Gambar

HADITS KE 190 : BERPUASA DI HARI YANG MERAGUKAN

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

《JILID II (DUA)》

BAB PUASA

HADITS KE 190

وَعَنْ عَمَّارِ بْنِ يَاسِرٍ رضي الله عنه قَالَ: ( مَنْ صَامَ اَلْيَوْمَ اَلَّذِي يُشَكُّ فِيهِ فَقَدْ عَصَى أَبَا اَلْقَاسِمِ صلى الله عليه وسلم )  وَذَكَرَهُ اَلْبُخَارِيُّ تَعْلِيقًا, وَوَصَلَهُ اَلْخَمْسَةُ, وَصَحَّحَهُ اِبْنُ خُزَيْمَةَ, وَابْنُ حِبَّانَ

Ammar Ibnu Yasir Radliyallaahu ‘anhu berkata: Barangsiapa shaum pada hari yang meragukan, maka ia telah durhaka kepada Abdul Qasim (Muhammad) Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam Hadits mu’allaq riwayat Bukhari, Imam Lima menilainya maushul, sedang Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban menilainya hadits shahih.

MAKNA HADIST

Apa yang dimaksudkan dengan “hari yang masih diragui” atau yaum al-syakk ialah tarikh tiga puluh bulan Sya’ban, iaitu apabila pada malam harinya masih belum kelihatan anak bulan kerana cuaca gelap, misalnya pengaruh mendung atau asap atau lain-lain sebagainya. Hari itu dapat dikatgeorikan sebagai bahagian permulaan Ramadhan sebagaimana dapat pula dianggap sebagai akhir bulan Sya’ban. Syariat Islam melarang daripada berpuasa pada hari itu. Ulama berbeda pendapat mengenai pengertian larang ini; sebahagian mereka ada yang menganggapnya bermakna haram dan sebahagian yang lain ada yang mengatakan makruh

FIQH HADIST

Dilarang berpuasa pada hari yang masih diragui. Imam al-Syafi’i berkata: “Haram
berpuasa pada hari yang diragukan itu meskipun menganggapnya sebagai sebahagian daripada Ramadhan atau puasa sunat bagi orang yang tidak biasa berpuasa pada
hari itu. Akan tetapi, dibolehkan berpuasa pada hari itu untuk mengqadha’ puasa
wajib yang lain atau puasa sunat yang telah menjadi kebiasaannya.” Imam al-Syafi’i
berpegang dengan perkataan “عصى “derhaka), kerana perbuatan derhaka itu tidak
lain kecuali sebagai akibat daripada mengerjakan perbuatan yang diharamkan.
Jumhur ulama mengatakan bahawa hukum berpuasa pada hari yang diragukan
itu sebagai puasa Ramadhan adalah makruh tahrim, namun mereka membolehkan
puasa sunat pada hari itu atau puasa mengqadha’ puasa wajib yang lain. Mereka
berpendapat demikian kerana mentafsirkan hadis-hadis yang melarang berpuasa
pada hari itu sebagai larangan untuk puasa Ramadhan. Mereka menjawab tentang
perkataan “عصى ,“bahawa apa yang dimaksudkan dengannya ialah “خالف ,“yakni
berbeda; kalau berbeda, bererti hukumnya makruh.

Wallahu a'lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

SHOLAT WITIR SATU SALAM

realistic-ramadan-background-concept_23-2148475498PERTANYAAN:

Assalamualaikum Warohamatullahi Wabarokatuh

Mohon penjelasan Ust tentang shalat witir dan hal-hal yang berkaitan dengan witir

Pertanyyannya:

1-Apakah boleh shalat witir 3 rakaat diwashol disatukan menjadi satu salam, kalau boleh lalu mana yang lebih utama disatukan menjadi satu tasyahhud dan dipisah dengan 2 tasyahud?

2-Bagaimàna cara talaffudh binniyah jika dipisah menjadi dua salam, Mohon penjelasannya Ust.
JAWABAN :

Waalaikumsalam Warohamatullahi Wabarokatuh..

Poin pertama ;

HUkumnya Boleh.

Uraian ;

sholat witir tiga rokaat, memiliki dua cara ;

Cara pertama :

tasyahhud_nya satu kali yaitu pada rokaat ketiga sebelum salam

Cara kedua :

Tasyahhud_nya dua kali, pada roka’at kedua dan roka’at ketiga

Cara pertama adalah yang utama, supaya teknis_nya tidak menyerupai sholat maghrib.

Poin kedua ; lebih utama dipisah ( dua rokaat salam kemudian satu roka’at salam ),

Alasannya karena akan menimbulkan lebih banyak gerakan

( لزيادةالاعمال فيه )

Sesuai dengan qoidah fiqih

(ماكان اكثر فعلا كان اكثر فضلا )

semakin banyak pekerjaannya maka semakin banyak pula keutamaannya)

Sumber dari qoidah ini adalah hadist yang di riwayatkan Siti Aisyah:

Rosulullah berkata:

اجرك على قدر نصبك

Kadar pahala tergantung kadar kepayahan yg kemudian sebagian contohnya di sebutkan didalam kitab

مواهب السنية :
ومن فروعها ان فصل الوتر افضل من وصله،

Karena melakukan witir secara فصل ( melakukan witir dua rokat lalu salam ) mengandung penambahan niat, takbir dan salam, dan tentunya ada kesulitan ( مشقة) dalam praktek sperti ini serta kadar pahala tergantung tingkat kesulitan,

Begitulah uraian dari;

الشيخ ابي الفيض محمد يس بن عيس الفاداني المكي

dlm kitab
الفواءد الجنية

Referensi :

نهاية الزين: ص.١٠١
والوصل بتشهد أفضل منه بالتشهدين فرقا بينه وبين المغرب،وهذا جار فيمالو أحرم بزيادة على ثلاثة دفعة لما فى اﻹتيان بتشهدين من مشابهته للمغرب فى الجملة. والفصل أفضل من الوصل لزيادة اﻷعمال فيه،

الفوائد الجنية ٤٩١
القاعدة التاسعة عشر
ماكان اكثر فعلا كان اكثر فضلا_ الى ان قال _ واصلها من الحديث المنتخب عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: اجرك على قدر نصبك _ الى ان قال _
ومن فروعها ان فصل الوتر افضل من وصله _ الى ان قال_ لان في الوصل زيادة النية والتكبير والسلام فكانت المشقة فيه اكثر من الوصل والاجر على قدر المشقة

2- Poin kedua :

Lafadz niat satu roka’at witir :

اصلي ركعة الوتر لله تعالى

Untuk yang dua roka’at witir ada dua versi lafaz niat:

_ Menurut imam ibnu hajar dan ali syimbromulsi ( tidak wajib menyebut lafadz من sebelum lafadz ركعتين )

١ – أصلى سنة الوتر ركعتين لله تعالى .

_ versi Syarah minhaj , nihayah dan lainnya
( wajib menyebut lafadz من sesudah lafadz ركعتين)

٢- أصلى سُنَّةً رَكْعَتَيْن من الوتر /ِ أصلي ركعتين من الوتر
Uraian ;

kriteria niat sholat sunnah ( termasuk witir ) :

1. Sengaja ( hendak ) sholat ; قصد فعل الصلاة seperti اصلي

2. Menentukan sholat yang ingin dikerjakan; ; تعيين الصلاة seperti وترا

3. Status hukum sholat ( sunnah ) ; نية النفلية seperti سنة

4. Status dilaksanakan di waktu atau mengganti ; نية الادأ والقضأ seperti ادأ atau قضأ

5. Menyandarkan ibadah kepada Allah; الاضافة الى الله تعالى seperti لله تعالى

6. Khusus dua roka’at witir di tambah lafadz من ( bermakna sebagian )

Catatan:

nomor satu dan dua adalah syarat niat bagi sholat sunnah.

Nomor tiga sampai enam, ulama tidak satu pendapat; ada yang mengatakan syarat ada yang mengatakan bukan syarat

Refrensi:

المحلي ص: ١٦٠ _١٦١

( دون الاضافة الى الله ) فلاتجب لان العبادة لاتكون الا له تعالى ،وقيل : تجب ليتحقق معنى الاخلاص. (و) الاصح (انه يصح الادأ بنية القضأ وعكسه) هو قول الاكثرين القائلين بأنه لا يشترط في الادأ نية الادأ ، ولا في القضأ نية القضأ، وعدم الصحة مبني على اشتراط ذالك، ومرادهم كما قال في الروضة : الصحة لمن نوى جاهل الوقت لغيم او نحوه اي ظانا خروج الوقت او بقأه ، ثم تبين الامر بخلاف ظنه، اما العالم بالحال فلا تنعقد صلاته قطعا لتلاعبه، نقله في شرح المهذب عن تصريحهم

والنفل ذو الوقت او السبب كالفرض فيما سبق ( من اشتراط قصد فعل الصلاة وتعيينها كصلاة عيد الفطر _ الى ان قال_ والوتر )

وفي اشتراط نية النفلية وجهان كما في نية الفرضية قلت الصحيح لاتشترط نية النفلية والله اعلم _ الى ان قال _

وفي اشتراط نية الادأ والقضاء والاضافة الى الله تعالى الخلاف السابق

لا يلزم الناوى لركعتين من نحو التراويح والوتر إستحضار *من التبعيضية* عند ابن حجر و ع ش. ورجح فى شرح المنهج والنهاية وغيرهما لزومها.
( بغية المسترشدين ص ٤٠)

Wallahu a’lamu bisshowab..realistic-ramadan-background-concept_23-2148475498

HADITS KE 109 : TATA CARA TAYAMMUM

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB TENTANG TAYAMUM

HADITS KE 109 :

وَعَنْ عَمَّارِ بْنِ يَاسِرٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( بَعَثَنِي اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم فِي حَاجَةٍ فَأَجْنَبْتُ فَلَمْ أَجِدِ اَلْمَاءَ فَتَمَرَّغْتُ فِي اَلصَّعِيدِ كَمَا تَمَرَّغُ اَلدَّابَّةُ ثُمَّ أَتَيْتُ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم فَذَكَرْتُ ذَلِكَ لَهُ فَقَالَ: إِنَّمَا كَانَ يَكْفِيكَ أَنْ تَقُولَ بِيَدَيْكَ هَكَذَا ثُمَّ ضَرَبَ بِيَدَيْهِ اَلْأَرْضَ ضَرْبَةً وَاحِدَةً ثُمَّ مَسَحَ اَلشِّمَالَ عَلَى اَلْيَمِينِ وَظَاهِرَ كَفَّيْهِ وَوَجْهَهُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَاللَّفْظُ لِمُسْلِم

وَفِي رِوَايَةٍ لِلْبُخَارِيِّ: وَضَرَبَ بِكَفَّيْهِ اَلْأَرْضَ وَنَفَخَ فِيهِمَا ثُمَّ مَسَحَ بِهِمَا وَجْهَهُ وَكَفَّيْه

Ammar Ibnu Yassir Radliyallaahu ‘anhu berkata: Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam telah mengutusku untuk suatu keperluan lalu aku junub dan tidak mendapatkan air maka aku bergulingan di atas tanah seperti yang dilakukan binatang kemudian aku mendatangi Nabi Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam dan menceritakan hal itu padanya. Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “sesungguhnya engkau cukup degnan kedua belah tanganmu begini.” Lalu beliau menepuk tanah sekali kemudian mengusapkan tangan kirinya atas tangan kanannya punggung kedua telapak tangan dan wajahnya. Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Muslim.

Dalam suatu riwayat Bukhari disebutkan: Beliau menepuk tanah dengan kedua telapak tangannya dan meniupnya lalu mengusap wajah dan kedua telapak tangannya.

MAKNA HADITS :

Sahabat yang mulia ‘Ammar ibn Yasir (r.a) menempuh cara dzahir sebagaimana yang dituntut oleh pemahaman analogi dan akal. Beliau berpandangan tayammum merupakan pengganti mandi. Oleh sebab itu beliau meyakini bahwa seluruh tubuh mesti terkena debu sebagaimana halnya mandi. Untuk itu, beliau berguling di atas pasir seperti bergulingnya seekor hewan ternakan. Nabi (s.a.w) menjelaskan kepadanya tatacara bertayammum yang disyariatkan oleh Allah (s.w.t).

FIQH HADITS :

1. Tidak ada celaan terhadap seorang mujtahid apabila dia telah mengerahkan seluruh kemampuannya tetapi masih tetap salam dan tidak mencapai kebenaran.

2. Pengajaran secara praktikal memiliki kesan yang lebih mendalam dibanding pengajaran secara teori.

3. Boleh membatasi tayammum hanya dengan sekali pukulan (sekali ambil debu).

4. Disyariatkan mengusap wajah dan dua telapak tangan dalam tayammum menurut pendapat Imam Malik dan Imam Ahmad. Sedangkan menurut Imam Abu Hanifah dan Imam al-Syafi’i di dalam qaul jadidnya, batas mengusap tangan sampai kepada kedua siku. Keduanya melandaskan pendapat mereka kepada dalil hadis kedua yang akan disebut sesudah ini.

5. Tayammum sudah mencukupi dijadikan sebagai pengganti mandi junub apabila air tidak dijumpai.

6. Disyariatkan menepuk kedua tangan ketika bertayammum.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

New Fatwa Edisi 11 Kembali Hadir dengan Gaya yang Lebih Elegan

Bata-Bata – Majalah Ponpes Mambaul Ulum Bata-Bata (Muba), New Fatwa terbit kembali, Selasa (20/3/2018). Pada edisi 11 kali ini, Redaksi New Fatwa mengambil tema “Peran Pesantren Dalam Mengembangkan Perekonomian Masyarakat Madura”.

Pengangkatan tema tersebut sangat relevan dengan keadaan masyarakat pada saat ini. Sebab salah satu roda penggerak perekonomian, lebih-lebih di Madura adalah pondok pesantren. Hal tersebut dikarenakan pondok pesantren masih memiliki kepercayaan yang kental di masyarakat.

Pimred New Fatwa, Ahmad Khusairi menyampaikan, dengan terbitnya majalah yang mengangkat tema, “Peran Pesantren Dalam Perkembangan Perekonomian Masyarakat Madura” ini, dapat menyadarkan pesantren yang masih kaku dalam bidang perekonomian untuk lebih berpartisipasi dalam bangkitnya perekonomian masyarakat, lebih-lebih di Madura. “Pesantren Harus berperan aktif dalam hal itu (Perekonomian masyarakat, red),” katanya.

Pada penerbitan yang sekrang, New Fatwa juga tampil dengan mode penyususnan yang berbeda dengan penerbitan-penerbitan sebelumnya. Sekrang, New Fatwa tampil lebih elegan dan tentunya tampil lebih sempurna dari pada sebalumnya.

Sumber : bata-bata.net

HADITS KE 92 : KEWAJIBAN ADUS BAGI ORANG JUNUB

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

بسم الله الرحمن الرحيم

KAJIAN KITAB IBANAH AL-AHKAM KARYA ASSAYYID ALAWI BIN ABBAS AL-MALIKI

BAB TENTANG MANDI DAN JUNUB

HADITS KE 92 :

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ اَلْخُدْرِيِّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اَلْمَاءُ مِنْ اَلْمَاءِ) رَوَاهُ مُسْلِم وَأَصْلُهُ فِي اَلْبُخَارِيّ

Dari Abu said Al-Khudry Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Air itu dari air.” Riwayat Muslim yang berasal dari Bukhari.

MAKNA HADITS :

Sebahagian sahabat pada mulanya mengira bahwa kewajipan mandi junub hanya kerana bersetubuh dan mereka tidak tau bahwa mereka wajib mandi apabila mimpi mengeluarkan air mani. Nabi (s.a.w) memberitau mereka bahwa bermimpi mengeluarkan air mani wajib mandi junub. Untuk itu, Nabi (s.a.w)

bersabda bahwa wajib mandi dengan air yang boleh menyucikan apabila keluar air mani. Al-Qasr dalam hadits ini adalah qasr idhafi. Makna ini lebih utama dibanding mengatakan hadits ini di-mansukh, sebab nasakh berpegang dengan kaidah asal. Apapun, ada hadits lain yang mendukunng nasakh. Oleh sebab itu, Ibn Hajar penulis Bulugh al-Maram ini tetap berpegang dengan hadits ini, lalu mengiringinya dengan hadits lain yang berkaitan dengannya.

FIQH HADITS :

1. Wajib mandi kerana mengeluarkan air mani.

2. Pemahaman hadits ini di-nasakh oleh hadits berikut ini yang menunjukkan

wajib mandi apabila kedua khitan (tempat sunnat) bertemu.

Wallahu a’lam bisshowab..

Demikian Kajian Hadits untuk hari ini.

Semoga bermanfaat. Aamiin..

HADITS KE 05. LARANGAN MANDI DAN KENCING DALAM AIR TIDAK MENGALIR

kajian hadist ikaba 20180309_0216141181150331..jpg

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَغْتَسِلْ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ وَهُوَ جُنُبٌ أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ

لِلْبُخَارِيِّ لَا يَبُولَنَّ أَحَدُكُمْ فِي الْمَاءِ الدَّائِمِ الَّذِي لَا يَجْرِي ثُمَّ يَغْتَسِلُ فِيهِ

وَلِمُسْلِمٍ مِنْهُ وَلِأَبِي دَاوُد : وَلَا يَغْتَسِلُ فِيهِ مِنْ الْجَنَابَةِ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah seseorang di antara kalian mandi dalam air yang tergenang (tidak mengalir) ketika dalam keadaan junub.” Dikeluarkan oleh Muslim.

Menurut Riwayat Imam Bukhari: “Janganlah sekali-kali seseorang di antara kamu kencing dalam air tergenang yang tidak mengalir kemudian dia mandi di dalamnya.”

Menurut riwayat Muslim dan Abu Dawud: “Dan janganlah seseorang mandi junub di dalamnya.”

Makna Hadits

Hadits ini merupakan salah satu dasar yang membahas tentang bersuci yang dianjurkan oleh syariat Islam. Melalui hadits ini Rasulullah (SAW) melarang orang yang junub mandi didalam air yang tergenang dan tidak mengalir, sebab dengan kerap mandi di dalamnya dikhawatirkan akan mengakibatkan air menjadi berubah. Tujuan utama larangan ini ialah menjauhkan diri dari hal-hal yang kotor ketika bertaqarrub (ibadah mendekatkan diri) kepada Allah. Hadits ini mengandung larangan kencing sekaligus mandi di dalam air yang tidak mengalir. Adapun larangan kencing didalam air yang tergenang maka ini disimpulkan dari riwayat yang dikeluarkan oleh Imam Muslim. Riwayat Muslim mengatakan bahwa Nabi (SAW) melarang kencing dan mandi didalam air yang tergenang, apabila orang yang bersangkutan dalam keadaan junub. Larangan ini menunjukkan hukum makruh bagi air yang banyak, dan haram bagi air yang jumlahnya sedikit.

Fiqh Hadits :

  1. Orang yang junub dilarang mandi di dalam air yang tergenang (tidak
    mengalir).
  2. Air yang tergenang tidak najis karena orang yang junub mandi di dalamnya, sebaliknya ia hanya menghapuskan sifat menyucikannya. Jadi, airnya masih boleh digunakan untuk keperluan lain kecuali untuk menghilangkan hadats dan menghilangkan najis.
  3. Dilarang kencing di dalam air yang tergenang, sebab itu akan menyebabkan air menjadi tercemar.
  4. Hadits ini membuktikan bahwa air kencing itu najis.