirinya, tanpa ada keinginan dan tanpa ada proses an mubasyaratin persentuhan langsung, seperti ketika keluar mani sebab bermimpi atau tiba-tiba terlihat pemandangan seronok maka hal ini tidak membatalkan puasa. Namun demikian, di bulan puasa yang merupakan ruang melatih diri mengekang hawa nafsu, hendaklah lebih berhati-hati. Ingatlah hadits Rasulullah saw tentang mereka yang berpuasa tetapi tidak mendapatkan apapun kecuali lapar dan dahaga, karena sesungguhnya mereka tidak melakukan puasa kecuali tidak makan dan minum. 

Berdosa orang yang sengaja membatalkan puasa ramadlan (tanpa udzur) dan dia wajib qodlo’ puasa yang ditinggalkan, tetapi tidak usah membayar fidyah. Berbeda jika membatalkan puasa dengan jimak maka wajib qodlo’ dan bayar kafarot. Lihat Syarah muhaddzab juz 1 hal 331 :


ومن أفطر في رمضان بغير جماع من غير عذر وجب عليه القضاء لقوله صلى الله عليه وسلم: “من استقاء فعليه القضاء1” ولأن الله تعالى أوجب القضاء على المريض والمسافر مع وجود العذر فلأن يجب مع عدم العذر أولى ويجب عليه إمساك بقية النهار لأنه أفطر بغير عذر فلزمه إمساك بقية النهار ولا تجب عليه الكفارة لأن الأصل عدم الكفارة إلا فيما ورد به الشرع وقد ورد الشرع بإيجاب الكفارة في الجماعوما سواه ليس في معناه لأن الجماع أغلظ ولهذا يجب به الحد في ملك الغير ولا يجب فيما سواه فبقي على الأصل وإن بلغ ذلك السلطان عذره لأنه محرم ليس فيه حد ولا كفارة فثبت فيه التعزيز كالمباشرة فيما دون الفرج من الأجنب
 

  • kitab roudhoh (2/370) :

  • فَرْعٌ . فِي أَحْكَامِ الْفِطْرِ . كُلُّ مَنْ تَرَكَ النِّيَّةَ الْوَاجِبَةَ عَمْدًا أَوْ سَهْوًا ، فَعَلَيْهِ الْقَضَاءُ . وَكَذَا كُلُّ مَنْ أَفْطَرَ
     
    Makan dan minum dengan sengaja maka ia wajib Qadha’ dan bayar Kaffarat menurut kami ( Hanafiyyah) Dan menurut Imam Syafi’i hanya wajib Qadha saja .
    المبسوط ج 3 74قال : وكذلك إن أكل أو شرب متعمدا فعليه القضاء والكفارة عندنا وعند الشافعي رحمه الله تعالى لا كفارة عليه
     
  • taqrirot sadidah :
    التقريرات السديدة
    ما يلزم فيه القضاء دون الفدية كالمغمى عليه وناسي النية والمتعدي بفطره بغير جماع.
    فلا كفارة على من افسده بغير جماع كأكل او استمناء ومثل ذلك ما لو أفسده بجماع مع غيره فلا كفارة عليه سواء تقدم ذلك الغير على الجماع أو قارنه . . . كاشفة السجا
     
    Tidak wajib membayar kifarat bagi orang yang merusak puasa dengan selain jima’ seperti makan, istimna’. Demikian juga orang yang merusak puasa dengan jima beserta lainnya. Maka tidak wajib kifarot. Baik yang selain jima itu mendahului jima ato bersamaan. Wallohu a’lam.
  • DOSA BAGI ORANG YANG MENINGGALKAN PUASA DENGAN SENGAJA.
  • Abu Hurairah r.a. juga pernah meriwayatkan hadis Nabi saw., beliau bersabda,

مَنْ أَفْطَرَ يَوْمًا مِنْ رَمَضَانَ مِنْ غَيْرِ رُخْصَةٍ رَخَّصَهَا اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ لَمْ يَقْضِ عَنْهُ صِيَامُ الدَّهْرِ رواه احمد

Siapa yang berbuka/tidak puasa satu hari dari bulan Ramadhan tanpa adanya rukhsah yang telah ditetapkan oleh Allah swt., maka puasanya selama setahun tidak dapat menggantikannya. (H.R. Ahmad)

Imam Ibnu Hajar Al-Haitami di dalam kitabnya Az-Zawajir Aniqtirafil Kabair pun juga mengatergorikannya sebagai dosa besar. Beliau berkata,

الْكَبِيرَةُ الْأَرْبَعُونَ وَالْحَادِيَةُ وَالْأَرْبَعُونَ بَعْدَ الْمِائَةِ: تَرْكُ صَوْمِ يَوْمٍ مِنْ أَيَّامِ رَمَضَانَ، وَالْإِفْطَارُ فِيهِ بِجِمَاعٍ أَوْ غَيْرِهِ بِغَيْرِ عُذْرٍ مِنْ نَحْوِ مَرَضٍ أَوْ سَفَرٍ

Dosa besar yang ke 40 dan 41 dari 100 adalah meninggalkan puasa satu hari di bulan Ramadhan dan tidak berpuasa di bulan Ramadhan sebab jima’ atau sebab lainnya dengan tanpa adanya udzur, seperti sakit atau berpergian.

Wallahu a’lamu bisshowab..

D055. PERBEDAAN MUSIBAH DAN BALA’

PERTANYAAN:

Assalamualaikum Warohamatullahi Wabarokatuh..

Perbedaan antara ujian dan hukuman dari Alloh itu apa, ya kiyai??

JAWABAN:

Wa’alaikum Salam Warohamatullahi Wabarokatuh..

Bala’ atau musibah itu ada tiga macam tujuannya : Yaitu bala’ (musibah)sebagai hukuman, bala’ sebagai penghapus dosa dan bala’ sebagai pengangkat derajat.

Hal ini berdasarkan keadaan atau reaksi orang yang terkena bala’ tersebut, sebagaimana keterangan dari Syeikh Abdul Qadir Al Jaelani dalam kitab At Tabaqotul Kubro karya Syeikh Abdul Wahhab As-Sya’roni. Syeikh Abdul Qadir Al Jaelani berkata :

علامة الابتلاء على وجه العقوبة، والمقابلة عدم الصبر عند وجود البلاء والجزع، والشكوى إلى الخلق، وعلامة الابتلاء تكفيراً، وتمحيصاً للخطيئات، وجود الصبر الجميل من غير شكوى، ولا جزع ولا ضجر، ولا ثقل في أداء الأوامر، والطاعات، وعلامة الابتلاء لارتفاع الدرجات، وجود الرضا والموافقة، وطمأنينة النفس والسكون للأقدار حتى تنكشف

” Tandanya bala’/ musibah sebagai hukuman dan pembalasan adalah orang yang menerima bala’ tersebut tidak bersabar, malah bersedih dan mengeluh kepada makhluk. Tandanya bala’/musibah sebagai penebus dan penghapus kesalahan-kesalahan adalah kesabaran yang bagus tanpa adanya mengeluh , tidak bersedih dan tidak gelisah, serta tidak merasa berat ketika melakukan ketaatan – kataatan. Sedangkan tandanya bala’/ musibah sebagai pengangkat derajat adalah adanya ridho, merasa cocok dan tenangnya jiwa serta tunduk patuh terhadap ketetapan ketetapan Allah hingga hilangnya bala’ tersebut “.

Ujian dan cobaan dalam kehidupan sejatinya bukan untuk mengukur kekuatan dirimu tetapi untuk mengukur kekuatan kepasrahan, tawakkal dan kesungguhanmu memohon pertolongan dari Allah Azza Wa Jalla. Dari Sa’ad bin Abi Waqqash beliau berkata : “Aku bertanya kepada Rasulullah Shollallohu ‘alaihi wasallam : “Ya Rasulallah, siapa manusia yang paling berat cobaannya ?”. Rasulullah menjawab : “Para Nabi, lalu orang-orang shalih, lalu orang-orang yang semisal dengan mereka, lalu yang semisal dengan mereka. Seseungguhnya seseorang akan diuji sesuai dengan kualitas Dien (agama) nya, semakin kuat ia berpegang teguh dengan Dien nya, semakin berat cobaan dan ujian yang diterimanya. Sedangkan yang Dien nya biasa-biasa saja, maka ia diuji sebatas kualitas(mutu) Dien nya itu. Dan ujian itu akan terus menimpa seorang hamba sampai ia berjalan di atas bumi tanpa dosa”. (HR Tirmidzi dengan derajat Hasan Shahih, Al Hakim dalam Al Mustadrak dan Ibnu Hibban dalam Shahih Ibnu Hibban).

الابتلاء ليس احتبارا عن قوتك الذاتية ولكن احتبار عن قوة استعانتك بالله

عَنْ سعد بن أبي وقاص قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَىُّ النَّاسِ أَشَدُّ بَلاَءً قَالَ

الأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الصَّالِحُونَ ثُمَّ الأَمْثَلُ فَالأَمْثَلُ فَيُبْتَلَى الرَّجُلُ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَإِنْ كَانَ دِينُهُ صُلْبًا اشْتَدَّ بَلاَؤُهُ وَإِنْ كَانَ فِى دِينِهِ رِقَّةٌ ابْتُلِىَ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَمَا يَبْرَحُ الْبَلاَءُ بِالْعَبْدِ حَتَّى يَتْرُكَهُ يَمْشِى عَلَى الأَرْضِ مَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ

Tuhfatul Ahwadzi :

ﺣﺪﺛﻨﺎ ﻗﺘﻴﺒﺔ ﺣﺪﺛﻨﺎ ﺣﻤﺎﺩ ﺑﻦ ﺯﻳﺪ ﻋﻦ ﻋﺎﺻﻢ ﺑﻦ ﺑﻬﺪﻟﺔ ﻋﻦ ﻣﺼﻌﺐ ﺑﻦ ﺳﻌﺪ ﻋﻦ ﺃﺑﻴﻪ ﻗﺎﻝ ﻗﻠﺖ ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ﺃﻱ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺃﺷﺪ ﺑﻼﺀ ﻗﺎﻝ ﺍﻷﻧﺒﻴﺎﺀ ﺛﻢ ﺍﻷﻣﺜﻞ ﻓﺎﻷﻣﺜﻞ ﻓﻴﺒﺘﻠﻰ ﺍﻟﺮﺟﻞ ﻋﻠﻰ ﺣﺴﺐ ﺩﻳﻨﻪ ﻓﺈﻥ ﻛﺎﻥ ﺩﻳﻨﻪ ﺻﻠﺒﺎ ﺍﺷﺘﺪ ﺑﻼﺅﻩ ﻭﺇﻥ ﻛﺎﻥ ﻓﻲ ﺩﻳﻨﻪ ﺭﻗﺔ ﺍﺑﺘﻠﻲ ﻋﻠﻰ ﺣﺴﺐ ﺩﻳﻨﻪ ﻓﻤﺎ ﻳﺒﺮﺡ ﺍﻟﺒﻼﺀ ﺑﺎﻟﻌﺒﺪ ﺣﺘﻰ ﻳﺖﺭﻛﻪ ﻳﻤﺸﻲ ﻋﻠﻰ ﺍﻷﺭﺽ ﻣﺎ ﻋﻠﻴﻪ ﺧﻄﻴﺌﺔ ﻗﺎﻝ ﺃﺑﻮ ﻋﻴﺴﻰ ﻫﺬﺍ ﺣﺪﻳﺚ ﺣﺴﻦ ﺻﺤﻴﺢ ﻭﻓﻲ ﺍﻟﺒﺎﺏ ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻫﺮﻳﺮﺓ ﻭﺃﺧﺖ ﺣﺬﻳﻔﺔ ﺑﻦ ﺍﻟﻴﻤﺎﻥ ﺃﻥ ﺍﻟﻨﺒﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺳﺌﻞ ﺃﻱ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺃﺷﺪ ﺑﻼﺀ ﻗﺎﻝ ﺍﻷﻧﺒﻴﺎﺀ ﺛﻢ ﺍﻷﻣﺜﻞ ﻓﺎﻷﻣﺜﻞ

Syarah Hadits :

ﻗﻮﻟﻪ : ) ﺃﻱ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺃﺷﺪ ( ﺃﻱ ﺃﻛﺜﺮ ﻭﺃﺻﻌﺐ ) ﺑﻼﺀ ( ﺃﻱ ﻣﺤﻨﺔ ﻭﻣﺼﻴﺒﺔ ) ﻗﺎﻝ ﺍﻷﻧﺒﻴﺎﺀ ( ﺃﻱ ﻫﻢ ﺃﺷﺪ ﻓﻲ ﺍﻻﺑﺘﻼﺀ ﻷﻧﻬﻢ ﻳﺘﻠﺬﺫﻭﻥ ﺑﺎﻟﺒﻼﺀ ﻛﻤﺎ ﻳﺘﻠﺬﺫ ﻏﻴﺮﻫﻢ ﺑﺎﻟﻨﻌﻤﺎﺀ ، ﻭﻷﻧﻬﻢ ﻟﻮ ﻟﻢ ﻳﺒﺘﻠﻮﺍ ﻝﺗﻮﻫﻢ ﻓﻴﻬﻢ ﺍﻷﻟﻮﻫﻴﺔ ، ﻭﻟﻴﺘﻮﻫﻦ ﻋﻠﻰ ﺍﻷﻣﺔ ﺍﻟﺼﺒﺮ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺒﻠﻴﺔ . ﻭﻷﻥ ﻣﻦ ﻛﺎﻥ ﺃﺷﺪ ﺑﻼﺀ ﻛﺎﻥ ﺃﺷﺪ ﺗﻀﺮﻉﺍ ﻭﺍﻟﺘﺠﺎﺀ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ) ﺛﻢ ﺍﻷﻣﺜﻞ ﻓﺎﻷﻣﺜﻞ( ﻗﺎﻝ ﺍﻟﺤﺎﻓﻆ : ﺍﻷﻣﺜﻞ ﺃﻓﻌﻞ ﻣﻦ ﺍﻟﻤﺜﺎﻟﺔ ﻭﺍﻟﺠﻤﻊ ﺃﻣﺎﺛﻞ ﻭﻫﻢ ﺍﻟﻔﻀﻼﺀ . ﻭﻗﺎﻝ ﺍﺑﻦ ﺍﻟﻤﻠﻚ : ﺃﻱ ﺍﻷﺷﺮﻑ ﻓﺎﻷﺷﺮﻑ ﻭﺍﻷﻋﻠﻰ ﻓﺎﻷﻋﻠﻰ ﺭﺗﺒﺔ ﻭﻣﻨﺰﻟﺔ . ﻳﻌﻨﻲ ﻣﻦ ﻫﻮ ] ﺹ: 67 [ ﺃﻗﺮﺏ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﺑﻼﺅﻩ ﺃﺷﺪ ﻟﻴﻜﻮﻥ ﺛﻮﺍﺑﻪ ﺃﻛﺜﺮ ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻄﻴﺒﻲ : ” ﺛﻢ ” ﻓﻴﻪ ﻟﻠﺘﺮﺍﺧﻲ ﻓﻲ ﺍﻟﺮﺗﺒﺔ ﻭﺍﻟﻔﺎﺀ ﻟﻠﺘﻌﺎﻗﺐ ﻋﻠﻰ ﺳﺒﻴﻞ ﺍﻟﺘﻮﺍﻟﻲ ﺗﻨﺰﻻ ﻣﻦ ﺍﻷﻋﻠﻰ ﺇﻟﻰ ﺍﻷﺳﻔﻞ ﻭﺍﻟﻼﻡ ﻓﻲ ﺍﻷﻥﺑﻴﺎ

Wallahu a’lamu bisshowab..

T049. HUKUM BANGKAI LARON (JEDJELENG) DIBAWA SHALAT

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Warohamatullahi Wabarokatuh..

Diskripsi masalah :
Di musim hujan ini biasanya banyak laron (jedjeleng) yang bertebaran di dalam tempat yang ada lampunya sehingga banyak yang mati di tempat tersebu

Pertanyaannya :

1. Bagaimana hukumnya bangkai laron (jedjeleng) tersebut?

2. Bagaimana hukum sholatnya orang di Tempat yang banyak bangkai laronnya?

JAWABAN :

Wa’alaikumussalam wa rahmatullahi wa barakatuh.

Sebelumnya patut dipahami terlebih dahulu bahwa najis secara umum terbagi menjadi empat kategori. Pembagian najis ini, secara lugas dijelaskan dalam kitab Hasyiyah asy-Syarqawi berikut ini:

واعلم أن النجاسة أربعة أقسام: قسم لا يعفى عنه مطلقاً وهو معروف، وقسم عكسه وهو ما لا يدركه الطرف، وقسم يعفى عنه في الثوب دون الماء وهو قليل الدم لسهولة صون الماء عنه، ومنه أثر الاستنجاء فيعفى عنه في البدن، والثوب المحاذي لمحله خلافاً لابن حجر، وقسم عفي عنه في الماء دون الثوب وهو الميتة التي لا دم لها سائل حتى لو حملها في الصلاة بطلت

“Ketahuilah bahwa najis terbagi menjadi empat macam. Pertama, najis yang tidak ditoleansi (ma’fu) secara mutlak. Najis ini sudah dapat diketahui secara umum. Kedua, najis yang ditoleransi secara mutlak. Najis ini adalah najis yang tidak dapat dijangkau pandangan mata. Ketiga, najis yang ditoleransi ketika terdapat di badan, tapi tidak ketika terdapat di air. Najis ini misalnya seperti darah yang sedikit, sebab mudahnya menjaga air dari najis tersebut. Dan juga bekas istinja’, maka najis tersebut ditoleransi ketika terdapat di badan dan pakaian yang sejajar dengan tempat keluarnya najis. Namun, Ibnu Hajar berpandangan, najis tersebut tidak ditoleransi. Keempat, najis yang ditoleransi di air, tapi tidak di pakaian. Najis ini berupa bangkai yang tidak terdapat darah yang mengalir (ketika dipotong bagian tubuhnya), sehingga ketika seseorang membawa bangkai ini saat shalat, maka shalatnya menjadi batal” (Abdullah bin Hijazi bin Ibrahim al-Azhari, Hasyiyah asy-Syarqawi, juz 1, hal. 277)

Penjelasan tentang Najis yang Dimaafkan dan yang Tak Dimaafkan Berpijak pada referensi di atas, dapat dipahami bahwa bangkai laron serta bangkai hewan serangga yang lain termasuk dalam cakupan najis yang keempat, yakni najis yang ditolerir (dimaafkan) di air, tapi tidak di tolerir (tidak di maafkan) ketika berada di tubuh dan pakaian yang digunakan seseorang. Sehingga ketika seseorang sebelum shalat mengetahui adanya bangkai serangga yang hinggap di pakaian atau tubuhnya, maka wajib baginya untuk menghilangkan bangkai tersebut serta menyucikan pakaian dan tubuhnya yang terkena serangga dengan air, agar dapat kembali dihukumi suci. Jika hal tersebut tidak dilakukan, maka shalat yang dilakukan menjadi tidak sah. Berbeda halnya ketika seseorang tidak mengetahui atau lupa terhadap wujudnya bangkai serangga yang mengenai pakaiannya, lalu pakaian tersebut ia gunakan untuk shalat, setelah shalat selesai, ia baru mengetahui akan keberadaan bangkai serangga yang hinggap di pakaiannya.

Dalam konteks ini, tentang apakah shalat wajib diulang atau tidak, para ulama berbeda pendapat. Perbedaan pendapat ini seperti yang dijelaskan oleh Imam an-Nawawi dalam kitab al-Majmu’ ala Syarh al-Muhadzab berikut ini:

(فرع) في مذاهب العلماء فيمن صلى بنجاسة نسيها أو جهلها . ذكرنا أن الأصح في مذهبنا وجوب الإعادة وبه قال أبو قلابة وأحمد وقال جمهور العلماء : لا إعادة عليه , حكاه ابن المنذر عن ابن عمر وابن المسيب وطاوس وعطاء وسالم بن عبد الله ومجاهد والشعبي والنخعي والزهري ويحيى الأنصاري والأوزاعي وإسحاق وأبي ثور قال ابن المنذر وبه أقول , وهو مذهب ربيعة ومالك وهو قوي في الدليل وهو المختار .

“Cabang pembahasan yang menjelaskan beberapa pendapat ulama tentang orang yang shalat dengan membawa najis yang ia lupakan atau tidak diketahuinya. Kami menyebutkan bahwa sesungguhnya qaul ashah (pendapat yang cenderung lebih benar) dalam mazhab kita (mazhab Syafi’i) wajib mengulangi shalatnya. Pendapat demikian diikuti oleh Abu Qalabah dan Imam Ahmad. Mayoritas ulama berpendapat tidak wajib mengulangi shalatnya, pendapat demikian diungkapkan oleh Imam Ibnu Mundzir dari riwayat Sahabat Ibnu ‘Umar, Ibnu al-Musayyab Thawus, Atha’, Salim bin ‘Abdullah, Mujahid, Sya’bi, Nukho’i, Zuhri,Yahya al-Anshari, Auza’I, Ishaq, dan Imam Abi Tsur,. Imam Ibnu Mundzir begitu juga aku (Imam Nawawi) berkata: ”Pendapat tidak wajibnya mengulangi shalat adalah pendapat Imam Malik. Pendapat ini kuat dari segi dalilnya dan merupakan pendapat yang terpilih” (Syarafuddin Yahya an-Nawawi, Al-Majmu’ ala Syarh al-Muhadzab, juz 4, hal. 163)

Kedua pendapat yang ditampilkan dalam referensi di atas sama-sama kuat secara dalil, sehingga dapat dijadikan pijakan serta diamalkan.

Sedangkan ketika bangkai serangga terdapat di bawah sajadah yang digunakan untuk shalat, maka bangkai tersebut tidak mempengaruhi terhadap keabsahan shalat, sebab dalam keadaan demikian seseorang tidak dianggap membawa ataupun bersentuhan dengan najis. Lebih lengkapnya, silahkan simak dalam artikel “Ada najis di Bawah Sajadah, Apakah Shalat Tetap Sah?” Jika ternyata ketentuan hukum di atas, menurut sebagian orang dirasa cukup berat, maka sebagai solusi terakhir, kita dapat berpijak pada pandangan Imam Qaffal yang berpandangan bahwa bangkai serangga dan hewan-hewan lain yang tidak mengalirkan darah dihukumi suci.

Berikut penjelasannya:

وقال القفال إن ميتة ما لا يسيل دمه طاهرة كالقمل والبراغيث والذباب اهـ فيجوز للإنسان أن يقلده في حق نفسه اهـ

“Imam Qaffal berkata: ‘Sesungguhnya bangkai hewan yang tidak mengalirkan darah itu suci, seperti kutu, nyamuk, lalat. Maka boleh bagi seseorang mengikuti pendapat tersebut untuk pengamalan dirinya sendiri” (Ahmad al-Maihi as-Syaibini, Hasyiyah al-Maihi as-Syaibini ala Syarh as-Sittin Mas’alah li a-Ramli, hal. 106)

Dengan demikian, jawaban atas pertanyaan di atas adalah bahwa bangkai laron dan serangga yang lain tidak dihukumi najis yang ma’fu (ditoleransi) secara mutlak, tapi hanya ma’fu ketika mengenai air saja. Sehingga, ketika bangkai tersebut mengenai pakaian ataupun tubuh seseorang, ia harus menyucikannya terlebih dahulu agar shalat yang dilakukan dapat dihukumi sah. Sedangkan ketika bangkai serangga diketahui keberadaannya setelah selesai melakukan shalat, maka dalam menyikapi wajib tidaknya mengulang shalat terdapat dua perbedaan pendapat di antara para ulama.

Perincian hukum di atas, selain berlaku pada bangkai serangga, juga berlaku pada potongan tubuh serangga yang mengenai pakaian atau tubuh seseorang, misalnya seperti sayap, kepala dan bagian tubuh serangga yang lain. Hal ini berdasarkan hadits:

مَا قُطِعَ مِنْ حَيٍّ فَهُوَ مَيِّتٌ

“Sesuatu yang terpisah dari hewan yang hidup, maka statusnya seperti halnya dalam keadaan (menjadi) bangkai” (HR. Hakim).

Maka sebaiknya bagi kita lebih hati-hati sebelum hendak melaksanakan shalat, alangkah lebih baik jika sebelum shalat kita memperhatikan pakaian dan tubuh kita, apakah sudah bersih dari najis atau masih terselip najis yang menempel pada pakaian dan tubuh kita tanpa kita sadari. Sehingga shalat yang kita lakukan dapat benar-benar suci dari najis serta dapat dilaksanakan secara sempurna.

Wallahu a’lamu Bisshowab..

S069. HUKUM MAKMUM MUWAFIQ DAN MAKMUM MASBUQ

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

PERTANYAAN :

Mohon penjelasan tentang Makmum masbuq.

Studi kasus :
Ketika shalat dilakukan secara berjamaah, kemudian ada beberapa makmum yang menemui imam dalam kondisi :

1- Imam berdiri membaca surat sebelum ruku’
2- Imam dalam kondisi ruku’.
3- Imam dalam kondisi sujud,atau tahyat
4- Imam cepat dalam bacaannya sehingga makmum tertinggal sampai tiga rukun, apa yang harus dilakukan makmum dalam kondisi tersebut diatas.

JAWABAN :

وعليكم السلام ورحمة الله وبركاته

Ulama berbeda pandang dalam mendefinisikan makmum masbuq walaupun demikian akan tetapi tujuanya adalah sama yang diantaranya.

إعانة الطالبين .الجزء الثانى
المأموم المسبوق هو من لم يدرك من قيام اﻹمام قدرا يسع الفاتحة بالنسبة إلى قراءة الفاتحة المعتدلة.(قوله وهو من لم يدرك من قيام اﻹمام الخ) أى سوآء كان قيام الركعة اﻷولى أوغيرها ويتصور كونه مسبوقا فى كل ركعات لنحو زحمة أو بطء حركة

Makmum masbuq adalah makmum yang tidak mendapati berdirinya imam dalam setandartnya ukuran membaca fatihah,baik berdirinya imam dirakaat pertama ataupun dilainnya rakaat pertama.

Sebagian mendefinisikan makmum masbuq sebgai berikut:

الموسوعة الفقهية.23401
المسبوق فى اللغة إسم مفعول من السبق أصله التقدم
وفى الإصطلاح قال الجرجنى هو الذى أدرك اﻹمام بعد ركعة أوأكثر ،وعرفه الشافعية أنه هو الذى لم يدرك مع اﻹمام محل قراءة الفاتحة المعتدلة

Artinya:Masbuq secara bahasa merupakan isim maf’ul dari kata “ASSABQU yang asalnya. “AT-TAQADDAMU”(terlewati)

Sedangkan secara istilah Masbuq menurut Al-Jurjaniy adalah orang yang mendapati imam setelah satu rakaat atau lebih.Dengan kata lain Syafi’iyah mendifinisikan masbuq adalah orang yang tidak mendapati imam dalam ukuran setandartnya membaca fatihah.
Sedangkan definisi muwafiq adalah sebaliknya masbuq(yaitu orang (makmum)yang mendapati imam dalam ukuran standartnya membaca fatihah)

إعانة الطالبين الجزء الثانى .ص 35
قوله وضد الموافق اى هو الذى يدرك قدرا يسع الفاتحة بالنسبة الى قراءة الفاتحة المعتدلة

Artinya” Muwafiq adalah makmum yang mendapati berdinya imam dalam ukuran strandartnya membaca fatihah.

Adapun kriteria dari makmum muwafiq dan masbuq, dan yang harus dilakukan oleh makmum masbuq ketika mendapati imam dalam kondisi sebagaimana tersebut diatas adalah:

1- Makmum muwafiq ketika mendapati imam dalam kondisi berdiri sebelum ruku’,maka yang harus dia lakukan makmum adalah bertakbiratul ihrom dan wajib menyempurnakan membaca fatihah.

2- Ketika makmum mendapati imam dalam kondisi ruku’, maka yang harus dilakukan makmum adalah ada dua perkara:

a). Bertakbiratul-Ihrom
b). Takbir intiqol wajib mengikuti ruku’nya imam dan makmum tidak perlu membaca fatihah. Maka dalam kondisi yang sedemikian berarti makmum telah memperoleh (mendapati) satu rakaat .

3- Ketika makmum mendapati imam dalam kondisi turun ke sujud/ sujud atau tahiyyat maka yang harus dilakukan makmum masbuq adalah mengikuti imam turun kesujud, dan makmum tidak perlu ruku’ karena ruku’nya makmum tidak dihitung maka dalam kondisi yang sedemikian berarti makmum telah kehilangan rakaatnya,karena rakaat itu dihitung ketika makkmum medapati imam dalam kondisi ruku’ ,dan makmum wajib menyempurnakan rakaat yang tertinggal setelah salamnya imam,andaikan makmum terpaksa menyempurnakan fatihah tidak sujud besama imam maka shalatnya makmum tidak batal kecuali jika makmum sampai tertinggalan dua rukun maka hukum salatnya makmum itu batal.

الطالبين الجزء الثانى .ص. 33
وإن وجده فى القيام قبل أن يركع وقف معه فإن أدرك معه زمنا يسع الفاتحة فهو موافق. فيجب عليه إتمام الفاتحة ،وإن لم يدرك زمنا يسع الفاتحة فهو مسبوق يقرء ماأمكنه من الفاتحة.

إعانة الطالبين الجزء الثانى .ص.15
(و)تدرك (ركعة)لمسبوق أدرك اﻹمام راكعا بأمرين (بتكبيرة )اﻹحرام ثم أخرى لهوى…الخ.(قوله وتدرك ركعة لمسبوق) وهو من لم يدرك زمنا يسع الفاتحة مع اﻹمام(قوله راكعا)حال من اﻹمام(قوله بأمرين)متعلق بتدرك أى تدرك الركعة من الصلاة قبل أن يقيم اﻹمام صلبه فقد أدركها.(قوله بتكبيرة اﻹحرام) بدل بعض من الجار والمجرور قبله وهذه التكبيرة واجبة فى القيام أو بدله.(قوله ثم أخرى لهوى ) أى ثم تكبيرة أخرى للهوى وهذه التكبيرة مندوبة ﻷن الركوع محسوب له التكبيرة فندب له التكبير.

فإن قرءه وأدرك اﻹمام فى الركوع فقد أدرك الركعة فان يدركه فيه فاتته الركعة ولايركع ،ﻷنه لا يحسب بل يتابعه فى هويه للسجود وإﻻ بطلت صلاته(قوله لغت ركعته )أى ﻷن شرط عدم إلغائها إدراكه فى الركوع.

وبل الغمام فى أحكام المأموم المسبوق واﻹمام.. ص.31
فإن ركع اﻹمام والمأموم المسبوق فى الفاتحة فإن كان لم يشتغل بشيء غير الفاتحة قطع القراءة وركع معه وتحمل عنه بقية الفاتحة كمايتحملها إذا ركع عقب إحرامه أوو جده راكعا،فإن لم يتابعه حتى فارق اﻹمام أقل من الركوع فاتته الركعة ولاتبطل صلاته إﻻ إن تخلف حتى شرع اﻹمام فى الهوى للسجود

نهاية الزين .
وماأدركه المسبوق مع اﻹمام ممايعتد له به فهو أول صلاته ،ومايأتى به بعد سلامه آخرها ،لقوله صلى الله عليه وسلم (وماأدركتم فصلوا ومافاتكم فأتموا )وإتمام الشيء إنمايكون بعد أوله فيعيد فى الباقى القنوت والتشهد وسجود السهو.

MAKMUM KETINGGALAN BEBERAPA RUKUN (3 RUKUN YANG PANJANG) DIKARENAKAN BACAAN IMAM (KONDISINYA IMAM) CEPAT.
DAN DALAM HAL INI MAKMUM DIMA’FU’ KARENA ADANYA BANYAK UDZUR.

Adapun udzur-udzurnya makmum yang menjadikan sebab ketinggalan bersama dengan imam yaitu ada 9 :

1- Makmum yang lirih (terlambat) dalam bacaan karena memang keadaannya (yakni bukan karena sengaja atau waswas).

2- Makmum yang ragu-ragu (apa dia baca patihah atau tidak).

3- Makmum lupa pada bacaan fatihah.

4- Makmum yang mencocoki imam sementara dia menyibukkan diri dengan amalan sunnah seperti do’a iftitah maka dalam kondisi yang sedemikian imam sampai ruku’

5- Makmum yang menunggu diamnya imam sehingga imam ruku’. Yakni makmum untuk baca fatihah masih menunggu berhenti/ diamnya imam, karena imam sunnah diam setelah baca fatihah, setelah itu melanjutkan baca surah.

6- Makmum yang ketiduran dikala tasyahhud.

7- Bercampur takbirnya makmum dengan imam (tidak nyambung) akibat buta (tidak melihat) atau kondisisi petang.

8- Makmum menyempurnakan bacaan tasyahhud sementara imam sudah berdiri dari ruku’.

9- Makmum yang lupa bahwa dirinya bermakmum dan tidak ingat baru setelah imam sujud ingat bahwa dirinya bermakmum.

Menurut Imam Romliy 4 kondisi yang terakhir ini termasuk udzur sampai tiga rukun yang panjang. Sedangkan menurut Imam Ibnu Hajar Kondisinya makmum yang terdapat pada no 6,7,dan 8 hukumnya seperti orang masbuq, yang mengakibatkan pada gugurnya fatihahnya makmum. Dan kondisi yang no.8 termasuk udzur.

CATATAN :

Bentuk dari takhalluf (tertinggalnya) makmum dengan imam dikarenakan adanya salah satu udzur dari beberapa udzur seperti lambatnya bacaan, maka sehingga tertinggal tiga rukun. Yakni: 1-ruku, 2-sujud yang pertama dan 3- sujud yang kedua.

Wallahu a’lam..

Referensi:

تكرير الشديدة. ص :300-301

*أعذار تخلف المأموم عن اﻹمام*
يعذر المأموم فى التخلف عن إمامه بثلاثة أركان طويلة(1) فى تسع حالات، فلا بد ان يركع قبل ارتفاع اﻹمام من سجوده الثانى للتشهد او للقيام (2)فإذا لم يركع فيجب عليه أن ينوى المفارقة او يتابع اﻹمام فيماهو فيه ،ويفوته الركعة ويأتى بها بعد سلام اﻹمام،فإذا لم ينو المفارقة ولم يتابعه بطلت صلاته،وهذه الحالات مجموعة فى قول بعضهم .
إن شئت صبطا للذى شرفا عذر# حتى له ثلاث أركان اغتفر
من فى قراءة لعجزه بطئ # او شك (هل قرأ ..؟) ومن لها نسي
وضف موافقا لسنة عدل# ومن لسكتة انتظاره حصل
من نام فى تشهد أو اختلط# عليه تكبير اﻹمام ماانضبط
كذا الذى يكمل التشهدا # بعد إمام قام عنه قاصدا
والخلف فى أواخر المسائل# محقق فلا تكن بذاهل
شرح اﻷبيات أى :يعذر المأموم فى التخلف عن اﻹمام بثلاثة أركان طويلة فى تسع حالات وهى:
1) – من فى قراءة لعجزه بطئ.أى إذا كان المأموم بطئ القراءة لعجز خلقي.
2) – أو شك ” هل قرأ: أى إذا شك : هل قرأ الفاتحة أم لا..؟
3) – ومن لها نسي :أى إذا نسي قراءة الفاتحة .
4) -وضف موافقا لسنة عدل :أى إذا كان موافقا لﻹمام واشتغل بسنة كدعاء اﻹفتتاح فركع اﻹمام .
5) -ومن لسكتة انتظاره حصل :أى إذا انتظر سكتة اﻹمام ليقرأ سورة الفاتحة،فركع اﻹمام ولم يتمكن المأموم من قراءة الفاتحة كلها او بعضها.
ففى هذه الحالات الخمسة التقدمة يعذر فيها المأموم الى ثلاثة أركان طويلة باﻹتفاق،وهى أربع حالات:
6) – من نام فى تشهد :أى إذا نام المأموم فى التشهد اﻷول .
7) – او اختلط عليه تكبير اﻹمام ماانضبط: أى إذا اختلط عليه تكبيرة اﻹحرام :كأعمى أو كان فى ظلمة .
8) – كذا الذى يكمل التشهدا بعد امام قام عنه قاصدا: إذا جلس فى التشهد يكمل بعد أن قام اﻹمام عنه.
9) – من نسي القدوة ولم يتذكر إلا واﻹمام ساجد.
وهذه الحالات اﻷربع اﻷخير يعذر فيها عند الرملى إلى ثلاثة أركان طويلة.وأما عند ابن حجر فحكم الحالة رقم 6 ،7, 8.كحكم المسبوق، فتسقط عنه الفاتحة.وأماالحالة رقم 8 فلايعذر.

(1)-صوتها:بتأخير المأموم لعذر من اﻷعذار، كبطئ القراءة فيعذر لثلاثة أركان طويلة،وهى الركوع والسجود اﻷول والسجود الثانى
(2)-وهو الركن الرابع.

Dalam keterang yang lain dijelaskan bahwa bacaan surat Fatihah di dalam shalat hukumnya wajib dan termasuk rukun shalat, berarti bagi yang tidak membaca surat Fatihah ketika shalat maka dipastikan shalatnya tidak sah.

Namun bagi makmum yang lambat dalam bacaannya maka mendapat kemudahan dengan tetap dihukumi sah shalatnya baik makmum muwafiq maupun makmum masbuq. Kalau makmum tidak sempat menyempurnakan membaca Fatihah, maka imam yang mananggung kekurangan bacaan makmum tersebut.

Dalam kondisi bacaan fatihah imam cepat maka makmum tetap harus mengikuti gerakan imam, artinya makmum tidak perlu menyelesaikan bacaan Fatihahnya kemudian menyusul imamnya, bahkan ketika imamnya ruku’ maka makmum juga mengikutinya ruku’ meskipun dia belum selesai dari bacaan Fatihahnya, karena dalam kondisi demikian imam menanggung sisa bacaan yang tidak sempat dia lanjutkan, dan shalat jamaahnya tetap dihukumi sah.

إعانة الطالبين الجزء الثانى .ص34
إعلم أن حاصل مسئلة المسبوق إنه إذا ركع اﻹمام وهو فى الفاتحة فإن لم يكن إشتغل بإفتتاح أو تعوذ وجب عليه أن يركع معه فإن ركع معه أدرك الركعة وإن فاته ركوع اﻹمام فاتته الركعة ولاتبطل صلاته إﻻإذا تخلف بركنين من غير عذر ،وأماإذااشتغل بإفتتاح أوتعوذ فيجب عليه إذا ركع اﻹمام أن يتخلف ويقرأ بقدر ما فوته فإن خالف وركع معه عمدا بطلت صلاته وإن لم يركع معه بل تخلف فإن أتى بما يجب عليه وأدرك اﻹمام فى الركوع أدرك الركعة فإن رفع اﻹمام من الركوع قبل ركوعه فاتته الركعة فإن هوى اﻹمام للسجود وكمل مافوته وافقه فيه وإلا فارقه وجوبا.

إعانة الطالبين.الجزء الثانى .ص 33
وإن وجده فيما بعد الركوع وافقه فيماهو فيه وتدارك بعد السلام اﻹمام مافاته .

نهاية الزين
وماأدركه المسبوق مع اﻹمام ممايعتد له به فهو أول صلاته، ومايأتى به بعد سلامه آخرها ،لقوله صلى الله عليه وسلم ( وماأدركتم فصلوا ومافاتكم فأتموا) وإتمام الشيء إنمايكون بعد أوله فيعيد فى الباقى القنوت والتشهد وسجود السهو.

I’anah ath Thaalibiin juz 2 hal. 40

واعلم) أن الأعذار التي توجب التخلف كثيرة: منها أن يكون المأموم بطئ القراءة لعجز خلقي لا لوسوسة، والإمام معتدلها، وأن يعلم أو يشك قبل ركوعه وبعد ركوع إمامه أنه ترك الفاتحة، وأن يكون المأموم لم يقرأها منتظرا

سكتة إمامه عقبها فركع الإمام عقب قراءته الفاتحة، وأن يكون المأموم موافقا واشتغل بسنه كدعاء الافتتاح والتعوذ، وأن يطول السجدة الأخيرة عمدا أو سهوا، وأن يتخلف لإكمال التشهد الأول أو يكون قد نام فيه متمكنا، وأن يشك هل هو مسبوق أو موافق؟ فيعطى حكم الموافق المعذور ويتخلف لقراءة الفاتحة، وأن يكون نسي أنه في الصلاة ولم يتذكر إلا والإمام راكع أو قريب منه، أو يكون سمع تكبيرة الإمام بعد الركعة الثانية فظنها تكبيرة التشهد فإذا هي تكبيرة قيام فجلس وتشهد، ثم قام فرأى الإمام راكعا .

وقد ذكر الشارح بعضها.

ومما ينسب للشيخ العزيزي: إن رمت ضبطا للذي شرعا عذر حتى له ثلاث أركان غفر: من في قراءة لعجزه بطئ أو شك إن قرا ومن لها نسي وصف موافقا لسنة عدل ومن لسكتة انتظاره حصل من نام في تشهد أو اختلط عليه تكبير الإمام ما انضبط كذا الذي يكمل التشهدا بعد إمام قام منه قاصدا والخلف في أواخر المسائل محقق فلا تكن بغافل وقوله: والخلف في أواخر المسائل، وهي ثلاثة: من نام في تشهده الأول ممكنا مقعده بمقره فما انتبه من نومه إلا وإمامه راكع، ومن سمع تكبير إمامه للقيام فظنه لجلوس التشهد فجلس له وكبر إمامه للركوع فظنه للقيام من التشهد الأول ثم على أنه للركوع.

ففي هاتين المسألتين جرى الخلاف بين العلامتين ابن حجر، والشمس الرملي، فقال الأول: هو مسبوق، فيلزمه أن يقرأ من الفاتحة ما تمكن منها.

وقال الثاني: هو موافق، يغتفر له ثلاثة أركان طويلة.

والمسألة الثالثة: من مكث بعد قيام إمامه لإكمال التشهد الأول، فلا انتصب وجد إمامه راكعا أو قارب أن يركع.

فقال الرملي: هو موافق، يغتفر له ما مر من الأركان.

وقال حجر: هو كالموافق المتخلف لغير عذر، فإن أتم فاتحته قبل هوى

سجدته إلا والإمام راكع أو قارب أن يركع، فقال الرملي: هو كموافق..

والله أعلم بالصواب

T048. CARA MENCUCI DENGAN MESIN CUCI

AIR YANG TERKENA NAJIS

Ketentuan yang masyhur dalam mazhab Syafi’i tentang air yang terkena najis adalah:

Jika volume air sudah sampai dua qullah (216 liter atau kubus dengan panjang, lebar, dan tinggi masing-masing 60 cm) maka air tidak dihukumi najis kecuali warna air berubah (taghayyur); sedangkan jika volume air tidak sampai dua qullah maka seluruh air secara langsung menjadi najis ketika bersentuhan dengan benda yang najis. Namun menurut pendapat lain—seperti dalam mazhab Maliki misalnya—air tidak dihukumi najis kecuali dengan berubahnya warna air, baik volume air sampai dua qullah ataupun kurang dari dua qullah.

Sedangkan cara menyucikan benda yang terkena najis (mutanajjis) dengan air yang kurang dari dua qullah adalah dengan cara menghilangkan wujud najis yang ada dalam benda tersebut terlebih dahulu, lalu mengalirkan air (warid) pada benda yang terkena najis yang telah dihilangkan najisnya. Mengalirkan air pada benda yang terkena najis merupakan syarat agar suatu benda dapat menjadi suci, sebab jika air tidak dialirkan, tapi benda yang terkena najis ditaruh pada air yang kurang dari dua qullah, maka air tersebut justru akan ikut menjadi najis. Pendapat demikian merupakan pendapat mayoritas ulama Syaf’iyyah. Kewajiban mengalirkan air itu dikarenakan mengalirkan air adalah cara yang paling kuat dalam menyucikan benda yang terkena najis. Namun dalam hal ini, Imam al-Ghazali berbeda pandangan. Beliau berpendapat bahwa mengalirkan air bukanlah syarat dalam menyucikan benda yang terkena najis. Sebab, menurut beliau, tidak ada bedanya antara mengalirkan air pada benda yang terkena najis (warid) dan menaruh benda tersebut pada air (maurud). Pendapat ini juga didukung oleh Ibnu Suraij. Ketika ketentuan-ketentuan di atas kita terapkan dalam konteks menyucikan pakaian yang terkena najis dalam mesin cuci, maka cara yang paling baik dan disepakati oleh para ulama adalah dengan cara menghilangkan wujud najis (‘ain an-najasah) terlebih dahulu sebelum memasukkan pakaian ke dalam mesin.

Menghilangkan najis ini bisa dengan cara menggosok-gosok pakaian agar wujud najis hilang, atau langsung dengan cara menyiram pakaian (baik itu secara manual, atau langsung dengan cara dimasukkan pada mesin cuci) ketika memang diyakini najis yang melekat akan hilang dengan siraman air tersebut. Sehingga ketika wujud najis telah hilang, maka status pakaian menjadi najis hukmiyyah (najis secara hukum, meski wujud tak terlihat) yang dapat suci cukup dengan disiram air. Berbeda halnya pada pakaian yang tidak terdapat bekas najis, atau tidak tampak warna, bau dan ciri khas lain dari najis, maka tidak perlu dilakukan hal di atas, sebab pakaian tersebut sudah dapat suci cukup dengan disiram.

ketika wujud najis sudah hilang dalam pakaian, maka pakaian sudah dapat dimasukkan dalam mesin cuci untuk disiram. Dalam hal ini, mesin cuci terdapat dua jenis. Pertama, mesin cuci otomatis, yaitu mesin cuci yang mengalirkan air dari atas dan air tersebut langsung dialirkan keluar, setelah itu dialirkan kembali air baru dan dialirkan keluar, demikian secara terus-menerus sesuai kehendak pemakai mesin cuci. Maka dalam jenis mesin cuci demikian, ulama sepakat bahwa pakaian yang dicuci dengan mesin cuci jenis ini dapat dihukumi suci. Sedangkan jenis kedua, yaitu mesin cuci biasa (‘adi). Mesin cuci jenis ini adalah yang umum terlaku dan digunakan masyarakat. Yaitu mesin cuci yang mengalirkan air ke dalam tempat penampungan pakaian, namun air tidak langsung dikeluarkan, tapi dibiarkan ke dalam tempat penampungan pakaian, yang di dalamnya bercampur pakaian suci dan najis. Setelah jeda waktu cukup lama, air tersebut dikeluarkan dan diganti dengan air baru yang juga mengalami proses yang sama dengan cara kerja air yang awal. Maka dalam mesin cuci jenis kedua ini, pakaian yang terkena najis tidak dapat dihukumi suci menurut pandangan mayoritas ulama, bahkan pakaian yang suci ikut menjadi najis, jika memang masih terdapat wujud najis pada salah satu pakaian yang ada dalam mesin cuci tersebut. Sedangkan bila mengikuti pandangan dari Al-Ghazali, Ibnu Suraij, serta pendapat mazhab Maliki di atas, maka air yang dicuci dengan mesin cuci jenis kedua (apalagi jenis pertama) dapat dihukumi suci. Hal ini seperti yang dijelaskan dalam kitab Syarah al-Yaqut an-Nafis:

والغسالات نوعان: نوع يسمونه أوتوماتيكي يرد إليها الماء ثم ينصرف فيرد ماء جديد ثم يتكرر إيراد الماء عدة مرات فهذا لاخلاف فيه في طهارة الملابس. والنوع الثاني من الغسالات عادي وتلك يوضع الماء فيها وهو دون القلتين وتغسل به الملابس الطاهرة والنجسة ثم يصرفونه فيبقى شيء منه في الغسالة والثياب مبللة منه فيصبّون عليه ماء آخر فوق الباقي المتنجس ثم يكتفون بالغسلتين

“Mesin cuci terbagi menjadi dua. Pertama, mesin cuci yang otomatis, yaitu air dialirkan pada mesin cuci lalu di alirkan keluar dari mesin cuci, setelah itu dialirkan kembali air baru dan dialirkan keluar, begitu juga seterusnya. Maka dalam mesin cuci jenis demikian tidak ada perbedaan pendapat antar ulama dalam sucinya pakaian yang di cuci pada mesin cuci jenis ini. Kedua, mesin cuci biasa, yaitu air yang kurang dari dua qullah ditaruh di dalam mesin cuci, yang nantinya air tersebut digunakan untuk membasuh pakaian yang suci dan najis, lalu air tersebut dialirkan keluar, meski masih terdapat sebagian air yang menetap pada mesin cuci, sedangkan pakaian yang terdapat dalam cucian berada dalam keadaan basah, kemudian dialirkan air lain di atas sisa air yang terkena najis (di pakaian) tadi dan basuhan air dalam mesin cuci ini dicukupkan dengan dua kali basuhan oleh sebagian ulama.”

فهؤلاء يحملهم قول الذين لايشترطون ورودالماء مع القول في مذهب مالك. وهناك قول آخر نقله ابن حجر في التحفة يحملهم وإن قرر على أن الماء القليل ينجس بمجرد وقوع النجاسة فيه لكن نقل القول الآخر وهو أنه لاينجس إلا بالتغير وهو مذهب مالك وعندنا أنه ينجس بملاقته النجاسة والقول الذي يقول لاينجس الماء إلا بالتغير “

Para ulama ini mengarahkan kasus demikian pada pendapat para ulama yang tidak mensyaratkan mengalirnya air pada pakaian serta berpijak pada pendapat mazhab imam malik. Sebab dalam permasalahan membasuh benda yang terkena najis ini terdapat pendapat lain yang dinukil oleh Imam Ibnu Hajar dalam kitab Tuhfah al-Muhtaj, meskipun Imam Ibnu Hajar menetapkan bahwa air yang sedikit (kurang dari dua qullah) akan menjadi najis dengan hanya jatuhnya najis pada air tersebut, tetapi ia menukil pendapat lain yaitu Air tidak menjadi najis kecuali dengan berubahnya (warna) air.” (Muhammad bin Ahmad Asy-Syatiri, Syarah al-Yaqut an-Nafis, Hal. 98-99)

Namun patut dipahami bahwa ketentuan yang dijelaskan tentang menyucikan pakaian yang terkena najis dalam mesin cuci, seperti yang dijelaskan di muka, adalah ketika pakaian yang dimasukkan dalam mesin cuci belum dicampuri dengan detergen. Sedangkan ketika pakaian sudah dicampuri dengan detergen sebelum dialiri air dalam mesin cuci, maka air yang bercampur dengan detergen ini tidak dapat menyucikan pakaian yang terkena najis secara mutlak, sebab air ini tergolong air yang mukhalith (bercampur dengan sesuatu lain) yang tidak dapat menyucikan benda yang terkena najis, sebab hanya air murni (ma’ al-muthlaq) yang dapat menyucikan sesuatu yang terkena najis. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa menyucikan pakaian yang terkena najis dalam mesin cuci biasa (‘adi) adalah hal yang dapat dilakukan menurut para ulama yang berpandangan bahwa air yang kurang dari dua qullah dapat menyucikan benda yang najis tanpa perlu dialiri air dari atas (warid). Namun dengan batasan selama pakaian dalam mesin cuci tidak terlebih dahulu dicampur dengan detergen. Barulah setelah pakaian dialiri air maka tempat penampungan pakaian dalam mesin cuci diganti air yang baru dan diberi detergen. Meski cara yang umum dilakukan masyarakat dapat dibenarkan dengan cara di atas, namun alangkah baiknya dalam rangka mengambil jalan kehati-hatian dalam mengamalkan syariat, seseorang hendaknya membasuh secara manual terlebih dahulu pada pakaian yang terkena najis dengan air murni, lalu setelah itu pakaian yang telah dibasuh dicuci dalam mesin cuci, sebab cara demikianlah yang dibenarkan oleh mayoritas ulama.

Wallahu a’lam bisshowab..

Kunjungi chanel youtube IKABA NET :

 

 

J045 : HUKUM SHALAT JENAZAH DI ATAS KUBURAN

PERTANYAAN :

Assalamualaikum Ustadz..

Diskripsi :

Sering kali kita temukan di masyarakat tidak semua orang dapat menshalati mayat sebelum dimakamkan. Karena kendala tertentu, seperti jarak yang terlampau jauh, mengakibatkan sebagian orang tidak menjumpai jenazah sebelum dikebumikan. Karena rumahnya dekat dengan kuburan sang mayat, sebagian orang menyempatkan diri melaksanakan shalat jenazah di kuburan sang mayat.

Pertanyaannya :

1. Bagaimana hukum shalat jenazah di atas kuburan?

2. Apa status shalat tersebut dikatagorikan shalat ghaib atau hadir?

3. Sampai kapan shalat tersebut diperbolehkan?

JAWABAN :

Waalaikumussalam Warahmatullahi Wabarokatuh..

Jawaban No.1:

Shalat jenazah di kuburan hukumnya diperbolehkan, baik mayat dimakamkan sebelum dishalati atau sesudahnya. Kebolehan ini berlandaskan kepada hadits riwayat Al-Bukhari dan Muslim, bahwa Nabi Muhammad SAW menshalati jenazah di atas kubur perempuan atau laki-laki yang rajin membersihkan masjid. Demikian pula hadits riwayat An-Nasa’i dengan sanad yang shahih, bahwa Nabi Muhammad SAW menshalati jenazah Ummu Mahjan di kuburannya, yang telah dikebumikan di malam hari. Namun kebolehan menshalati jenazah di kuburan disyaratkan bukan jenazahnya para nabi. Maka menjadi tidak sah menshalati jenazah para nabi setelah kewafatan mereka. Ada dua alasan mengapa tidak sah. Pertama, berdasarkan hadits nabi yang melarang menjadikan kuburan para nabi sebagai masjid (tempat shalat). Kedua, karena saat kewafatan para nabi, kita bukan tergolong orang yang diwajibkan untuk menshalati.

Keterangan di atas sebagaimana dijelaskan oleh Syekh Zakariyya Al-Anshari berikut ini:

و تجوز على قبر غير النبي صلى الله عليه وسلم بعد الدفن سواء أدفن قبلها أم بعدها

Artinya, “Boleh menshalati kuburnya selain nabi setelah dikebumikan baik mayat dimakamkan sebelum dishalati maupun sesudahnya.”

لأنه صلى الله عليه وسلم صلى على قبر امرأة أو رجل كان يقم المسجد وعلى قبر مسكينة يقال لها أم محجن دفنت ليلا روى الأول الشيخان والثاني النسائي بإسناد صحيح

Artinya, “Karena Nabi Muhammad Saw menshalati kuburnya perempuan atau laki-laki yang rajin menyapu masjid. Dan Nabi menshalati kuburnya perempuan miskin yang disebut-sebut bernama Ummu Mahjan, ia sudah dimakamkan di malam hari. Hadits pertama diriwayatkan Al-Bukhari dan Muslim. Hadits kedua diriwayatkan An-Nasa’i dengan sanad yang shahih.

أما الصلاة على قبور الأنبياء صلى الله عليهم وسلم فلا تجوز واحتج له بخبر الصحيحين لعن الله اليهود والنصارى اتخذوا قبور أنبيائهم مساجد وبأنا لم نكن أهلا للفرض وقت موتهم

Artinya, “Adapun menshalati kubur para nabi, maka tidak boleh. Argumennya adalah haditsnya Al-Bukhari dan Muslim bahwa Allah melaknat Kaum Yahudi dan Nasrani yang menjadikan kuburan para nabi mereka sebagai masjid. Argumen lain, kita bukan termasuk orang yang diwajibkan menshalati saat kewafatan mereka,” (Lihat Syekh Zakariyya Al-Anshari, Asnal Mathalib, juz I, halaman 322).

Dalam pelaksanaan shalat jenazah di kuburan, disyaratkan posisi orang yang menshalati tidak berada di depan kubur. Syarat ini juga berlaku dalam persoalan menshalati jenazah yang hadir. Pensyaratan ini berdasarkan sebuah prinsip bahwa mayat dianggap seperti imam, orang yang menshalati sebagai makmum. Sehingga posisi orang yang shalat tidak boleh berada di depan mayat. Syarat ini tidak berlaku untuk shalat ghaib sehingga hukumnya sah menshalati ghaib meski posisi orang yang shalat berada di depan mayat, sebab ada hajat (kebutuhan).

Keabsahan shalat jenazah di kuburan juga disyaratkan harus dilakukan oleh orang yang terkena tuntutan kewajiban menshalati jenazah saat kematian mayat, dengan sekira saat kematian mayat, seseorang dalam keadaan Muslim, mukallaf, dan suci dari haidh dan nifas. Maka mengecualikan non-Muslim, anak kecil, orang gila dan perempuan haidh. Orang-orang yang saat kewafatan mayat dalam kondisi tersebut, tidak sah melaksanakan shalat jenazah di kuburan.

Syekh Zainuddin Al-Malibari menegaskan:

(و) تصح على حاضر ( مدفون ) ولو بعد بلائه (غير نبي) فلا تصح على قبر نبي لخبر الشيخين) من أهل فرضها وقت موته) فلا تصح من كافر وحائض يومئذ كمن بلغ أو أفاق بعد الموت ولو قبل الغسل كما اقتضاه كلام الشيخين

Artinya, “Sah menshalati mayat hadir yang dimakamkan, meski setelah hancur. Selain mayat nabi, maka tidak menshalati kubur nabi karena hadits Al-Bukhari dan Muslim. Dari orang yang diwajibkan menshalati saat kematian mayat. Maka tidak sah dari non-Muslim dan perempuan haidh saat kematian mayat, sebagaimana tidak sah dilakukan orang yang baligh atau sembuh dari gila setelah kematian mayat, meski balighnya atau sembuhnya sebelum mayat dimandikan sebagaimana yang ditunjukkan oleh statemen Al-Imam An-Nawawi dan Ar-Rafi’i,” (Lihat Syekh Zainuddin Al-Malibari, Fathul Mu’in, juz II, halaman 133).

Mengomentari referensi di atas, Syekh Abu Bakr bin Syatha mengatakan:

قوله (من أهل فرضها وقت موته) أي تصح الصلاة على الميت الغائب وعلى الحاضر المدفون إن كان من يريد الصلاة من أهل أداء فرضها وقت الموت بأن يكون حينئذ مسلما مكلفا طاهرا لأنه يؤدي فرضا خوطب به اه تحفة

Artinya, “Ucapan Syekh Zainuddin, “Dari orang yang diwajibkan menshalati saat kematian mayat”, maksudnya adalah sah menshalati mayat ghaib dan mayat hadir yang telah dimakamkan, bila orang yang hendak menshalati adalah orang yang diwajibkan menshalati pada waktu kematian mayat. Dengan sekira saat kematian mayat, ia dalam keadaan Muslim, mukallaf dan suci (dari haidh dan nifas), karena ia telah menjalankan kewajiban yang dituntut kepadanya,” (Lihat Syekh Abu Bakr bin Syatha, I’anatut Thalibin, juz II, halaman 133).

Jawaban No. 2 :

Dikatagorikan shalat hadir walaupun mayat sudah dikebumikan.

Referensi:

Syekh Zakariyya Al-Anshari menjelaskan:

فإن تقدم المصلي على الجنازة الحاضرة أو القبر لم تصح صلاته كما في تقدم المأموم على إمامه أما المتقدم على الغائبة فصلاته صحيحة للحاجة

Artinya, “Bila mushalli maju melampaui posisi jenazah yang hadir atau mayat yang di kubur, maka tidak sah shalatnya sebagaimana dalam persoalan majunya posisi makmum melampaui imamnya. Sedangkan mushalli yang posisinya lebih maju dalam shalat ghaib, maka shalatnya sah karena kebutuhan,” (Lihat Syekh Zakariyya Al-Anshari, Asnal Mathalib, juz I, halaman 317).

Jawaban No.3 :

BATASAN BOLEHNYA MENSHOLATI JENAZAH DI KUBURAN

Dalam masalah ini ada lima pendapat.

Pendapat pertama,
tidak ada batas berapa umur jenazah yang boleh dishalati di kuburnya. Berpijak dari pendapat ini, sah menshalati jenazah para sahabat dan ulama setelahnya sampai hari ini. Pendapat ini tidak mensyaratkan orang yang menshalati harus tergolong ahlul fardli (orang yang berkewajiban) menshalati saat hari kematian jenazah.

Pendapat kedua,
dibatasi sampai tiga hari. Pendapat ini juga sesuai dengan mazhab Imam Abu Hanifah. Dengan demikian, bila umur jenazah sudah melampaui tiga hari, tidak sah untuk dishalati di kuburannya.

Pendapat ketiga,
maksimal berusia satu bulan. Pendapat ini sesuai dengan mazhab Imam Ahmad bin Hanbal.

Pendapat keempat, selama masih tersisa anggota tubuh mayat. Bila anggota tubuh mayat telah hancur, maka tidak boleh dishalati. Bila ragu-ragu masih tersisa atau telah sirna, maka dihukumi masih tersisa.

Pendapat kelima,
dikhususkan untuk orang yang berkewajiban menshalati saat kematian mayat. Berpijak dari pendapat ini, tidak ada batasan berapa lama usia jenazah yang boleh dishalati di kuburnya, asalkan dilakukan oleh orang yang terkena tuntutan kewajiban menshalati saat kewafatan jenazah.

Pendapat kelima ini adalah yang kuat dalam mazhab Syafi’i, disahihkan oleh al-Imam al-Rafi’i dalam kitab al-Syarh al-Shagir.

Uraian di atas sebagaimana dijelaskan dalam referensi berikut ini:

وإلى متى يصلى عليه فيه أوجه أحدها أبدا فعلى هذا تجوز الصلاة على قبور الصحابة فمن بعدهم إلى اليوم قال في المجموع وقد اتفق الأصحاب على تضعيف هذا الوجه

“Sampai kapan boleh menshalati mayat di kuburnya? Terdapat beberap pendapat. Pendapat pertama, selamanya. Berpijak dari ini, boleh menshalati kuburnya para sahabat dan ulama setelahnya hingga sekarang. Al-Imam Al-Nawawi dalam kitab al-Majmu’ berkata, para ashab sepakat melemahkan pendapat ini.”

ثانيها إلى ثلاثة أيام دون ما بعدها وبه قال أبو حنيفة ثالثها إلى شهر وبه قال أحمد رابعها ما بقي منه شيء في القبر فإن انمحقت أجزاؤه لم يصل عليه وإن شك في الانمحاق فالأصل البقاء

“Pendapat kedua, sampai tiga hari, bukan durasi setelahnya. Pendapat ini sesuai dengan pendapat Imam Abu Hanifah. Pendapat ketiga, selama masih tersisa anggota tubuh mayat di dalam kubur. Bila telah hancur anggota-anggotanya, maka tidak boleh dishalati. Bila ragu-ragu, maka hukum asal dihukumi masih tersisa.”

خامسها يختص بمن كان من أهل الصلاة عليه يوم موته وصححه في الشرح الصغير فيدخل المميز على هذا دون غير المميز

“Pendapat kelima, terkhusus untuk orang yang tergolong berkewajiban menshalati mayat saat hari kematiannya. Pendapat ini disahihkan oleh Imam al-Rafi’i dalam Syarh al-Shaghir, maka memasukkan anak kecil yang sudah tamyiz, bukan anak yang belum mencapai tamyiz.” (Syekh Khathib al-Syarbini, Mughni al-Muhtaj, juz 1, hal. 346).

Wallahu a’lamu bisshowab..

M111 : ARISAN HUKUM DAN SEPUTAR PERMASALAHAN DI DALAMNYA

DASAR HUKUM ARISAN :

Firman Allah swt:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ

Artinya: Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan takwa, dan jangan tolong-menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. (Qs Al Maidah: 2)54

Ayat di atas memerintahkan kita untuk saling tolong menolong di dalam kebaikan, sedang tujuan “arisan” itu sendiri adalah menolong orang yang membutuhkan dengan
cara iuran secara rutin dan bergiliran untuk mendapatkannya, maka termasuk dalam kategori tolong menolong yang
diperintahkan Allah swt.

Arisan sendiri pada dasarnya tidak masalah. Arisan dalam syariat Islam dibenarkan sebagaimana ketarangan dalam Hasyiyah Qalyubi berikut ini:

فَرْعٌ) الْجمعَةُ الْمَشْهُوْرَةُ بَيْنَ النِّسَاءِ بِأَنْ تَأْخُذَ امْرَأَةٌ مِنْ كُلِّ وَاحِدٍ مِنْ جَمَاعَةٍ مِنْهُنَّ قَدْرًا مُعَيَّنًا فِيْ كُلِّ جُمْعَةٍ وَتَدْفَعُهُ لِوَاحِدَةٍ بَعْدَ وَاحِدَةٍ إِلَى آخِرِهِنَّ جَائِزَةٌ كَمَا قَالَ الْوَالِيُّ الْعِرَاقِيُّ

Artinya, “Perkumpulan populer (semacam arisan) di kalangan wanita, di mana salah seorang wanita mengambil sejumlah tertentu (uang) dari peserta setiap jumatnya dan memberikannya kepada salah seorang dari mereka secara sampai wanita yang terakhir, maka tradisi demikian itu boleh, seperti pendapat Al-Wali Al-Iraqi,” (Lihat Qulyubi, Hasyiyah Qalyubi pada Hasyiyah Qalyubi wa ‘Umairah, [Mesir, Musthafa Al-Halabi: 1956], juz II, halaman 258).
PRAKTEK ARISAN DI MASYARAKAT :

1. Sistem diundi/ dikocok.

hal ini diperbolehkan apabila tidak ada yang dirugikan antara kedua belah pihak.

Semata melakukan undian, bukanlah hal tercela. Orang sholeh masa silam, termasuk para nabi, mereka melakukan undian.
Dulu, waktu Nabi Yunus bin Mata ‘alaihis salam naik perahu, ternyata perahu yang beliau tumpangi kelebihan penumpang. Sehingga salah satu diantara mereka harus menceburkan diri ke laut. Dilakukanlah undian, ternyata yang mendapat undian itu adalah Nabi Yunus. Allah menceritakan,

وَإِنَّ يُونُسَ لَمِنَ الْمُرْسَلِينَ . إِذْ أَبَقَ إِلَى الْفُلْكِ الْمَشْحُونِ. فَسَاهَمَ فَكَانَ مِنَ الْمُدْحَضِينَ

”Sesungguhnya Yunus termasuk para rasul Allah. (ingatlah) ketika dia lari, ke kapal yang penuh muatan, Kemudian dia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. (QS. As-Shaffat: 139 – 141)
Dulu, ketika Maryam binti Imram masih kecil, ibunya menyerahkannya untuk berkhidmat bagi umat. Di saat itu ada beberapa orang yang berebut untuk mengasuh, ibunda nabi Isa. Salah satu yang terlibat adalah Nabi Zakariya. Ketika itu, beliau berharap memiliki anak, dan istri Zakariya adalah bibinya Maryam.

Ketika semua merasa berhak untuk mengasuh Maryam, akhirnya meraka berundi. Allah ceritakan dalam al-Quran,

ذَلِكَ مِنْ أَنْبَاءِ الْغَيْبِ نُوحِيهِ إِلَيْكَ وَمَا كُنْتَ لَدَيْهِمْ إِذْ يُلْقُونَ أَقْلَامَهُمْ أَيُّهُمْ يَكْفُلُ مَرْيَمَ وَمَا كُنْتَ لَدَيْهِمْ إِذْ يَخْتَصِمُونَ

Itu adalah sebagian dari berita-berita ghaib yang Kami wahyukan kepada kamu (ya Muhammad); padahal kamu tidak hadir beserta mereka, ketika mereka melemparkan anak-anak panah mereka (untuk mengundi) siapa di antara mereka yang akan memelihara Maryam. Dan kamu tidak hadir di sisi mereka ketika mereka bersengketa. (QS. Ali Imran: 44).

Undian Diantara Istri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam

Beliau memiliki beberapa istri. Semua memiliki hak lahir yang sama. Istri muda tidak lebih berhak terhadap beliau dari pada istri tua. Sehingga, ketika beliau hendak berangkat safar, semua berhak untuk menemani untuk berangkat safar bersama beliau.

Di saat itulah, dilakukan undian untuk menentukan siapa kanjeng ratu yang akan menemani suaminya.
Ibunda Aisyah Radhiyallahu ‘anha menceritakan,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِذَا أَرَادَ سَفَرًا أَقْرَعَ بَيْنَ نِسَائِهِ فَأَيَّتُهُنَّ خَرَجَ سَهْمُهَا خَرَجَ بِهَا مَعَهُ

Apabila Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam hendak safar, beliau mengundi diantara istrinya. Siapa yang namanya keluar, beliau akan berangkat bersama istrinnya yang menang. (HR. Bukhari 2593, Muslim 7196 dan yang lainnya).

JUAl – BELI NOMER ARISAN

Jual beli arisan pada dasarnya menjual uang, sedangkan menjuan uang harus memenui dua syarat
a. Tamatsul (sama)
b. Taqabud (serah terima langsung) sebagaimana hadits

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه و سلم قال: (لا تبيعوا الذهب بالذهب، إلا مثلا بمثل ولا تشفوا بعضها على بعض، ولا تبيعوا الورق بالورق إلا مثلا بمثل، ولا تشفوا بعضها على بعض، ولا تبيعوا منها غائبا بناجز.) متفق عليه

“Dari sahabat Abu Sa’id Al Khudri radhiallahu ‘anhu, bahwasannya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Janganlah engkau menjual/membarterkan emas dengan emas, melainkan sama-sama (beratnya) dan janganlah engkau lebihkan sebagian atas lainnya. Dan janganlah engkau membarterkan perak dengan perak malainkan sama-sama (beratnya), dan janganlah engkau lebihkan sebagian atas lainnya. Dan janganlah engkau menjual sebagian darinya dalam keadaan tidak ada di tempat berlangsungnya akad perniagaan dengan emas atau perak yang telah hadir di tempat berlangsungnya akad perniagaan.” (Muttafaqun ‘alaih)
Berangkat dari hadist diatas maka hukum menjual aresan tidak diperbolehkan, solusinya :

Yaitu orang yang mendapatkan giliran arisan itu menghibahkan uang arisannya kepada anggota arisan yang membutuhkan uang arisan itu.

بَابُ الْهِبَة { مَسْأَلَةٌ } فِي النُّزُولِ عَنْ الْوَظَائِفِ اسْتَنْبَطْتهَا مِنْ هِبَةِ سَوْدَةَ لَيْلَتَهَا لِعَائِشَةَ وَإِجَازَةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَلِكَ فَقُلْت : هَذَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّ كُلَّ مَنْ لَهُ حَقٌّ فَتَرَكَهُ لِشَخْصٍ مُعِينٍ يَصِحُّ وَيَكُونُ ذَلِكَ الشَّخْصُ أَحَقَّ بِهِ وَلَيْسَ لِلنَّاظِرِ أَنْ يُعْطِيَهُ لِغَيْرِهِ كَمَا لَيْسَ لِلزَّوْجِ أَنْ يَخُصَّ بِهِ مَنْ لَمْ تُعَيِّنْهَا الْوَاهِبَةُ وَلَا أَنْ يَجْعَلَهُ شَائِعًا بَيْنَ بَقِيَّةِ النِّسَاءِ بَلْ يَتَعَيَّنُ عَلَيْهِ إمَّا أَنْ يَخُصَّ بِهِ الْمَوْهُوبَ لَهَا وَإِمَّا أَنْ يَمْنَعَ الْهِبَةَ وَتَبْقَى نَوْبَةُ الْوَاهِبَةِ عَلَى حَالِهَا كَذَلِكَ الْفَقِيهُ الطَّالِبُ فِي مَدْرَسَةٍ أَوْ الْخَطِيبُ أَوْ إمَامُ الْمَسْجِدِ أَوْ الْمُدَرِّسُ أَوْ الْمُعِيدُ أَوْ غَيْرُهُمْ مِمَّنْ بِيَدِهِ وَظِيفَةٌ إذَا نَزَلَ لِشَخْصٍ مُعَيَّنٍ عَنْهَا لَمْ يَكُنْ لِلنَّاظِرِ أَنْ يَنْزِلَ أَنَّ ذَلِكَ إسْقَاطٌ لَحَقِّهِ بِالْكُلِّيَّةِ حَتَّى يُوَلِّيَ غَيْرَهُمَا بَلْ يَتَعَيَّنُ عَلَيْهِ إمَّا أَنْ يُنْزِلَ الْمَنْزُولَ لَهُ إنْ ظَهَرَ لَهُ أَنَّ ذَلِكَ مَصْلَحَةٌ دِينِيَّةٌ وَإِمَّا أَنْ لَا يَمْضِيَ هَذَا النُّزُولُ وَيَبْقَى النَّازِلُ عَلَى مَكَانِهِ وَلَا يَسْقُطُ حَقُّ النَّازِلِ إلَّا أَنْ يَتَّصِلَ النُّزُولُ بِتَوْلِيَةِ الْمَنْزُولِ لَهُ فَحِينَئِذٍ يَنْقَطِعُ حَقُّ النَّازِلِ اللَّهُمَّ إلَّا أَنْ يَقُولَ النَّازِلُ : نَزَلْت عَنْ حَقِّي مُطْلَقًا فَيَسْقُطُ كَمَا لَوْ قَالَتْ الزَّوْجَةُ : تَرَكْت حَقِّي مِنْ الْقِسْمِ مِنْ غَيْرِ تَعْيِينٍ وَلْيُنْظَرْ فِي مَوَادِّ ذَلِكَ وَنَظَائِرِهِ مِنْ حَقِّ الْحَجْرِ وَحَقِّ الشُّفْعَةِ وَغَيْرِهَا هَذَا فِي مُجَرَّدِ النُّزُولِ ، وَأَمَّا أَخْذُ الْعِوَضِ عَنْهُ فَلَا شَكَّ أَنَّ ذَلِكَ لَيْسَ بِبَيْعٍ ؛ لِأَنَّهُ لَا يَتَعَيَّنُ بِإِحْيَائِهِ وَلَا يَجْرِي فِيهِ الْخِلَافُ فِي حَقِّ الشُّفْعَةِ وَنَحْوِهِ لِمَا أَشَرْنَا إلَيْهِ ، لَكِنْ فِي جَوَازِ أَخْذِ الْعِوَضِ فِي مُقَابَلَةِ النُّزُولِ نَظَرٌ.
PRAKTEK-PRAKTEK ARESAN DI MASYARAKAT :

1.Memberi hak orang yang mendapatkan kepada orang lain hukumnya boleh sebgaimna di jelaskan di atas.

3. mengantikan hak nomer urut dalam arisan ke orang lain hukumya boleh karena termasuk hibah.

4. kumpulan arisan sdh ditentukan di awal, lalu diambil oleh yang lebih membutuhkan hukumnya tidak boleh tanpa ada kesepakatan dari semua peserta arisan.

5. Adanya pemotongan perolehan dalam pembagian nomer urut hukumnya haram karena merugikan sepihak.

6. Arisan uang namun berbentuk barang dalam perolehannya. selama nilai barang sesuai dengan jumlah perolehan uang dan disetujui oleh kedua belah pihak maka hukumnya boleh.

7. Arisan umroh/haji. hukumnya boleh asalkan tidak ada yang dirugikan, misalnya walaupun harga ongkos haji/ berubah mahal maka anggota tetap memberi iuran arisan sesuai yang disepakati pertamakali.

PRAKTEK ARISAN :

Sebelum kita mimijakkan kaki di medan arisan, sebaiknya kita ketahui lebih dahulu praktek dan cara- cara arisan tersebut. Nah, arisan adalah sebuah perkumpulan yang bersektor harta ( maliyyah ). Biasanya di pragakan dengan cara seperti ini : Si A dan teman- temannya ( misalnya 10 orang ) sepakat dengan akad ini, da untuk satu orang mengeluarkan Rp 100.000,- Jadi setiap kali ada perkumpulan, maka jumlah uang yang terkumpul adalah Rp 1000.000,- ( 1 juta ). Dan tentu, perkumpulan ini di lakukan beberapa kali tergantung jumlah orang yang mngikuti. Maka untuk contoh ini, tentu di adakan pengumpulan selama 10 kali. Untuk selanjutnya, ada yang memaka cara mengundinya setiap kali kumpul dan yang dengan cara mengundinya untuk pertama kali kumpul agar terketahui si A mendapat giliran nomer berapa, begitu juga B dan teman- teman.

Dari praktek yang seperti ini, sekilas nampak bahwa akad ini merupakan perjanjian hutang piutang dengan cara berjama’ah ( giliran memberi hutang ). Maka jelas hukumnya boleh. Adapan di pragakan dengan cara undian untuk menentukan giliran orang yang mendapatkan hutang saat itu, maka itupun boleh, untuk memutuskan pertententang agar di antara mereka tidak ada yang lebih berhak unutuk di tempatkan nomer paling depan dan belakangnya. Inilah ta’bir yang mengarah ke sini :

تحفة المحتاج في شرح المنهاج – (ج 19 / ص 184)

( قَوْلُهُ أَوْ فِي مَكْرُوهٍ ) وَلَمْ يَذْكُرْ الْمُبَاحَ وَيُمْكِنُ تَصْوِيرُهُ بِمَا إذَا دُفِعَ إلَى غَنِيٍّ بِسُؤَالٍ مِنْ الدَّافِعِ مَعَ احْتِيَاجِ الْغَنِيِّ إلَيْهِ فَيَكُونُ مُبَاحًا لَا مُسْتَحَبًّا ؛ لِأَنَّهُ لَمْ يَشْتَمِلْ عَلَى تَنْفِيسِ كُرْبَةٍ وَقَدْ يَكُونُ فِي ذَلِكَ غَرَضٌ لِلدَّافِعِ كَحِفْظِ مَالِهِ بِإِحْرَازِهِ فِي ذِمَّةِ الْمُقْتَرِضِ ا هـ ع ش

تحفة المحتاج في شرح المنهاج – (ج 32 / ص 16)

( وَالصَّحِيحُ ) فِيمَا إذَا لَمْ يَرْضَيْنَ فِي الِابْتِدَاءِ بِوَاحِدَةٍ بِلَا قُرْعَةٍ ( وُجُوبُ قُرْعَةٍ ) بَيْنَهُنَّ ( لِلِابْتِدَاءِ ) فِي الْقَسْمِ بِوَاحِدَةٍ مِنْهُنَّ تَحَرُّزًا عَنْ التَّرْجِيحِ مِنْ غَيْرِ مُرَجِّحٍ فَيَبْدَأُ بِمَنْ خَرَجَتْ قُرْعَتُهَا ثُمَّ يَقْرَعُ لِلْبَاقِيَاتِ

فتح الباري لابن حجر – (ج 8 / ص 212)

وَإِنَّمَا أَفَادَتْ الْقُرْعَة أَنْ لَا يَخْتَار وَاحِد مِنْهُمْ شَيْئًا مُعَيَّنًا فَيَخْتَارهُ الْآخَر فَيُقْطَع التَّنَازُع ، وَهِيَ إِمَّا فِي الْحُقُوق الْمُتَسَاوِيَة وَإِمَّا فِي تَعْيِين الْمِلْك ، فَمِنْ الْأَوَّل عَقْد الْخِلَافَة إِذَا اِسْتَوَوْا فِي صِفَة الْإِمَامَة ، وَكَذَا بَيْن الْأَئِمَّة فِي الصَّلَوَات وَالْمُؤَذِّنِينَ وَالْأَقَارِب فِي تَغْسِيل الْمَوْتَى وَالصَّلَاة عَلَيْهِمْ وَالْحَاضِنَات إِذَا كُنَّ فِي دَرَجَة وَالْأَوْلِيَاء فِي التَّزْوِيج وَالِاسْتِبَاق إِلَى الصَّفّ الْأَوَّل وَفِي إِحْيَاء الْمَوَات وَفِي نَقْل الْمَعْدِن وَمَقَاعِد الْأَسْوَاق وَالتَّقْدِيم بِالدَّعْوَى عِنْد الْحَاكِم وَالتَّزَاحُم عَلَى أَخْذ اللَّقِيط وَالنُّزُول فِي الْخَان الْمُسَبَّل وَنَحْوه وَفِي السَّفَر بِبَعْضِ الزَّوْجَات وَفِي اِبْتِدَاء الْقَسَم وَالدُّخُول فِي اِبْتِدَاء النِّكَاح وَفِي الْإِقْرَاع بَيْن الْعَبِيد إِذَا أُوصِي بِعِتْقِهِمْ وَلَمْ يَسَعهُمْ الثُّلُث ، وَهَذِهِ الْأَخِيرَة مِنْ صُوَر الْقِسْم الثَّانِي أَيْضًا وَهُوَ تَعْيِين الْمِلْك وَمِنْ صُوَر تَعْيِين الْمِلْك الْإِقْرَاع بَيْن الشُّرَكَاء عِنْد تَعْدِيل السِّهَام فِي الْقِسْمَة .

Kemudian di dalam arisan biasa terjadi pertukaran nomer urut bersama anggota sendiri dan bahkan perjual belian nomer urut dengan non peserta. Misalnya, si A yang mendapat giliran nomer urut tujuh, karena sesuatu hal bertukar dengan si B yang mendapatkan nomer dua, dengan cara sukarela dari kedua pihak atau dengan cara merugikannya. Misalnya, A yang di dalam contoh ini semestinya mendapatkan satu juta rela mendapatkan sembilan ratus, asalkan B mau bergeser dengannya. Atau bertukar dengan non anggota. Contohnya, A yang mendapatkan nomer urut tujuh menjual nomer urut dengan segala hasil dan cicilan yang harus ia bayar kepada Z dengan harga sembilan ratus, dan untuk seterusnya Z-lah yang meneruskan pembayaran dan nantinya akan mendapat satu juta.

Nah, untuk contoh yang pertama bagian kedua ( menjual dengan cara merugi kepada anggota ) dan yang ketiga ( kepada Z ) tentu tidak boleh, dengan alas an bahwa hal tersebut adalah perdagangan hak semata, sedangkan hak tidaklah merupakan barang (‘ain ) atau manfaat yang boleh di jual. Inilah ta’bir yang mengarah ke situ :

تحفة المحتاج في شرح المنهاج – (ج 32 / ص 51)

وَلَوْ أَخَذَتْ عَلَى حَقِّهَا عِوَضًا لَزِمَهَا رَدُّهُ ؛ لِأَنَّهُ لَيْسَ عَيْنًا وَلَا مَنْفَعَةً فَلَا يُقَابَلُ بِمَالٍ لَكِنْ يَقْضِي لَهَا ؛ لِأَنَّهَا لَمْ تُسْقِطْ حَقَّهَا مَجَّانًا

مغني المحتاج إلى معرفة ألفاظ المنهاج – (ج 13 / ص 161)

تَنْبِيهٌ : لَا يَجُوزُ لِلْوَاهِبَةِ أَنْ تَأْخُذَ عَلَى الْمُسَامَحَةِ بِحَقِّهَا عِوَضًا لَا مِنْ الزَّوْجِ وَلَا مِنْ الضَّرَائِرِ ، فَإِنْ أَخَذَتْ لَزِمَهَا رَدُّهُ وَاسْتَحَقَّتْ الْقَضَاءَ ؛ لِأَنَّ الْعِوَضَ لَمْ يُسَلَّمْ لَهَا ، وَإِنَّمَا لَمْ يَجُزْ أَخْذُ الْعِوَضِ عَنْ هَذَا الْحَقِّ ؛ لِأَنَّهُ لَيْسَ بِعَيْنٍ وَلَا مَنْفَعَةٍ ؛ لِأَنَّ مُقَامَهُ عِنْدَهَا لَيْسَ بِمَنْفَعَةٍ مَلَكَتْهَا عَلَيْهِ .

وَقَدْ اسْتَنْبَطَ السُّبْكِيُّ مِنْ هَذِهِ الْمَسْأَلَةِ وَمِنْ خُلْعِ الْأَجْنَبِيِّ جَوَازَ النُّزُولِ عَنْ الْوَظَائِفِ ، وَاَلَّذِي اسْتَقَرَّ عَلَيْهِ رَأْيُهُ أَنَّ أَخْذَ الْعِوَضِ فِيهِ جَائِزٌ وَأَخْذُهُ حَلَالٌ لِإِسْقَاطِ الْحَقِّ لَا لِتَعَلُّقِ حَقِّ الْمَنْزُولِ لَهُ ، بَلْ يَبْقَى الْأَمْرُ فِي ذَلِكَ إلَى نَاظِرِ الْوَظِيفَةِ يَفْعَلُ مَا تَقْتَضِيهِ الْمَصْلَحَةُ شَرْعًا وَبَسَطَ ذَلِكَ ، وَلِلْوَاهِبَةِ الرُّجُوعُ مَتَى شَاءَتْ ، فَإِذَا رَجَعَتْ خَرَجَ فَوْرًا

Kemudian, jika di katakan bahwa “A boleh menjualnya pada B dengan alasan bahwa setelah pertama kali putaran dan kedua yang akan di cairkan, maka A sudah menyimpan/menghutangi satu atau dua teman. Maka sama saja ia telah memiliki/ mengantongi 100/200. Maka penjualan tersebut pada hakikatnya adalah menjual barang yang sebagiannya adalah miliknya sendiri. Maka hukumnya boleh.”, maka alasan yang demikian pun tidak menjadikan sebab kebolehan, karena harta yang telah di setorkan oleh A saat penjualan tersebut tidak ada di tangan sehingga A sama sekali tidak bisa menguasai untuk di serahkan kepada B. Sedangkan jual beli harus ada sarat bisa menguasai barang dan tsaman.

حاشيتا قليوبي – وعميرة – (ج 6 / ص 302)

( الثَّالِثُ ) مِنْ شُرُوطِ الْمَبِيعِ ( إمْكَانُ تَسْلِيمِهِ ) بِأَنْ يَقْدِرَ عَلَيْهِ لِيُوثَقَ بِحُصُولِ الْعِوَضِ .

( فَلَا يَصِحُّ بَيْعُ الضَّالِّ وَالْآبِقِ وَالْمَغْصُوبِ ) لِلْعَجْزِ عَنْ تَسْلِيمِهَا فِي الْحَالِّ

حاشيتا قليوبي – وعميرة – (ج 6 / ص 306)

قَوْلُهُ : ( فِي الْحَالِ ) هَذَا يُفِيدُك أَنَّ الْمُضِرَّ الْعَجْزُ فِي الْحَالِ ، وَلَوْ أَمْكَنَ الْوُصُولُ إلَيْهِ بَعْدَ ذَلِكَ وَسَوَاءٌ عَرَفَ مَكَانَ الْآبِقِ وَالضَّالِّ أَمْ لَا وَالْحَاصِلُ أَنْ يَكُونَ عَاجِزًا بِحَيْثُ لَوْ شُرِعَ لَمْ يَتَيَسَّرْ لَهُ ذَلِكَ .

حاشية الجمل – (ج 10 / ص 214)

( وَ ) رَابِعُهَا ( وِلَايَةٌ ) لِلْعَاقِدِ عَلَيْهِ ( فَلَا يَصِحُّ عَقْدُ فُضُولِيٍّ ) وَإِنْ أَجَازَهُ الْمَالِكُ لِعَدَمِ وِلَايَتِهِ عَلَى الْمَعْقُودِ عَلَيْهِ

حاشية الجمل – (ج 10 / ص 216)

( قَوْلُهُ فَلَا يَصِحُّ عَقْدُ فُضُولِيٍّ ) وَكَذَا حَلُّهُ وَفَسْخُهُ ا هـ .

شَوْبَرِيٌّ ( قَوْلُهُ أَيْضًا فَلَا يَصِحُّ عَقْدُ فُضُولِيٍّ ) أَيْ سَوَاءٌ الْبَيْعُ وَالشِّرَاءُ وَغَيْرُهُمَا مِنْ سَائِرِ عُقُودِهِ أَوْ فِي عَيْنٍ لِغَيْرِهِ أَوْ فِي ذِمَّةِ غَيْرِهِ كَقَوْلِهِ اشْتَرَيْت لَهُ كَذَا بِأَلْفٍ فِي ذِمَّتِهِ وَالْفُضُولِيُّ هُوَ مَنْ لَيْسَ بِوَكِيلٍ وَلَا وَلِيٍّ وَلَا مَالِكٍ فِي الْقَدِيمِ وَحُكِيَ عَنْ الْجَدِيدِ إنَّ عَقْدَهُ مَوْقُوفٌ عَلَى رِضَا الْمَالِكِ إنْ أَجَازَهُ نَفَذَ وَإِلَّا فَلَا وَالْمُعْتَبَرُ إجَازَةُ مَنْ يَمْلِكُ التَّصَرُّفَ عِنْدَ الْعَقْدِ فَلَوْ بَاعَ مَالَ الطِّفْلِ فَبَلَغَ وَأَجَازَ لَمْ يَنْفُذْ وَمَحَلُّ الْخِلَافِ مَا لَمْ يَحْضُرْ الْمَالِكُ فَلَوْ بَاعَ مِلْكَ غَيْرِهِ بِحَضْرَتِهِ وَهُوَ سَاكِتٌ لَمْ يَصِحَّ قَطْعًا كَمَا فِي الْمَجْمُوعِ ا هـ .

Lalu, bagaimaa jika A yang membutuhkan dana saat itu meminjam ( bukan menjual ) kepada orang lain sebesar 900 ( misalnya ) dengan janji akan embayarnya nanti sebesar 1 juta jika ia sudah mendapatkan giliran ( berarti A tetaplah orang yang membayar cicilan arisan )?. Maka, ini juga tidak boleh, karena walaupun di dalam uang kita ( fulus ) tida ada unsure ribawy ( menurut qoul shohih ), maka uang 1 juta jelas lebih manfaat dari pada 900. Toh, setiap hutang yang ada perjanjian menarik kemanfaatan adalah riba. Inilah ibaratnya :

حاشيتا قليوبي – وعميرة – (ج 7 / ص 350)

( وَلَا يَجُوزُ ) الْإِقْرَاضُ فِي النَّقْدِ وَغَيْرِهِ ( بِشَرْطِ رَدِّ صَحِيحٍ عَنْ مُكَسَّرٍ أَوْ ) رَدُّ ( زِيَادَةٍ ) أَوْ رَدُّ الْجَيِّدِ عَنْ الرَّدِيءِ وَيَفْسُدُ بَذْلُ الْعَقْدِ

ARISAN SEDULURAN

Deskripsi :
Sebuah perusahaan kecil, CV. ARISAN SEDULURAN menawarkan program arisan dengan ketentuan:
-Arisan dengan hasil undian mendapatkan Honda Revo seharga Rp. 14.000.000;
-Peserta satu group arisan minimal 30 orang;
-Undian dilakukan 1 bulan sekali selama 24 bulan;
-Iuran pada bulan pertama sebesar Rp. 1.000.000 dan bulan berikutnya sebesar Rp. 500.000;
-Peserta yang namanya keluar saat undian, berhak mendapat Honda Revo dan tidak berkewajiban menyetorkan iuran di bulan-bulan berikutnya;
-Enam peserta yang tidak keluar namanya dalam 24 kali putaran undian, akan otomatis mendapatkan Honda Revo di akhir periode.

Melihat minat dan antusiasme masyarakat yang cukup tinggi (khususnya di daerah Indramayu) mengikuti model arisan ini, pihak CV. ARISAN SEDULURAN berusaha mengembangkan programnya dengan menawarkan hasil undian yang cukup variatif, seperti HP, peralatan elektronik, rumah tangga dll., namun tetap dengan ketentuan yang sama dan juga membatasi jumlah minimal peserta.

Sekilas, arisan model seperti ini adalah bisnis nekat yang hanya akan merugikan pihak CV. Namun kenyataannya, dari kedua belah pihak tidak ada yang dirugikan, bahkan pihak CV. dapat meraup keuntungan yang tidak sedikit. Keuntungan pihak CV ini bisa diperoleh dengan pembelian Honda Revo langsung dari distributor Honda dengan sistem paket kredit, yakni 30 unit motor bonus 3 motor, plus potongan harga normal. Atau, pihak CV akan memutar uang yang diterima dari iuran peserta untuk modal usaha, didepositokan di bank dll., sehingga pihak CV tetap memperoleh untung dari program arisan ini.

Praktek lain yang hampir mirip dengan model ARISAN SEDULURAN ini adalah arisan yang diadakan dalam sebuah jam’iyyah. Hanya saja yang membedakan, iuran ini dilabeli atau lebih pasnya diatasnamakan sedekah, dan peserta yang namanya keluar saat undian berhak mendapatkan kesempatan umrah.

Pertanyaan:
a. Termasuk akad apa transaksi antara pihak CV dengan peserta arisan di atas? Dan bagaimana hukumnya?

Sa’il: Kelas III Aliyah MHM 201

Jawaban
Ada dua kemungkinan:
-Akad jual beli yang tidak sah karena ketidakjelasan harga, bentuk barang, dan pelaku akad (peserta yang memperoleh honda Revo.
-Dan atau akad qardlu yang hukumnya juga tidak sah bila ketentuan mendapatkan honda Revo disebutkan dalam akad.

Catatan:
-Praktek di atas dapat direalisasikan dengan solusi: peserta ketika menyerahkan uang kepada penyelenggara dimaksudkan menghutangi kemudian ketika undian keluar dan mendapatkan honda Revo dilakukan akad istibdal, yakni hutang yang diterima diganti dengan sepeda Revo, maka hukumnya sah.
-Bila ada ketentuan berupa peserta yang tidak bisa melanjutkan atau berhenti arisan uang yang disetorkan akan hangus, maka di samping akad qardlunya tidak sah juga tidak ada solusi untuk mengesahkannya.

Referensi
1. Al-Qulyubi vol. II hlm. 321
2. I’anatuth Thalibin vol. III hlm. 65
3. I’anatuth Thalibin vol. III hlm. 52
4. Bughyatul Mustarsyidin 132
5. Al-Fatawa Al-Fiqhiyyah Al-Kubra vol. II hlm. 280

Pertanyaan
b. Kalau tidak diperbolehkan, apa kewajiban bagi pihak CV yang telah memanfaatkan uang iuran peserta, dan kewajiban peserta yang telah mendapatkan Honda Revo?
Jawaban :

Bagi kedua belah pihak (CV dan peserta arisan) harus mengembalikan barang yang telah diterima.

Referensi
1. Al-Bujairami al-Khatib vol. 3, hal. 13-14
2. Hasyiyah Jamal vol. 3, hal. 377

Pertanyaan
c. Bagaimana hukum mengikuti arisan seperti dalam sebuah jam’iyyah dengan hadiah umrah?

Jawaban :
Diperinci:
-Apabila saat menyerahkan uang tersebut penyumbang semata-mata bermaksud untuk mendapatkan undian hadiah umroh, maka tergolong qimar (judi) meskipun dibungkus sedekah, sebagaimana SDSB (Sumbangan Dana Sosial Berhadiah).
-Apabila saat menyerahkan bermaksud sedekah meskipun disertai harapan mendapatkan hadiah umrah, maka tidak diperbolehkan jika biaya umrah diambil dari uang sumbangan yang terkumpul karena menggunakan uang sedekah tidak semestinya.

Referensi
1. Tuhfah al-Muhtaj vol. 6, hal. 309
2. Hasyiyah al-Qalyubi vol. 6, hal. 206
3. Fatawi wa Masyurat (Dr. Romdlon Buthi) vol. 2, hal. 49.
4. Al-Majmu’ Syarhul Muhadzab, vol. 15, hal. 370.

J044. HUKUM SHALAT JENAZAH GHAIB BAGI MAYIT YANG SUDAH LAMA MENINGGAL

PERTANYAAN :

Assalamu’alaikum Ustadz..

Tanya tentang sholat ghoib, baru-baru ini saya dengar kabar bahwa teman karib saya meninggal dunia dua tahun yang lalu

pertanyaanya :
a. bolehkah saya sholat ghoib baginya?.
b. bolehkah saya sholat ghoib untuk orang-orang yang wafat zaman dahulu seperti Sunan Ampel / Syeh Abdul Qodir ?

JAWABAN :

Wa’alaikumussalaam Warohmatulloohi Wabarokaatuh.

Jika saat orang yang meninggal anda termasuk orang yang ahli menjalankan sholat jenazah tersebut maka sah sholat ghoibnya, jika tidak maka tidak sah, misalnya saat teman anda meninggal dua tahun lalu itu anda belum termasuk orang yang ahli melakukan sholat jenazah karena belum baligh maka sholatnya tidak sah, apalagi mensholati orang-orang yang wafat zaman dulu seperti para sunan dan syeh abdul qodir al jaelani maka jelas tidak sah karena saat mereka wafat anda belum lahir.

Referensi:
– kitab nihayatuz zain (1/160) :

وَالأَصَح تَخْصِيص صِحَة الصَّلَاة على الْغَائِب والقبر بِمن كَانَ (من أهل) أَدَاء (فَرضهَا) أَي الصَّلَاة (وَقت مَوته) دون غَيره فَلَا تصح من كَافِر وحائض يَوْم مَوته كمن بلغ أَو أَفَاق بعد الْمَوْت وَقبل الْغسْل

– kitab al iqna’ (1/202) :

وَتَصِح على غَائِب عَن الْبَلَد وَلَو دون مَسَافَة الْقصرقَالُوا وَإِنَّمَا تصح الصَّلَاة على الْقَبْر وَالْغَائِب عَن الْبَلَد مِمَّن كَانَ فِي أهل فَرضهَا وَقت مَوته قَالُوا لِأَن غَيره متنفل وَهَذِه لَا يتَنَفَّل بهَا

– kitab asnal matholib (1/322) :

وإنما تجوز الصلاة على الغائب عن البلد لمن كان من أهل فرض الصلاة عليه يوم موته

BATASAN JARAK DIPERBOLEHKANNYA SHOLAT GHOIB

PERTANYAAN:

Seberapa jauh mayit diperbolehkan untuk di sholati GHOIB? sahkah sholat ghoib pada mayit yang masih satu kampung/komplek perumahan?

JAWABAN:

وَيَجُوزُ أَنْ يُصَلِّيَ عَلَى الغَائِبِ عَنْ بَلَدٍ وَإِنْ قَرُبَتْ مَسَفَاتُهُ بِأَنْ كَانَ دُونَ مَسَافَةِ القَصْرِ وَلاَ يَجُوزُ عَلَى الغَائِبِ فِى البَلَدِ وَإِنِ اتَّسَعَتْ أَرْجَاؤُهُ .

“Dan boleh disholati ghoib, mayit yang tidak ada dalam kota meskipun jarak-nya dekat, yaitu kurang dari jarak yang membolehkan sholat qashar. Dan tidak boleh disholati ghoib mayit yang berada dalam kota meskipun kota itu luas wilayahnya“
(Anwarul Masalik/98)

المتجه أن المعتبر المشقة وعدمها فحيث شق الحضور ولو في البلد لكبرها ونحو صحت وحيث لا ولو خارج السور لم تصح م ر

Dalam batasan jarak tempuh diperkenankannya shalat ghaib yang menjadi pertimbangan adalah masyaqqat (kesulitan) dan tidaknya berkunjung pada tempat janazah, walaupun masih berada dalam satu daerah bila terjadi masyaqqat(kesulitan), boleh menjalankan shalat ghaib dan walaupun diluar daerah bila tidak ada kesulitan mendatanginya maka tidak boleh menunaikan shalat ghaib. (I’aanah at-Thaalibiin II/133)

Wallahu a’lamu Bisshowab..